OJK Terbitkan Cetak Biru Pengembangan SDM Sektor Jasa Keuangan

OJK meluncurkan Cetak Biru Pengembangan Sumber Daya Manusia Sektor Jasa Keuangan 2021-2025.
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimbow Santoso meminta agar pendalaman pasar modal harus terus dilakukan. (Foto: Tagar/uns.ac.id/Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso).

Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meluncurkan Cetak Biru Pengembangan Sumber Daya Manusia Sektor Jasa Keuangan 2021-2025 dalam rangka mendukung industri keuangan yang sehat, stabil, dan berdaya saing tinggi. Kehadiran cetak biru tersebut sebagai pendukung pengaturan dan pengawasan sektor jasa keuangan di Indonesia. 

"Cetak Biru ini berperan sebagai pedoman bagi para pemangku kepentingan dalam menentukan arah dan prioritas pengembangan SDM khususnya dalam mendukung kesiapan menghadapi perkembangan terkini. Cetak biru ini disusun secara bersamasama dengan para pemangku kepentingan, diantaranya asosiasi kelembagaan/profesi serta akademisi," tutur Wimboh berdasarkan keterangan tertulis yang dikutip Rabu, 26 Mei 2021.  

Ada beberapa alasan yang menjadi dasar mengapa perlu disusun Cetak Biru Pengembangan Sumber Daya Manusia Sektor Jasa Keuangan 2021-2025.  

  1. Transformasi digital yang berlangsung saat ini perlu didukung dengan sumber daya manusia yang memadai.
  2. Implementasi tata kelola, risiko dan kepatuhan memerlukan sumber daya manusia yang kompeten dan berintegritas.
  3. Kesenjangan kompetensi sumber daya manusia saat ini masih tinggi.
  4. Dinamika perubahan global yang perlu diantisipasi dalam pengembangan sumber daya manusia.
  5. Pertumbuhan sektor jasa keuangan syariah perlu didukung dengan sumber daya manusia yang berkualitas.
  6. Industri sektor jasa keuangan mengelola dana masyarakat sebesar Rp23.234 triliun (per Desember 2020).
  7. Aspek perlindungan konsumen yang perlu diperkuat dengan menyediakan sumber daya manusia yang kompeten.

Hingga kini, Indonesia belum memiliki Cetak Biru Pengembangan Sumber Daya Manusia Sektor Jasa Keuangan. Disamping itu, Cetak Biru Pengembangan Sumber Daya Manusia Sektor Jasa Keuangan 2021-2025 ini merupakan turunan dari Masterplan Sektor Jasa Keuangan Indonesia (MPSJKI) 2021- 2025 yang telah diluncurkan sebelumnya. 

Cetak biru ini dapat dimanfaatkan oleh pelaku di industri jasa keuangan sebagai pedoman dalam meningkatkan komptensi dan kualitas SDM guna mendukung tumbuh dan kembangnya industri jasa keuangan secara berkelanjutan.

Sampai saat ini kita belum memiliki Cetak Biru Pengembangan Sumber Daya Manusia Sektor Jasa Keuangan. Disamping itu, Cetak Biru Pengembangan Sumber Daya Manusia Sektor Jasa Keuangan 2021-2025 ini merupakan turunan dari Masterplan Sektor Jasa Keuangan Indonesia (MPSJKI) 2021-2025. 

“Mewujudkan sumber daya manusia sektor jasa keuangan yang profesional, berintegritas, dan berdaya saing global dalam rangka meningkatkan kinerja sektor jasa keuangan,” sebut Wimboh soal Visi cetak biru ini.  

Sementara visi tersebut didukung dengan 4 (empat) misi yaitu: 

  1. Mengembangkan standarisasi kompetensi sumber daya manusia sektor jasa keuangan.
  2. Mengembangkan metode peningkatan komptensi sumber daya manusia sektor jasa keuangan.
  3. Mengembangkan infrastruktur pendukung sumber daya manusia sektor jasa keuangan.
  4. Mengembangkan sumber daya manusia sektor jasa keuangan yang memiliki kompetensi digital.

