Populasi Kulit Putih Amerika Turun di Bawah 50% Tahun 2045

Dengan jumlah populasi warga kulit putih Amerika diperkirakan menjadi kurang dari 50% pada tahun 2045 diperlukan buku anak yang beragam
Buku anak "Good Night World" (Foto: voaindonesia.com – VOA/video grab)

Washington DC - Amerika Serikat (AS) menjadi negara yang semakin beragam. Dengan jumlah populasi warga kulit putih diperkirakan menjadi kurang dari 50% pada tahun 2045, maka timbul dorongan untuk menciptakan buku yang beragam. Ini penting untuk masa depan Amerika. Para pakar mengatakan, tingkat kesuksesan orang dewasa Amerika pada masa depan menjadi taruhannya. DORA MEKOUAR melaporkannya untuk voaindonesia.com.

Kebanyakan anak Amerika bertumbuh dengan membaca buku-buku yang mencerminkan karakter mereka. Hal itulah yang dirasakan oleh Krista Aronson, seorang profesor psikologi di Bates College, Lewiston, Maine, AS.

kristaKrista Aronson (Foto: voaindonesia.com – VOA/video grab)

"Sebagai seorang dewasa, saya dapat melihat cara di mana memiliki lebih banyak anak-anak seperti saya, mungkin membuat saya merasa lebih percaya diri dan nyaman untuk bergerak di bagian dunia manapun. Tidak merasa seperti orang asing," kata Krista Aronson.

Itulah salah satu alasan mengapa Aronson mendirikan "Diverse BookFinder.org", sebuah proyek yang memiliki koleksi ribuan buku anak-anak yang menampilkan warga kulit hitam, pribumi dan warga lainnya di luar kulit putih, yang dipublikasikan di Amerika sejak tahun 2002.

websiteWebsite Diverse BookFinder (Foto: voaindonesia.com – VOA/video grab)

"Ketika anak-anak melihat diri mereka tercermin dalam literatur yang mereka baca, itu akan membuat mereka mengerti bahwa mereka adalah anggota masyarakat yang terlihat dan berharga, yang dapat menanamkan perasaan positif tentang identitas mereka sendiri," ujar Krista Aronson.

Proyek Diverse Book Finder membantu pustakawan dan masyarakat umum, menemukan judul inklusif untuk anak-anak. Jason Homer adalah direktur perpustakaan publik di sebuah kawasan yang dihuni oleh warga dengan latar belakang berbagai ras di Massachusetts. Ia ingin anak-anak itu dapat melihat diri mereka sendiri dan juga melihat kebudayaan lain, saat mereka membaca sebuah buku.

jasonJason Homer (Foto: voaindonesia.com – VOA/video screenshoot)

"Kami ingin buku-buku itu menjadi jendela dan cermin bagi orang-orang. Jadi kami ingin anak-anak dapat melihat diri mereka sendiri di dalam buku tersebut dan kami ingin mereka dapat melihat ke dalam kebudayaan lain. Jadi, diversifikasi merupakan bagian penting dalam membangun koleksi perpustakaan apa pun," jelas Jason.

Philip Nel, professor Bahasa Inggris di Universitas Kansas, mengarahkan program literatur anak-anak di Universitas Kansas, AS.

Ia sependapat dengan Jason Homer. Melalui Skype, ia mengatakan, "Semua anak perlu melihat diri mereka dalam buku yang mereka baca. Mereka perlu tahu bahwa kisah mereka adalah penting. Untuk mengeluarkan pendapat, untuk memiliki kisah sendiri, untuk memiliki kehidupan dan sejarah. Tidak mendapat pengakuan merupakan bentuk penghapusan identitas. Itu seperti mengatakan bahwa Anda tidak penting."

Para pakar mengatakan, kurangnya keragaman buku anak-anak akan merugikan semua pembaca muda, tidak hanya anak-anak dari kelompok marginal.

jasonPhilip Nel (Foto: voaindonesia.com – VOA/video grab)

Philip Nel menambahkan, "Hal itu juga merusak imajinasi kebanyakan anak-anak. Itu juga merusak imajinasi anak-anak kulit putih karena memberikan kesan bahwa mereka adalah pusat dari dunia ini. Itu menyarankan kepada mereka bahwa hanya cerita mereka yang penting dan Anda tahu, hal itu juga menanamkan perasaan superioritas yang salah, yang mengakibatkan cara pandang yang rasis juga."

Sebagai seorang anak yang dibesarkan di dunia yang semakin beragam, kemampuan untuk menjembatani segala perbedaan merupakan hal penting untuk pencapaian mereka pada masa depan.

koleksi bukuKoleksi buku anak Diverse BookFinder (Foto: voaindonesia.com - Facebook/Diverse BookFinder)

Krista Aronson mengatakan, "Ini seperti otot yang harus dilatih, Bagaimana saya berinteraksi dengan mereka yang mungkin berbeda dengan saya. Ini sangat penting bagi kesuksesan anak-anak kita dan juga kesuksesan masyarakat kita."

Itu artinya, buku anak-anak bergambar, bukanlah sekadar hanya mainan bagi anak-anak (lj/lt)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Langkah Gedung Putih Atasi Serangan ke Warga Asia-Amerika
Gedung Putih mengumumkan lebih banyak tindakan Presiden AS, Joe Biden, atasi lonjakan insiden kebencian terhadap warga Asia-Amerika
0
Nama Varian Covid-19 Dengan Alfabet Yunani Hindari Stigma
WHO akan ganti penyebutan nama varian Covid-19 untuk hapus stigma negara-negara di mana jenis varian baru virus corona pertama kali dilaporkan