UNTUK INDONESIA
Kantor di Jaksel Digeledah KPK, Nurhadi Tak Terlihat
Batang hidung eks Sekretaris MA Nurhadi yang berstatus buron tak terlihat ketika KPK menggeledah kantor di bilangan Jakarta Selatan.
Sejumlah anggota kepolisian tiba untuk melakukan rekonstruksi kasus penyiraman air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan di Jalan Deposito, Kelapa Gading, Jakarta, Jumat, 7 Februari 2020. (Foto: (Foto: Antara/Dhemas Reviyanto)

Jakarta - Batang hidung eks Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi tak terlihat ketika Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah salah satu kantor di kawasan Jalan Senopati, Jakarta Selatan (Jaksel), pada Kamis malam, 27 Februari 2020.

Penggeledahan KPK tersebut untuk mencari Nurhadi dan dua tersangka lain, yaitu Rezky Herbiyono serta eks Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal (MIT), Hiendra Soenjoto. Ketiganya terdapat dalam daftar pencarian orang (DPO) KPK.

"Tadi malam penyidik KPK menggeledah sebuah kantor di Jalan Senopati, Jakarta Selatan," kata Pelaksana tugas (Plt) Juru Bicara KPK Ali Fikri ketika dikonfirmasi, Jumat, 28 Februari 2020.

Penyidik KPK menemukan dokumen terkait perkara.

Meski tidak berhasil menangkap Nurhadi dan kawan-kawannya, KPK menyita sejumlah dokumen yang diduga berkaitan dengan kasus tersebut dari kantor di kawasan Jaksel itu. "Penyidik KPK menemukan dokumen terkait perkara. Adapun keberadaan para DPO tidak ditemukan," ujar Ali.

Menurut Ali, kantor yang digeledah tersebut merupakan milik Hiendra Soenjoto. Dia mengatakan tim lembaga antirasuah terus bergerak mencari keberadaan ketiga tersangka. "Penyidik KPK terus berusaha mencari dan menangkap para DPO," ujarnya.

Sebelumnya, KPK telah mengejar Nurhadi dan dua tersangka lain di tiga tempat berbeda. Pertama, di rumah mertua Nurhadi di Tulungagung, Jawa Timur. Kemudian rumah adik ipar Nurhadi di Surabaya, dan terakhir sebuah kantor di Jaksel.

Tidak hanya itu, lembaga yang dipimpin Firli Bahuri Cs itu juga telah menggeledah sejumlah tempat yang diduga menjadi persembunyian tersangka. KPK juga menyebar dan memasang foto tiga orang itu di sejumlah tempat. "Kami sebar foto-foto para DPO itu antara lain di Jawa Timur," ucap Ali.

Dalam kasus ini, KPK menduga Nurhadi dan Rezky menerima suap dan gratifikasi senilai Rp 46 miliar. Sementara Hiendra ditetapkan sebagai tersangka pemberi suap.

Uang suap diduga berasal dari eks Presiden Komisaris Lippo Grup Eddy Sindoro, untuk menunda proses pelaksanaan pemanggilan terhadap PT Metropolitan Tirta Perdana (PT MTP) dan menerima pendaftaran peninjauan kembali PT Across Asia Limited (PT AAL). []

Berita terkait
Benarkah Buronan KPK Nurhadi Bersembunyi di Jatim
KPK telah mendatangi dan melakukan penggeledahan di tiga tempat di Jawa Timur untuk mencari keberadaan buronan kasus suap di Mahkamah Agung Nurhadi
Haris Azhar Sebut KPK Takut Tangkap DPO Nurhadi
Direktur Eksekutif Lokataru Foundation Haris Azhar menilai KPK takut menangkap eks Sekretaris MA Nurhadi yang berstatus DPO.
KPK Tetapkan Nurhadi MA dalam Kasus Makelar Perkara
Nurhadi ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam kasus dugaan suap terkait pengurusan perkara perdata di MA.
0
Harga dan Spesifikasi Infinix Note 7
Infinix Note 7 mengandalkan baterai jumbo 5.000 mAh dengan pengisian daya cepat 18 watt, yang mendukung untuk main game seharian.