Dengan 4 misi ini, Cetak Biru diharapkan dapat mendorong terwujudnya SDM sektor jasa keuangan yang profesional, berintegritas, dan berdaya saing global dalam rangka meningkatkan kinerja sektor jasa keuangan. Guna mengoperasionalkan cetak biru tersebut, keempat misi dijabarkan lebih lanjut kedalam 12 strategi pencapaian. 

Masing-masing strategi pencapaian, akan dituangkan dalam program kerja yang jumlahnya mencapai 21 program yang akan dilakukan dalam periode 2021-2025. Seluruh program kerja tersebut sudah mengakomodir aspirasi, keinginan dan kebutuhan pengembangan sumber daya manusia sektor jasa keuangan baik di industri Perbankan, Pasar Modal dan Industri Keuangan Non Bank. 

OJKLogo OJK. (Foto:Tagar/OJK)

“Cetak biru ini dapat dimanfaatkan oleh pelaku di industri jasa keuangan sebagai pedoman dalam meningkatkan komptensi dan kualitas SDM guna mendukung tumbuh dan kembangnya industri jasa keuangan secara berkelanjutan. Dengan adanya cetak biru ini, industri jasa keuangan menjadi lebih maju, kompetitif dan stabil dengan dukungan SDM yang professional, berintegritas dan berdaya saing global”, kata Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK Ibu Nurhaida pada kesempatan yang sama. 

Dalam melaksanakan program kerja tersebut, nantinya diperlukan dukungan dan kerjasama dari berbagai pemangku kepentingan khususnya pelaku industri jasa keuangan, asosiasi profesi di industri jasa keuangan, dunia pendidikan, serta lembaga lainnya. 

Pelaksanaan program kerja tersebut nantinya akan dilakukan secara bertahap dalam jangka waktu 5 tahun sesuai dengan kemampuan dan rencana kerja di masing-masing pemangku kepentingan. 

Cetak Biru Pengembangan Sumber Daya Manusia Sektor Jasa Keuangan 2021-2025 ini dapat terwujud dengan adanya dukungan dan kerjasama dari satuan kerja di sektor pengawasan Perbankan, Pasar Modal dan Industri Keuangan Non Bank di Otoritas Jasa Keuangan, maupun sumbangan pemikiran dan masukan dari asosiasi kelembagaan maupun asosiasi profesi di sektor jasa keuangan. 

“Besar harapan Kami, setiap pemangku kepentingan dapat melaksanakan program pengembangan SDM ini baik secara mandiri maupun berkolaborasi dengan pemangku kepentingan lainnya,” ucap Wimboh. 

Untuk mendapat informasi lebih lanjut terkait Cetak Biru Pengembangan Sumber Daya Manusia Sektor Jasa Keuangan 2021-2025 ini dapat diuduh melalui link http://bit.ly/CetakBiruSDMSJK2021-2025

Berita terkait
Gubernur Jabar Minta OJK dan BI Tingkatkan Literasi Keuangan
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meminta OJK dan BI untuk memperkuat dan meningkatkan literasi keuangan digital masyarakat sekitar.
Update Pinjol Resmi OJK Kini Berjumlah 138 Perusahaan
OJK menyampaikan, penyelenggara fintech peer-to-peer lending yang terdaftar dan berizin sampai dengan 4 Mei 2021 sebanyak 138 Perusahaan.
OJK: Korban Investasi Bodong Biasanya Tertarik Bunga Tinggi
OJK lewat satuan tugas waspada investasi meningatkan masyarakat hati-hati dengan tawaran investasi bodong menawarkan bunga tidak masuk akal.
0
Perluas Jaringan Keagenan, Pegadaian Gandeng PP Pemuda Muhammadiyah
Pegadaian, perluas keagenan dengan menggandeng PP Pemuda Muhammadiyah dalam penyediaan produk, layanan dan keagenan Pegadaian Syariah.