Kenali 11 Jenis Gangguan Tidur dan Cara Mengatasinya

Gangguan tidur muncul ketika fase NREM dan REM terganggu karena masalah mental, sosial, lingkungan, atau emosional.
Ilustrasi gangguan tidur. (Foto: Tagar/iStock)

Jakarta - Tidur adalah periode bagi otak untuk terlibat dalam sejumlah aktivitas yang diperlukan untuk meningkatkan kualitas hidup.

Waktu tidur juga dipakai tubuh untuk memperbaiki diri dari kerusakan sehingga keesokan harinya bisa kembali bekerja dengan normal. Sungguh penting, bukan, tidur bagi tubuh Anda?

Karena itulah gangguan tidur harus diatasi. Sebelumnya, klasifikasi gangguan tidur diperlukan karena membantu dalam mengidentifikasi gangguan yang tepat menurut gejala dan patofisiologinya untuk pengobatan dini dan efektif.

Setiap orang memiliki kebutuhan tidur yang berbeda sesuai dengan usia, kondisi kesehatan, profesi dan kondisi lainnya. Tidur normal didefinisikan oleh dua jenis tidur: tidur gerakan mata cepat (REM) dan tidur non-REM (NREM).

Gangguan tidur muncul ketika fase NREM dan REM terganggu karena masalah mental, sosial, lingkungan, atau emosional. Ini mempengaruhi kualitas hidup secara keseluruhan dan menyebabkan banyak masalah medis dan psikiatri seperti stroke, depresi atau masalah tiroid.

Dilansir dari Bustle, inilah beberapa jenis gangguan tidur yang umum dan tips penting untuk tidur yang nyenyak:


1. Gangguan insomnia kronis

Ini adalah jenis insomnia yang ditandai dengan kesulitan tidur kapan saja selama 24 jam. Singkatnya, seseorang dengan gangguan insomnia kronis tidak dapat mempertahankan tidur terus menerus pada malam hari karena sering terbangun, kebanyakan setiap 30 menit.

Penyebab gangguan ini termasuk faktor perilaku atau segala jenis kondisi mental atau medis kronis.


2. Mendengkur

Mendengkur termasuk dalam gangguan pernapasan terkait tidur yang biasa ditemukan pada individu paruh baya dan dianggap sebagai faktor risiko untuk gangguan tidur lain yang disebut apnea tidur obstruktif.

Meskipun setiap orang mendengkur beberapa kali selama tidur, itu menjadi masalah ketika pendengkur mengalami tersedak, tidur yang tidak menyegarkan, kelelahan di siang hari, bangun berulang atau perubahan kepribadian. Faktor umum yang bertanggung jawab untuk mendengkur termasuk obesitas, alkohol, penggunaan obat-obatan atau genetik.


3. Gangguan tidur kerja shift

Ini terkait dengan gangguan tidur-bangun ritme sirkadian. Gangguan tidur kerja shift ini terutama dipicu pada individu yang melakukan shift malam. Kondisi ini disebabkan oleh ketidaksejajaran sirkadian atau katakanlah, gangguan pada siklus tidur-bangun yang mengakibatkan kantuk berlebihan atau insomnia.

Orang yang mengalami gangguan ini mengalami kesehatan yang buruk, risiko kecelakaan dan kualitas hidup yang rendah akibat kerja shift. Ini bisa menjadi kronis jika waktu tidur tidak dijaga dengan baik.


4. Apnea tidur obstruktif

Ini termasuk dalam gangguan pernapasan terkait tidur. Obstructive sleep apnea (OSA) menyebabkan episode berulang dari penghentian pernapasan karena kolaps sebagian dari saluran udara. Pada kondisi ini, penderita sering mengalami gairah dari tidur karena sesak napas.

Gejala OSA yang parah termasuk kantuk di siang hari yang berlebihan dan kehilangan ingatan. OSA yang berkepanjangan dan tidak diobati dapat menyebabkan kondisi seperti gangguan metabolisme dan gangguan kognitif.


5. Kantuk di siang hari yang berlebihan

Ini adalah gejala gangguan tidur dan kondisi parah itu sendiri. Kantuk di siang hari yang berlebihan berada di bawah gangguan sentral hipersomnolence dan masalah kesehatan masyarakat yang signifikan. Faktor-faktor seperti depresi, obesitas, dan usia berkontribusi pada kondisi ini.

Rasa kantuk yang berlebihan di siang hari dapat berpotensi berbahaya dan terkait dengan gangguan neurologis, kondisi jantung, atau kejiwaan.


6. Narkolepsi

Narkolepsi juga merupakan jenis gangguan sentral hipersomnolens seperti kantuk yang berlebihan di siang hari. Ini adalah gangguan tidur seumur hidup dari tidur gerakan mata cepat (REM) yang ditandai dengan kelumpuhan tidur, serangan tidur yang tidak terkendali, halusinasi dan kantuk yang berlebihan di siang hari.

