UNTUK INDONESIA

Pemkab Kudus Launching Aplikasi Layanan untuk Dongkrak PAD

BPPKAD Kudus me-launching dua aplikasi pelayanan untuk mendongkrak PAD dan efisiensi belanja barang.
Kepala BPPKAD Kudus Eko Djumartono me-launching aplikasi SIMRKBMD dan SISWA IPDA, Rabu, 25 November 2020. (Foto: Tagar/Nila Niswatul Chusna)

Kudus - Pemerintah Kabupaten Kudus melalui Badan Pengelolan Pendapatan dan Aset Daerah (BPPKAD) Kudus me-launching dua aplikasi pelayanan terbaru, Rabu, 25 November 2020. Aplikasi ini diharapkan dapat mendongrak pendapatan asli daerah (PAD) dan efisensi belanja daerah.

Kepala BPPKAD Kudus, Eko Djumartono mengatakan dua aplikasi itu adalah Sistem Informasi Status Wajib Pajak Daerah (SISWA IPDA) dan Sistem Informasi Rencana Kebutuhan Barang dan Pemeliharaan Barang Milik Daerah (SIMRKBMD).

Melalui aplikasi ini status pembayaran pajak bisa dilihat dengan lebih cepat.

Dijelaskannya, aplikasi SISWA IPDA akan memudahkan masyarakat dalam mengetahui data perpajakan. Eko mencontohkan seorang pengusaha yang akan melakukan pengembangan usaha.

"Pengusaha tersebut pastinya akan dicek pembayaran pajaknya. Melalui aplikasi ini status pembayaran pajak bisa dilihat dengan lebih cepat," jelasnya. 

"Bila ternyata ada pajak yang belum dibayar, izin pengembangan usaha belum dikeluarkan. Pengusaha harus melunasi kewajiban pajaknya dulu, barulah izin pengembangan usaha bisa terbit," sambung dia. 

Eko menuturkan, aplikasi SISWA IPDA telah terintegrasi dengan aplikasi Sistem Informasi Perizinan Terpadu Online (SIPTO) milik Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Kudus.

Baca juga: 

Selain dapat memudahkan masyarakat dalam memperoleh informasi pajak, aplikasi tersebut juga akan mendorong peningkatan PAD Kabupaten Kudus.

Sementara aplikasi SIMRKBMD, berfungsi untuk satuan unit kerja yang akan melakukan pembelian perabot. Melalui aplikasi tersebut, bisa dikalkulasikan dan dirumuskan apakah rencana tersebut tepat atau tidak. Dengan demikian akan terjadi efisiensi di kegiatan belanja. 

''Ada informasi mengenai jumlah dan kondisi barang, dan kemudian dirumuskan apakah perlu dilakukan pembelian baru atau tidak,'' ujarnya. []

Berita terkait
Aplikasi LAPAK untuk Pedagang Pasar Kudus, Apa Manfaatnya?
Disdag Kudus punya layanan online untuk pedagang di aplikasi LAPAK. Aplikasi ini akan mempermudah layanan surat dasaran.
AMMANU, Aplikasi Belajar Daring Siswa NU di Kudus
Lembaga Pendidikan (LP) Maarif NU Kudus meluncurkan aplikasi AMMANU untuk membantu siswanya belajar daring.
Kenali Aplikasi OkeSayur Besutan Mahasiswa UGM
Melalui aplikasi OkeSayur membuat mahasiswa Universitas Gadjah Mada terbang ke Amerika Serikat.
0
Pemkab Kudus Launching Aplikasi Layanan untuk Dongkrak PAD
BPPKAD Kudus me-launching dua aplikasi pelayanan untuk mendongkrak PAD dan efisiensi belanja barang.