UNTUK INDONESIA
Penanganan Covid-19, RS Darurat di Pulau Galang Siap
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyatakan bahwa pembangunan fasilitas virus corona di Pulau Galang telah selesai.
Presiden Joko Widodo (kedua kanan) meninjau Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 di Pulau Galang, Batam, Kepulauan Riau, Rabu, 1 April 2020. (Foto: Antara/Sigid Kurniawan)

Jakarta - Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyatakan bahwa pembangunan fasilitas observasi penyakit menular terutama virus corona atau  Covid-19 di Pulau Galang telah selesai dan siap untuk digunakan.

Mengutip siaran Biro Komunikasi Kementerian PUPR, pembukaan fasilitas medis tersebut dilakukan oleh Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan I (Pangkogabwilhan I) Laksamana Madya TNI Yudo Margono. Adapun, kapasitas tampung kompleks rumah sakit di Pulau Galang sebanyak 1.000 tempat tidur dengan tahap I sebanyak 360 tempat tidur.

“Pembangunan fasilitas observasi dan isolasi dibagi menjadi tiga zonasi, yakni zona A yang meliputi gedung penunjang seperti mess petugas, dokter dan perawat, gedung sterilisasi, gedung farmasi, gedung gizi, laundry, gudang dan power house,” sebut Kementerian PUPR, Selasa, 7 April 2020.

RS Pulau GalangFasilitas RS Darurat Covid-19 di Pulau Galang. (Foto: Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR)

Sementara zona B meliputi fasilitas penampungan dan fasilitas pendukung seperti ruang isolasi, ruang observasi, laboratorium, ruang sterilisasi, central gas medik, instalasi jenazah, landasan helicopter, dan zona utilitas. Total kapasitas zona ini mencapai 360 tempat tidur yang terdiri dari ruang observasi sebanyak 340 tempat tidur dan ruang isolasi sebanyak 20 tempat tidur ICU.

Selain itu, di sekitar fasilitas utama dilengkapi ruang tindakan, ruang penyimpanan mobile rontgen, ruang laboratorium, dapur, renovasi bangunan eksisting untuk bangunan penunjang, fasilitas air bersih, air limbah, drainase, sampah, dan utilitas lainnya, serta ruang alat kesehatan ruang isolasi dan observasi.

RS Pulau GalangFasilitas RS Darurat Covid-19 di Pulau Galang. (Foto: Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR)

Terakhir adalah zona C adalah lahan cadangan yang dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan sewaktu-waktu. Pemerintah sendiri menunjuk PT Waskita Karya dan PT Wijaya Karya sebagai kontraktor pembangunan dan PT Virama Karya sebaga manajemen konstruksi.

“Saat ini personil yang siap bertugas sebanyak 247 orang yang terdiri dari tenaga medis dan nonmedis yang merupakan gabungan TNI, Polri, Pemprov. Kepulauan Riau, serta para sukarelawan,” sebutnya.

Fasilitas lain disediakan pemerintah guna menunjang kompleks kesehatan ini antara lain 20 unit ambulance, empat unit truk, empat unit mini bus, serta 2.000 alat pelindung diri (APD) dan 5.000 masker.

Untuk pemenuhan kebutuhan air bersih, Kementerian PUPR juga telah merampungkan pekerjaan penyediaan infrastruktur air baku dan air bersih dari Waduk Monggak Rempang kapasitas debit air mencapai 8,3 liter perdetiknya. Sementara untuk Instalasi pengolahan air (IPA) dengan kapasitas 5 liter per detik. []

Berita terkait
Apresiasi RS Corona Pulau Galang, MPR Beri Masukan
Ketua MPR memberi masukan sekaligus menyambut baik keberadaan RS Darurat Corona di Pulau Galang.
Jokowi: RS Darurat Pulau Galang Beroperasi Pekan Depan
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan rumah sakit darurat virus corona (Covid-19) di Pulau Galang, Batam, beroperasi Senin 6 April 2020.
Jokowi Tinjau RS Darurat Corona di Pulau Galang
Presiden Joko Widodo (Jokowi) hari ini Rabu, 1 April 2020 dijadwalkan akan meninjau kesiapan Rumah Sakit (RS) Darurat Corona di Pulau Galang.
0
Syarat Dapat Subsidi Bunga Kredit 6% dalam 6 Bulan
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan tidak semua kreditur otomatis mendapat subsidi bunga kredit selama enam bulan.