UNTUK INDONESIA

Menurunkan Baliho Rizieq Memang Tanggung Jawab Pangdam Jaya

Jajaran Markas Besar (Mabes) TNI tidak pernah memberikan perintah untuk menurunkan baliho Imam Besar Front Pembela Islam (FPI).
Kapuspen TNI Mayjen Achmad Riad (kiri) bersama Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurrahman saat memberikan keterangan pers di Makodam Jaya, Jakarta. (Tagar/Antara)

Jakarta - Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI, Mayjen TNI Achmad Riad menjelaskan bahwa, petinggi dari jajaran Markas Besar (Mabes) TNI tidak pernah memberikan perintah untuk menurunkan baliho Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab.

Menurutnya, perintah tersebut hanyalah ada di jajaran Komando Daerah Militer Jayakarta (Kodam Jaya) saja. Pernyataan Riad menjawab soal viralnya video pencopotan baliho besar Habib Rizieq Shihab oleh sejumlah pria berbaju loreng dan pernyataan Pangdam Jaya, Mayjen TNI Dudung Abdurachman yang mengaku bahwa kegiatan tersebut adalah perintahnya.

"Tidak ada (perintah) pencopotan baliho kalau di Mabes. Itu kebijakan Panglima Kodam jaya sendiri, karena melihat situasi di lapangan," ujar Riad seperti melansir okezone, Minggu, 22 November 2020.

Yang perlu saya garisbawahi, memang tanggung jawab menurunkan itu Pangdam Jaya. Panglima TNI mendukung dan memang tidak perlu langsung mengeluarkan perintah, karena yang bisa menilai wilayahnya ya Pangdam,

Ketika dikonfirmasi lebih lanjut bagaimana sikap Mabes TNI menanggapi kebijakan yang dilakukan Pangdam Jaya, dia enggan berkomentar lebih jauh.

Menurutnya, Mayjen Dudung berkuasa penuh dalam penertiban baliho Rizieq Shihab di wilayah Ibu Kota, tanpa harus menunggu perintah atasan. "Yang perlu saya garisbawahi, memang tanggung jawab menurunkan itu Pangdam Jaya. Panglima TNI mendukung dan memang tidak perlu langsung mengeluarkan perintah, karena yang bisa menilai wilayahnya ya Pangdam," tutur Riad kepada wartawan di Makodam Jaya, Cililitan, Jakarta Selatan, Senin, 23 November 2020.

Ditegaskannya, keputusan Pangdam Jaya untuk mencopot baliho pentolan FPI yang menjamur di sejumlah titik itu juga telah dilaporkan ke Panglima TNI. "Jadi saat Pangdam mengambil keputusan, Panglima mendukung," tuturnya

Sebelumnya, Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman mengakui bahwa pencopotan baliho Rizieq Shihab oleh sekelompok orang berbaju loreng merupakan perintahnya. Menurut Dudung, pencopotan itu dilakukan lantaran beberapa kali upaya pencopotan yang dilakukan oleh aparat Satpol PP gagal sebab, baliho itu kembali terpasang usai dicopot.

"Oke, ada berbaju loreng menurunkan baliho Habib Rizieq, itu perintah saya," kata Dudung. Jenderal Bintang Dua itu menjelaskan, para pria berbaju loreng tersebut berasal dari Garnisun. Dudung mengatakan, Satpol PP kerap kesusahan saat menertibkan spanduk itu.

"Karena beberapa kali Satpol PP menurunkan, dinaikkan lagi. Perintah saya itu. Begini, kalau siapapun di Republik ini, siapapun, ini negara hukum. Harus taat kepada hukum," jelas Dudung. []

Baca juga:

Berita terkait
Pencopotan Baliho Rizieq Shihab Didukung Panglima TNI
Kapuspen TNI Mayjen TNI Achmad Riad memastikan, pencopotan baliho Habib Rizieq Shihab didukung Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto.
Pengamat Militer Nilai Tak Masalah Pangdam Jaya Copot Baliho Rizieq
Muradi Clark menilai tidak ada yang salah dengan tindakan Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman, yang gencar mencopot baliho Rizieq Shihab.
Pangdam Jaya Sebut Penurunan Baliho Rizieq Permintaan Satpol PP
Pangdam Jaya mengaku perintah penurunan baliho Pemimpin FPI Rizieq Shihab karena permintaan Satpol PP.
0
Idris Positif Covid Setelah Bertemu Habib Rizieq?
Calon Wali Kota Depok Mohammad Idris, dinyatakan Positif Covid-19, seiring dengan itu beredar video dirinya berangkulan dengan Habib Rizieq.