UNTUK INDONESIA

Imlek yang Berbeda di Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar

Dua hari menjelang Imlek, tak terlihat banyak atifitas di vihara yang bernama Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar ini.
Vihara Avalokitesvara di Pematangsiantar (Foto: Tagar/Fetra Tumanggor)

Pematangsiantar - Gerbang besar vihara itu tertutup rapat. Tak ada penjaga dan tak ada aktifitas yang terlihat. Ketika Tagar masuk melalui gerbang lain, di dalam kompleks vihara itu juga terlihat lengang, sepi. Padahal vihara ini termasuk yang terbesar di Sumatera Utara, apalagi di dalam kompleks berdiri megah Patung Dewi Kwan Im, 22,8 meter. Patung ini merupakan Patung Dewi Kwan Im tertinggi di Asia Tenggara. Ia sudah menjadi objek wisata andalan Kota Pematangsiantar. 

Sembahyang itu antara kita dengan Tuhan. Di manapun kita berada, asal dengan hati yang niat dan tulus, sama saja dengan di vihara. Jadi tidak harus ke vihara.

Dua hari menjelang Imlek, tak terlihat banyak aktifitas di vihara yang bernama Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar ini. Sejak pandemi corona menghantam seluruh dunia, vihara ini tertutup untuk umum, termasuk wisatawan yang ingin menikmati kemegahan Patung Dewi Kwan Im. Hanya umat Buddha yang ingin sembahyang di vihara ini yang diperbolehkan masuk, itupun dengan jumlah terbatas dan dengan mengikuti protokol kesehatan secara ketat. Disediakan bilik disinfektan bagi umat yang ingin sembahyang. 

ImlekGerbang utama Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar. (Foto: Tagar/Fetra Tumanggor)

Chandra, pengurus Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar, kepada Tagar mengatakan sejak pandemi corona, banyak aktifitas di vihara yang dibatasi. Beberapa kegiatan pun dilakukan lewat media daring. 

"Termasuk untuk Imlek ini kita tetap tidak membuka untuk umum hanya bagi umat yang ingin sembahyang dengan  jumlah 50 orang satu rombongan. Kalau lebih silahkan menunggu di tempat yang telah kami sediakan untuk bergantian sembahyang," kata Chandra.

ImlekSeorang pegawai Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar mempersiapkan lilin untuk acara sembahyang di Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar. (Foto: Tagar/Fetra Tumamanggor)

Khusus persiapan Imlek di Vihara Avalokitesvara, Chandra mengatakan Imlek tahun ini memang berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya karena pandemi corona. 

"Namun persiapan Imlek sudah kita mulai sejak 5 Februari 2021 lalu dengan membersihkan patung-patung dewa dan membagikan sembako kepada masyarakat pra-sejahtera yang merayakan Imlek," ucapnya. 

ImlekSeorang umat Budha melakukan sembahyang dua hari sebelum Imlek di Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar. (Foto: Tagar/Fernandho Pasaribu)

"Juga kita memfasilitasi umat yang ingin melakukan sembahyang kepada leluhurnya mulai 5 Februari lalu sampai 11 Februari," ujarnya.

Ia menambahkan perubahan kegiatan yang dilakukan Imlek tahun ini adalah pada tanggal 11 Februari malam, perayaan Sa Cap Meh ditiadakan. (Sa Cap Meh adalah malam sebelum Imlek yang selalu dirayakan dengan perayaan makan besar dan atraksi seperti barongsai).

ImlekSeorang umat Buddha melakukan sembahyang di depan kotak abu jenazah leluhurnya dua hari menjelang Imlek. (Foto: Tagar/Fetra Tumanggor)

"Jadi Imlek tahun ini di vihara murni hanya kegiatan ibadah, tidak ada perayaan. Itupun (ibadah) dengan catatan dilakukan sesuai dengan protokol kesehatan yang ditetapkan oleh pemerintah. Jadi sebelum masuk vihara umat harus cuci tangan, pemeriksaan suhu tubuh, memasuki bilik disinfektan, dan setelah itu baru diperbolehkan ibadah," katanya.

Hal berbeda lainnya dalam Imlek ini di Vihara Avalokitesvara, kata Chandra, adalah mulai 11 Februari sampai hari ke-15 Imlek atau Cap Go Meh, khusus biksu melakukan kebaktian mulai pukul 08.00 - 18.00 WIB, dan tidak diikuti umat. 

ImlekChandra, pengurus Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar. (Foto: Tagar/Fetra Tumanggor)

"Hanya para biksu yang mengikuti kebaktian dan tidak diikuti umat karena kita menghindari pengumpulan massa," katanya.

Chandra mengatakan Imlek tahun ini dilakukan secara sederhana dan kepada umat Buddha, jika tidak perlu lebih baik ibadah di rumah saja.

"Sembahyang itu antara kita dengan Tuhan. Di manapun kita berada, asal dengan hati yang niat dan tulus, sama saja dengan di vihara. Jadi tidak harus ke vihara," ucapnya. 

ImlekPatung Dewi Kwan Im, 22,8 meter, tertinggi di Asia Tenggara dan berada di Kompleks Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar. (Foto: Tagar/Fernandho Pasaribu)

Ia juga berpesan untuk umat Buddha yang merayakan Imlek untuk memperbanyak doa agar Indonesia dan dunia ini lebih baik lagi dan pandemi corona ini cepat selesai. 

ImlekDeretan lilin yang disiapkan untuk perayaan Imlek di Vihara Avalokitesvara Pematangsiantar. (Foto: Tagar/Fetra Tumanggor)

"Saya juga meminta agar tak perlu ke luar kota untuk silaturahmi Imlek, cukup di rumah saja. Lebih baik kita menahan diri (tidak ke luar kota) selama satu atau dua tahun ini demi kebaikan anak dan cucu kita ke depan," katanya. []



Berita terkait
Hidangan Khas Imlek yang Membawa Untung dan Kesialan
Sebentar lagi Imlek 2021 tiba, berikut lima hidangan yang wajib dan dilarang disajikan pada perayaan Tahun Baru China. Tiap makanan punya makna.
Resep dan Cara Membuat Jiaozi, Makanan Wajib saat Imlek
Tahun Baru Imlek sudah dekat. Menyiapkan makanan jiaozi dapat menjadi rekomendasi sajian perayaan Imlek di rumah. Begini cara bikin dan resepnya.
Saat Imlek, Apa yang Dilakukan Etnis Tionghoa Bukittinggi?
Menjelang Tahun Baru Imlek 2572, apa saja bentuk perayaan dari mayoritas etnis Tionghoa yang ada di Kota Bukittinggi? Berikut rinciannya.
0
Prakiraan Cuaca Jakarta, Jumat 12 Februari 2021
BMKG menyampaikan peringatan dini cuaca potensi hujan yang akan turun di sebagian wilayah DKI Jakarta pada Jumat, 12 Februari 2021.