Lionel Messi Kian Bersinar Setelah Argentina Tumbangkan Brasil

Laga final Copa America 2021 antara Argentina dan Brasil menghasilkan juara baru yaitu Argentina yang mengalahkan Brasil 1-0
Tim Argentina merayakan kemenangan dengan mengangkat Sang Kapten, Lionel Messi, ke udara oleh rekan satu timnya setelah menang 1-0 atas Brasil di final Copa America 2021, 10 Juli 2021 (Foto: bbc.com/sport/football)

Jakarta - Dalam final yang sangat dinanti antara dua negara sepakbola besar dunia, Argentina mengalahkan Brasil 1-0 di Estadio Maracaná, 10 Juli 2021, untuk menjadi juara CONMEBOL Copa América 2021 setelah 28 tahun tanpa gelar internasional. Akhirnya Lionel Messi bisa mengangkat trofi internasional pada usia 34 tahun.

Angel Di María yang bersejarah, dengan penyelesaian akhir yang indah, mencetak satu-satunya gol pada menit ke-22 dalam pertandingan ini setelah umpan luar biasa dari Rodrigo De Paul, salah satu bintang final. ketat dan berapi-api. Banyak tekel kuat, permainan kompetitif, dan sedikit peluang awal ke gawang.

Di pertengahan babak pertama, dengan sedikit peringatan, Argentina menyerang, mencetak gol dengan apa yang terbukti menjadi gol penentu pada malam itu. Rodrigo De Paul meluncurkan operan sempurna satu inci, Di María membalikkan penjaganya Renan Lodi, dan mengangkat tendangan voli sempurna ke atas Ederson. Gol yang bagus untuk mengubah skor menjadi 1-0.

Di María sekali lagi mengancam pertahanan Brasil pada menit ke-28, memotong dari kiri untuk menyerang dengan upaya Marquinhos memblokirnya.

Pada menit ke-32 giliran Lionel Messi, yang tidak seperti biasanya tenang di 45 pembukaan, untuk mengancam dengan serangan berbahaya dari luar kotak penalti.

Brasil, di sisi lain, mengakhiri babak pertama dengan beberapa upaya ke gawang Emiliano Martínez. Everton, Paquetá dan Neymar sempat dibungkam oleh pertahanan Argentina. Tite mengambil sisinya di istirahat mencari untuk menginspirasi kebangkitan sementara Lionel Scaloni harus mempersiapkan kemungkinan respon babak kedua Brasil.

Seperti yang diharapkan, setelah istirahat Brasil muncul dengan energi dan tujuan segar. Richarlison bekerja beberapa peluang berbahaya memotong dalam dari daerah yang luas. Everton menemukan jaring tetapi ditolak oleh panggilan offside yang benar dari asisten. Tak lama setelah dia ditolak sekali lagi, kali ini dengan penyelamatan cerdas dari Martínez.

di maria merayakan gol ke gawang brasilAngel Di María merayakan golnya ke gawang Brasil pada di final Copa America 2021, 10 Juli 2021 (Foto: copaamerica.com)

Secara bertahap Argentina didorong lebih jauh ke belakang menuju tujuan mereka sendiri dan segalanya mulai terlihat sedikit genting. Roberto Firmino masuk menggantikan Fred dalam serangan untuk memberi Argentina penyerang berbahaya dan tak terduga lainnya untuk dihadapi.

Namun, setelah awal babak yang mengkhawatirkan, Argentina mulai memantapkan diri dan meskipun banyak menguasai bola, Brasil tidak mampu menciptakan pembukaan yang menentukan itu.

Brasil mendorong dan pemain pengganti Gabriel Barbosa nyaris mendekati tetapi Emiliano Martínez sekali lagi menahan bola dengan sae tajam.

Terlambat Argentina tampak seolah-olah mereka akan menambahkan satu detik di konter tetapi itu tidak terjadi. Messi pertama terpeleset dan melewatkan peluang yang jelas satu lawan satu dengan kiper menyusul umpan bagus De Paul lainnya. Kemudian De Paul yang impresif sendiri memiliki peluang besar namun gagal mengalahkan Ederson.

Dan dengan itu menit-menit berlalu dan Argentina bisa merayakannya dengan kegembiraan yang luar biasa.

Susunan Pemain:

Argentina (4-3-3): Emiliano Martinez; Gonzalo Montiel, Cristian Romero [79' Pezzella], Nicolas Otamendi, Marcos Acuna; Rodrigo de Paul, Leandro Paredes [54' Rodriguez], Giovani Lo Celso [64' Tagliafico]; Lionel Messi, Lautaro Martinez, Angel Di Maria.

Brasil (4-2-3-1): Ederson; Danilo, Marquinhos, Thiago Silva, Renan Lodi [76' Emerson]; Casemiro, Fred [46' Firmino]; Richarlison, Lucas Paqueta [76' Gabriel], Everton [63' Vinicius]; Neymar.

reaksi neymarReaksi Neymar setelah Brasil kalah dari Argentina 0-1 di final Copa America 2021, 10 Juli 2021 (bbc.com/sport/football - Reuters)

Akhirnya, Messi bersinar di panggung internasional dengan kemenangan ini. Terlihat jelas dari perayaan penuh kegembiraan Argentina di pertandingan penuh, dengan Messi sebagai titik fokus, bahwa dorongan skuad ini untuk menang melawan rival lama mereka sama besarnya dengan penyerang legendaris mereka seperti halnya bangsa ini.

Sudah 15 tahun sejak Messi pertama kali mewakili Argentina di turnamen besar dan setelah empat Piala Dunia dan enam penampilan Copa America, dalam 53 pertandingan, dia akhirnya memiliki gelar internasional utama yang dia -dan negaranya- dambakan.

Meskipun menjadi salah satu pemain yang paling dihiasi dan brilian di era modern - dan bisa dibilang sepanjang masa - dengan 10 gelar La Liga, empat Liga Champions dan enam Ballons d'Or, pertanyaan tentang kurangnya dampaknya di panggung internasional telah menggantung di atasnya sebagai warisan.

La Albiceleste kembali dinobatkan sebagai juara Copa América CONMEBOL setelah penantian panjang selama 28 tahun dan mereka melakukannya melawan rival besar mereka di Estadio Maracaná yang legendaris (copaamerica.com, bbc.com/sport/football dan sumber-sumber lain). []

Berita terkait
Lionel Messi Menunggu Takdir di Laga Final Copa America 2021
Tantangan yang dihadapi Lionel Messi untuk mengalahkan Brasil untuk pertama kalinya dalam 28 tahun di Copa America
Lionel Messi Kehilangan 100.000 Euro per Hari
Dengan status agen bebas lepas dari Barcelona Messi kehilangan penghasilan 100.000 euro per hari, kesepakatan baru masih dibicarakan
Harapan Messi Bertemu Brasil di Final Copa America Terkabul
Messi tahu betul bahwa inilah pertandingan yang ingin disaksikan oleh para penggemar sepak bola di seluruh dunia
0
Lionel Messi Kian Bersinar Setelah Argentina Tumbangkan Brasil
Laga final Copa America 2021 antara Argentina dan Brasil menghasilkan juara baru yaitu Argentina yang mengalahkan Brasil 1-0