Waskita Karya

Pemakaman Covid-19 di Jakarta Melonjak 2 Kali Lipat

Kapusdatin Dinas Pertamanan dan Hutan Kota DKI Jakarta Ivan Nurcahyo terjadi lonjakan pemakaman dengan protap Covid-19 dalam sepekan terakhir.
Relawan membawa jenazah seseorang yang meninggal akibat Covid-19 untuk dimakamkan di sebuah pemakaman di Bengaluru, India, 18 Mei 2021 (Foto: voaindonesia.com/Reuters)

Jakarta - Pemprov DKI Jakarta mengungkapkan terjadi lonjakan pemakaman dengan protap Covid-19 dalam sepekan terakhir. Lonjakan terjadi hingga dua kali lipat bersamaan dengan kasus Covid-19 di Jakarta yang semakin meningkat.

"Sejalan ya dengan jumlah orang terpapar dan terinfeksi. Kita juga ada kenaikan seminggu belakangan ini, sekarang sudah 2 kali lipat reguler dari bulan lalu," kata Kapusdatin Dinas Pertamanan dan Hutan Kota DKI Jakarta Ivan Nurcahyo, Jumat, 18 Juni 2021.


Jadi masih ada 6.500 di lokasi itu.


Ivan mengatakan, dalam sehari, sebanyak 50-60 jenazah dimakamkan dengan protab Covid-19. Bahkan, pemakaman Covid-19 sempat mencapai angka 113 jenazah pada Kamis (17/6) ketika penambahan kasus Covid-19 menembus 4 ribu orang.

"Saya pegang data sampai kemarin rekap total hampir sama dengan puncak tertinggi bulan Januari posisi 113 hariannya. Yang terbesar masih Januari 118 (jenazah), tapi sudah tinggi termasuknya," ujarnya.

Sejauh ini, jenazah Covid-19 akan dialihkan ke dua TPU Covid-19 yang ada di Jakarta, yakni TPU Rorotan di Jakarta Utara dan TPU Tegal Alur di Jakarta Barat. Total kapasitas kedua TPU ini mencapai 7.600 petak makam.

"7.200 di Rorotan, yang Tegal Alur 400. Total yang sudah siap sekitar 7.600 petak," jelasnya."Jadi masih ada 6.500 di lokasi itu. Tentunya ini bisa jadi cadangan kita seandainya volume tetap tinggi. Lokasi itu masih bisa menampung selama 2-3 bulan ke depan," ucapnya.

"7.200 di Rorotan, yang Tegal Alur 400. Total yang sudah siap sekitar 7.600 petak," jelasnya.

Khusus untuk TPU Rorotan, saat ini sebanyak 600 dari 7.200 petak makam telah terisi. Dia memprediksi lahan seluas 3 hektare ini mampu menampung jenazah Covid-19 hingga 3 bulan ke depan.

"Jadi masih ada 6.500 di lokasi itu. Tentunya ini bisa jadi cadangan kita seandainya volume tetap tinggi. Lokasi itu masih bisa menampung selama 2-3 bulan ke depan," ucapnya.

Sebelumnya diberitakan, kasus tambahan Corona di DKI kembali meningkat. Hari ini tambahan Corona di DKI mencapai 4.737, sehingga total kasus menjadi 463.552.

Sedangkan kasus sembuh hari ini di Jakarta bertambah 2.517, sehingga total yang telah sembuh 431.004. Adapun kasus meninggal bertambah 66, sehingga total kasus meninggal akibat Corona sebanyak 7.640. []


Baca Juga: Begini Penampakan Hotel Khusus Pasien Corona di Jakarta

Berita terkait
Covid-19 di Jakarta, Kudus dan Bangkalan Banyak Varian India
Varian baru virus corona B1617.2 asal India (Delta) meningkatkan secara signifikan angka kasus Covid-19 di DKI Jakarta, Kudus dan Bangkalan
Menkes Minta Maaf soal Nilai E Penanganan Covid-19 Jakarta
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin meminta maaf kepada seluruh tenaga kesehatan, dan petugas Covid-19 di DKI Jakarta terkait nilai E.
Polisi: Pemudik Masuk Jakarta Wajib Bawa Surat Bebas Covid-19
Polri mengatakan, mulai hari Minggu nanti orang yang masuk ke Jakarta harus bawa surat antigen dari daerah mudik mereka.
0
Pemakaman Covid-19 di Jakarta Melonjak 2 Kali Lipat
Kapusdatin Dinas Pertamanan dan Hutan Kota DKI Jakarta Ivan Nurcahyo terjadi lonjakan pemakaman dengan protap Covid-19 dalam sepekan terakhir.