IMF: Kripto Tidak Mungkin jadi Uang Resmi Negara!

Kripto tidak mungkin di jadikan sebagai mata uang acuannya di negara-negara dengan inflasi dan nilai tukar yang stabil,
Ilustrasi - (Foto: Tagar/Freepik)

Jakarta - Penasihat Umum sekaligus Direktur Legal Department IMF, Rhoda Weeks-Brown, mengatakan bahwa banyak orang yang percaya bahwa kripto memiliki risiko paling besar diantara aset berisiko lainnya dan biayanya melebihi manfaat potensial.

Menurutnya, aset kripto adalah sarana untuk mendiversifikasi portofolio dan memegang aset spekulatif yang dapat membawa kekayaan tetapi juga membawa kerugian yang signifikan.

Bitcoin dan kripto lainnya diakui oleh sebagian besar orang sebagai salah satu instrumen keuangan dan alat pembayaran. Namun, beberapa negara secara aktif mempertimbangkan untuk memberikan kepastian hukum bagi kripto, bahkan kripto dapat dijadikan mata uang nasional kedua suatu negara.

"Jika kripto diberikan kepastian hukum, hal itu harus diterima oleh kreditor dalam pembayaran kewajiban moneter, termasuk lembaga perpajakan," katanya Sebagaimana dikutip Tagar dari laman CNBC Indonesia, Kamis, 21 Juli 2021.

"Negara-negara bahkan dapat melangkah lebih jauh dengan mengesahkan undang-undang untuk mendorong penggunaan aset kripto sebagai mata uang nasional, yaitu sebagai unit moneter resmi dan sarana pembayaran wajib untuk pembelian sehari-hari." kata Brown.

Kripto adalah koin digital yang dikeluarkan secara pribadi berdasarkan teknik kriptografi dan berdenominasi unit dengan akun mereka sendiri.

Nilai kripto bisa sangat fluktuatif. Bitcoin, misalnya, sempat mencapai puncaknya di level US$ 65.000 pada April, namun beberapa bulan kemudian nilanya jatuh sangat dalam hingga kurang dari setengahnya.


Jika kripto diberikan kepastian hukum, hal itu harus diterima oleh kreditor dalam pembayaran kewajiban moneter, termasuk lembagaperpajakan.


Walaupun sangat riskan, namun bitcoin tetap hidup. Bagi sebagian orang, hal ini adalah kesempatan untuk bertransaksi secara anonim.

Sedangkan bagi yang lain, ini adalah sarana untuk mendiversifikasi portofolio dan memegang aset spekulatif yang dapat membawa kekayaan tetapi juga membawa kerugian yang signifikan. 

Sementra itu, Konselor Keuangan sekaligus Direktur Moneter dan Pasar Modal IMF menyatakan bahwa kripto tidak mungkin di jadikan sebagai mata uang acuannya di negara-negara dengan inflasi dan nilai tukar yang stabil, dan tentunya memiliki lembaga yang kredibel.

"Rumah tangga dan bisnis akan memiliki sedikit insentif untuk harga atau menghemat dalam kripto paralel seperti bitcoin, bahkan jika itu diberikan status hukumnya, maka hal ini sulit diterapkan karena nilai kripto terlalu fluktuatif dan tidak terkait dengan ekonomi riil." kata Adrian.

Bahkan dalam ekonomi yang relatif kurang stabil, penggunaan mata uang cadangan yang diakui secara global seperti dolar atau euro kemungkinan akan lebih memikat daripada mengadopsi kripto.

"Kripto mungkin saja dapat dianggap sebagai 'kendaraan' bagi orang-orang bukan bankir untuk melakukan pembayaran, tetapi tidak untuk menyimpan nilai. Ini akan segera ditukarkan ke mata uang riil setelah diterima." tambahnya.

"Kemudian, mata uang riil mungkin tidak selalu tersedia, atau mudah ditransfer. Selain itu, di beberapa negara, undang-undang melarang atau membatasi pembayaran dalam bentuk uang lainnya. Ini bisa memberi tip keseimbangan terhadap penggunaan kripto yang lebih luas."

Adrian mengatakan bahwa biaya paling langsung dari adopsi kripto yang tersebar luas seperti bitcoin adalah untuk stabilitas makroekonomi.

Jika barang dan jasa dihargai dalam mata uang riil dan kripto, rumah tangga dan bisnis akan menghabiskan waktu dan sumber daya yang signifikan memilih uang mana yang harus dipegang sebagai lawan terlibat dalam kegiatan produktif.

Demikian pula pendapatan pemerintah akan terkena risiko nilai tukar jika pajak diterapkan di kripto, sementara pengeluaran sebagian besar tetap dalam mata uang lokal, atau sebaliknya. []

Baca Juga: Elon Musk Akui Investasi Terbesarnya Ada di Aset Kripto

Berita terkait
Diam-diam Goldman Sachs Mulai Perluas Layanan Aset Kripto
Coindesk melaporkan, Goldman baru menawarkan layanan itu ke sejumlah klien terbatas. Goldman Sachs menolak bicara mengenai hal ini.
Pemerintah Indonesia Sedang Rampungkan Bursa Aset Kripto
Lutfi mengatakan, penyelesaian bursanya dan beberapa peraturan pendukung memastikan bawah aset kripto bagian dari investasi negara di masa depan.
Bos Tokocrypto: Transaksi Kripto di RI Tembus Rp 370 Triliun
Pada 2020 data menunjukkan bahwa ada 2,5 juta investor di Indonesia yang bermain di aset kripto.
0
IMF: Kripto Tidak Mungkin jadi Uang Resmi Negara!
Kripto tidak mungkin di jadikan sebagai mata uang acuannya di negara-negara dengan inflasi dan nilai tukar yang stabil,