Narkolepsi mempengaruhi sekitar 0,05 persen dari populasi dan orang-orang dengan kondisi tersebut tidak dapat melanjutkan kegiatan karir tertentu dalam hidup mereka.


7. Sindrom kaki gelisah

Ini adalah jenis gangguan gerakan terkait tidur. Sindrom kaki gelisah menyebabkan dorongan tak tertahankan untuk menggerakkan kaki karena sensasi abnormal dan nyeri di bagian tubuh ini, yang hilang dengan gerakan tersebut.

Sentakan kaki yang tidak disengaja di malam hari selama interval dapat mengganggu tidur seseorang. Kondisi ini umum terjadi pada wanita dibandingkan pria dan dapat terjadi pada semua kelompok umur.


8. Sindrom kepala meledak

Sindrom kepala meledak, juga dikenal sebagai 'snapping of the brain' adalah jenis parasitomnia sensorik jinak dan tidak biasa di mana orang tiba-tiba mengalami suara keras dan tiba-tiba selama waktu tidur atau waktu bangun. Hal ini dapat menyebabkan insomnia, ketakutan, kebingungan, kesusahan dan gangguan tidur. Sindrom kepala meledak adalah gangguan tidur yang langka dan kurang diteliti.


9. Berjalan dalam tidur

Ini adalah jenis parasit terkait NREM. Sleepwalking atau somnambulism adalah gangguan tidur di mana seseorang melakukan tindakan yang tidak diinginkan seperti bangun dan berjalan saat tidur. Hal ini juga ditandai dengan berkurangnya kesadaran lingkungan dan berkurangnya kemampuan pemecahan masalah dan pengambilan keputusan.

Tidur mungkin bersifat turun-temurun tetapi faktor lain adalah hipertiroidisme dan masalah emosional juga menjadi penyebabnya. Anak-anak lebih terdiagnosis dengan kondisi tersebut dibandingkan dengan orang dewasa.


10. Gangguan mimpi buruk

Permasalahan iniberada di bawah parasit terkait REM. Gangguan mimpi buruk terkait dengan gejala seperti sesak napas, berkeringat, atau gerakan kaki secara berkala yang diikuti oleh emosi ketakutan, kesedihan, kemarahan, dan rasa malu.

Gangguan tersebut dapat menyebabkan penurunan kehidupan sosial, pribadi dan pekerjaan. Penelitian menunjukkan peristiwa traumatis atau trauma emosional di balik gangguan mimpi buruk.


11. Gangguan fase tidur-bangun yang terlambat

Ini adalah gangguan ritme sirkadian yang paling umum. Gangguan fase tidur-bangun yang tertunda (DSWPD) diketahui muncul terutama selama masa kanak-kanak dan berlanjut hingga dewasa. Dalam kondisi ini, seseorang tidak dapat tidur pada waktu tidur normal atau katakanlah, waktu sesuai siklus sirkadian bahkan ketika mereka lelah.

Hal ini menyebabkan keterlambatan waktu bangun yang dapat mengganggu aktivitas sehari-hari seseorang seperti terlambat ke sekolah atau kantor. Penundaan tidur setidaknya dua jam.


Tips agar tidur nyenyak

- Pertahankan waktu tidur agar Anda bisa tidur setidaknya 7-8 jam.

- Singkirkan semua gadget seperti ponsel saat tidur.

- Jangan membebani perut dengan makanan berat sebelum tidur. Makan malam setidaknya dua jam sebelum waktu tidur.

- Hindari konsumsi alkohol malam hari atau merokok.

- Sesuaikan suhu ruangan dan hindari suhu hangat atau dingin yang berlebihan.

- Buat ruangan menjadi gelap dan tenang.

- Mandi air hangat atau latihan relaksasi tertentu membantu tidur lebih nyenyak.

- Tetap aktif di siang hari dan hindari tidur siang yang lama.

- Cari cara untuk mengontrol faktor emosional Anda seperti stres atau kecemasan. []


Baca Juga :



Berita terkait
7 Cara Menghentikan Kebiasaan Ngiler Saat Tidur
Tidur dalam posisi miring atau suka berubah-ubah memudahkan mulut untuk terbuka, sehingga air liur bisa mengalir keluar lebih mudah.
Manfaat Tidur Menggunakan Masker Wajah
Perawatan wajah dengan masker wajah semalam juga cocok dirangkaikan dengan pelembab malam hari.
9 Tips Agar Produktif dengan Jam Tidur yang Cukup
Tidur yang nyenyak dan berkualitas adalah rahasia untuk meningkatkan produktivitas.
0
Pengamat: Loyalis AHY Tidak Menghargai Pendiri Demokrat
Direktur Rumah Politik Indonesia Fernando Emas menyayangkan pengerahan massa yang diduga dilakukan oleh Partai Demokrat kubu AHY.