Liverpool Mengalahkan Atletico Madrid 3 - 2

Dengan kemenangan 3-2 atas Atletico Madrid, Liverpool membuat tiga kemenangan dari tiga laga di Liga Champions Grup B
Pemain Liverpool merayakan gol ke gawang Atletico Madrid pada laga di Grup B Liga Champions 2021/2022 pada 19 Oktober 2021 (Foto: Chema Moya/EFE)

Oleh: Andrew McDougall

Dengan kemenangan 3-2 atas Atletico Madrid, Liverpool membuat tiga kemenangan dari tiga laga di Liga Champions Grup B. Laga lanjutan itu berlangsung di Estadio Wanda Metropolitano, 19 Oktober 2021, yang mendebarkan.

Liverpool ada di peringkat pertama Grup B klasemen sementara Liga Champions dengan 9 poin hasil dari 3 pertandingan tanpa kekalahan.

Gol untuk Liverpol dicetak oleh Salah (menit ke-8, dan pinalti menit ke-78, serta Keita (menit ke-13), sedangkan gol Atletico dicetak oleh Griezmann (menit ke-20 dan 34).

Sejak awal kedua belah pihak siap untuk kesempatan itu, dan setelah tim tuan rumah berusaha menyerang dari awal, Liverpool yang segera berada di kursi pengemudi. Dua gol awal mengharuskan juara Spanyol untuk maju dengan urgensi dan hasilnya adalah tontonan yang mendebarkan dari ujung ke ujung.

Pada babak pertama, tuan rumah menyamakan kedudukan dan permainan tampaknya akan berlanjut dengan semangat hingar-bingar yang sama di babak kedua sebelum kartu merah kontroversial untuk Antoine Griezmann mengubah bentuk pertandingan. Liverpool didorong oleh ini, secara mental serta numerik, dan mulai mengambil kendali, meskipun Atleti untuk kredit mereka terus melakukan perlawanan yang baik.

atletico vs liverpoolIlustrasi (Sumber: marca.com)

Babak kedua juga ditandai dengan dua penalti, satu diberikan dan satu tidak diberikan oleh VAR. Liverpool membuat keunggulan pemain mereka diperhitungkan dan unggul di babak kedua, membawa pulang tiga poin berkat penalti Mohamed Salah.

Salah juga mendapat gol pembuka, membuat sejarah pribadi dan klub dengan mencetak gol dalam pertandingan kesembilan berturut-turut. Mengambil bola di posisi terdepan di sebelah kanan, sepertinya tidak banyak yang terjadi, tapi dia menari oleh beberapa pemain bertahan, berusaha masuk ke dalam sebelum melepaskan tembakan yang dibelokkan melewati Jan Oblak.

Sebelum seperempat jam dimainkan, Liverpool memiliki gol kedua berkat tendangan voli yang dieksekusi secara memukau dari Naby Keita. Atleti perlu merespons dan mereka melakukannya, tujuh menit kemudian.

Griezmann mendapatkan yang pertama dengan secara naluriah mengarahkan tembakan Koke, tetapi ada pemeriksaan VAR sebelum gol diberikan. Ada kemungkinan offside pada Thomas Lemar tetapi dia dianggap tidak mengganggu permainan, meskipun kedekatannya dengan Joel Matip.

Pada menit ke-34, permainan kembali seimbang dan kali ini tidak ada adu argumentasi. Joao Felix melakukannya dengan sangat baik, menghindari cengkeraman pemain Liverpool sebelum melepaskan bola ke Griezmann, yang sentuhan pertamanya memungkinkan dia untuk menembak melewati Alisson dengan yang kedua. Sebuah gol yang luar biasa dan tidak kurang dari yang pantas untuk Atleti.

salah rayakan gol ke gawang atletcoMohamed Salah merayakan gol ketiga Liverpool ke gawang Atletico Madrid pada laga di Grup B Liga Champions 2021/2022 pada 19 Oktober 2021 (Foto: Chema Moya/EFE)

Babak kedua melihat lebih banyak kontroversi karena Griezmann tidak diberi kesempatan untuk mencari hat-tricknya ketika dia mendapat kartu merah untuk sepatu bot tinggi yang berbahaya. Insiden itu tampaknya sepenuhnya tidak disengaja dan tampaknya menyebabkan kejutan umum, tetapi sepatu penyerang Prancis itu benar-benar mengenai kepala Roberto Firmino.

Setelah itu, permainan kehilangan sebagian dari intensitasnya tetapi tetap berjalan cepat mengingat situasinya. Liverpool secara bertahap mengambil kendali dan memiliki yang lebih baik dari periode kedua.

