UNTUK INDONESIA
Pengamat: Wajar Intelijen Susupi Aksi Demo UU Cipta Kerja
Pengamat intelijen dan keamanan Stanislaus Riyanta menilai wajar saja apabila ada personel intel kepolisian menusup ke aksi demo UU Cipta Kerja.
Ilustrasi- Demonstrasi mahasiswa yang menurut pengamat, polisi intelijen wajar saja ada di tengah-tengah massa pedemonstran. (foto: istimewa).

Jakarta - Pengamat intelijen dan keamanan Stanislaus Riyanta menilai wajar saja apabila ada personel intel kepolisian yang menyusupi aksi demonstrasi tolak Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja di Provinsi Jambi, Selasa, 20 Oktober 2020.

"Sangat wajar jika ada intelijen dalam unjuk rasa tersebut, justru fungsinya adalah mencegah supaya tidak terjadi ancaman dan gangguan pada unjuk rasa," ujar Stanislaus saat dihubungi Tagar, Kamis, 22 Oktober 2020.

Terutama untuk mencegah terjadinya infiltrasi dari pihak tertentu.

Menurut Stanislaus, langkah perwira intel yang mencegah terjadinya pemukulan terhadap mahasiswa sudah benar.

Baca juga: Baku Hantam Brimob Vs Sabhara, Mabes Polri: Salah Paham Dikit

Musababnya intel tersebut, kata Stanislaus, bertugas mencegah dampak yang lebih besar meskipun akhirnya dia sendiri malah menjadi sasaran terkena bogem mentah.

Stanislau RiyantaStanislau Riyanta via Tagar TV (Foto: Tagar/Dok Tagar TV)

Lebih lanjut dijelaskannya, intelijen bekerja secara tertutup. Salah satu caranya adalah dengan tidak mengenakan seragam kepolisian, tujuannya supaya bisa lebih dekat dengan subjek yang akan diamati.

"Dalam unjuk rasa peran intelijen paling utama memang melakukan deteksi dini dan cegah dini ancaman dalam unjuk rasa tersebut, bisa sebelum dan pada saat unjuk rasa. Pada saat unjuk rasa juga perlu peran intelijen, terutama untuk mencegah terjadinya infiltrasi dari pihak tertentu," ucap dia.

Baca juga: Polda Jambi Ikut Bantah Ada Polisi Nyamar Malah Baku Hantam

Sebelumnya, beredar narasi dalam sebuah video yang menjadi viral di media sosial bahwa mahasiswa yang mengenakan jaket almamater hijau itu adalah seorang polisi yang sedang menyamar dan memprovokasi pedemonstran.

Namun, Polri mengklarifikasi unggahan tersebut dan memastikan bahwa pria yang diamankan benar-benar seorang mahasiswa lantaran bertindak anarkistis dalam demonstrasi di Jambi.

Video tersebut viral, salah satunya diunggah oleh akun Twitter @Lini-ZQ. Terlihat polisi dari Satuan Sabhara yang mengenakan pakaian anti huru-hara tampak memukul ke arah kelompok yang menyeret mahasiswa. Namun, pria lain yang berpakaian preman langsung melerainya.

Pria berpakaian preman itu merangkul anggota Sabhara yang melakukan pemukulan hingga terjadi kericuhan karena ada agenda perut ditendang menggunakan dengkul.

"Perwiraku itu," teriak seorang pria dalam rekaman video tersebut. "Brimob itu...". []

Berita terkait
Fadli Zon Ungkap Kaitan Demo Rusuh dengan Dunia Intelijen
Anggota Komisi I DPR Fadli Zon mengungkap ada kaitan demo rusuh dalam dunia intelijen yang dinamakan agent provocateur.
Dirintelkam Polda Sulsel Jabat Kapolrestabes Makassar
Kepolisian Republik Indonesia (Polri) kembali melakukan mutasi besar-besaran terhadap sejumlah perwira tinggi. Ini nama-nama yang diganti.
Pengamat ke Duo F: BIN Tak Buka Informasi Intelijen
Stanislaus Riyanta tanggapi sikap politisi Duo F, yakni Fadli Zon dan Fahri Hamzah soal pernyataan Jubir BIN Wawan Purwanto ke publik.
0
Pria Botak di Sumut Diancam 15 Tahun Penjara, Ini Kasusnya
Pria botak di Deli Serdang, Sumatera Utara, nodai adik ipar. Penjara 15 tahun menantinya.