Dua insiden penalti itu sama-sama melibatkan Diogo Jota. Pertama, dalam serangan, ia dijatuhkan oleh Mario Hermoso pada menit ke-76 dengan bola di udara, dan Salah dikonversi dari titik penalti.

Lima menit kemudian, wasit awalnya menunjuk titik putih setelah Jota tampaknya menjatuhkan Jose Maria Gimenez, tetapi setelah memeriksa VAR keputusan itu dibatalkan. Jota mungkin sedikit canggung, tapi itu akan lembut.

Sebuah permainan elektrik dan kemenangan besar untuk Liverpool, yang memuncaki grup dengan rekor sempurna. Dalam waktu dua minggu, mereka akan menyambut Atleti ke Anfield sebagai tim Diego Simeone mencari balas dendam.

Salah juga mendapat gol pembuka, membuat sejarah pribadi dan klub dengan mencetak gol dalam pertandingan kesembilan berturut-turut. Mengambil bola di posisi terdepan di sebelah kanan, sepertinya tidak banyak yang terjadi, tapi dia menari oleh beberapa pemain bertahan, berusaha masuk ke dalam sebelum melepaskan tembakan yang dibelokkan melewati Jan Oblak.

Sebelum seperempat jam dimainkan, Liverpool memiliki gol kedua berkat tendangan voli yang dieksekusi secara memukau dari Naby Keita. Atleti perlu merespons dan mereka melakukannya, tujuh menit kemudian.

Griezmann mendapatkan yang pertama dengan secara naluriah mengarahkan tembakan Koke, tetapi ada pemeriksaan VAR sebelum gol diberikan. Ada kemungkinan offside pada Thomas Lemar tetapi dia dianggap tidak mengganggu permainan, meskipun kedekatannya dengan Joel Matip.

Pada menit ke-34, permainan kembali seimbang dan kali ini tidak ada adu argumentasi. Joao Felix melakukannya dengan sangat baik, menghindari cengkeraman pemain Liverpool sebelum melepaskan bola ke Griezmann, yang sentuhan pertamanya memungkinkan dia untuk menembak melewati Alisson dengan yang kedua. Sebuah gol yang luar biasa dan tidak kurang dari yang pantas untuk Atleti.

Babak kedua melihat lebih banyak kontroversi karena Griezmann tidak diberi kesempatan untuk mencari hat-tricknya ketika dia mendapat kartu merah untuk sepatu bot tinggi yang berbahaya. Insiden itu tampaknya sepenuhnya tidak disengaja dan tampaknya menyebabkan kejutan umum, tetapi sepatu penyerang Prancis itu benar-benar mengenai kepala Roberto Firmino.

Setelah itu, permainan kehilangan sebagian dari intensitasnya tetapi tetap berjalan cepat mengingat situasinya. Liverpool secara bertahap mengambil kendali dan memiliki yang lebih baik dari periode kedua.

Dua insiden penalti itu sama-sama melibatkan Diogo Jota. Pertama, dalam serangan, ia dijatuhkan oleh Mario Hermoso pada menit ke-76 dengan bola di udara, dan Salah dikonversi dari titik penalti.

Lima menit kemudian, wasit awalnya menunjuk titik putih setelah Jota tampaknya menjatuhkan Jose Maria Gimenez, tetapi setelah memeriksa VAR keputusan itu dibatalkan. Jota mungkin sedikit canggung, tapi itu akan lembut.

Sebuah permainan elektrik dan kemenangan besar untuk Liverpool, yang memuncaki grup dengan rekor sempurna. Dalam waktu dua minggu, mereka akan menyambut Atleti ke Anfield sebagai tim Diego Simeone mencari balas dendam (marca.com). []

Liverpool Vs Atletico, Juara Bertahan Tersingkir

Kecewa Liverpool Kalah, Klopp Peringatkan Atletico

Ternyata Fans Tak Ingin Liverpool Lawan Atletico

Luar Biasa, Kalahkan Barca 4-0, Liverpool ke Final

Berita terkait
Prediksi Atletico Madrid vs Liverpool di Matchday 3 Liga Champions
Atletico Madrid akan menjamu Liverpool di Matchday 3 Grup B Liga Champions 2021-2022. Berikut prediksi yang diperkiarakan.
0
Liverpool Mengalahkan Atletico Madrid 3 - 2
Dengan kemenangan 3-2 atas Atletico Madrid, Liverpool membuat tiga kemenangan dari tiga laga di Liga Champions Grup B