UNTUK INDONESIA

FPB Dorong Pangdam dan Kapolda Lawan Kelompok Radikal

Forum Pasundan Bergerak, mendorong Pangdam dan Kapolda di seluruh Indonesi amengawal wilayahnya dari upaya kelompok radikal.
Ketua Umum Forum Pasundan Bergerak, Ades Kariadi. (Foto:Tagar/Istimewa)

Bandung - Ketua Umum Forum Pasundan Bergerak (FPB) Ades Kariadi, mendorong Pangdam dan Kapolda di seluruh Indonesia untuk mengawal wilayahnya dari upaya kelompok radikal pemecah belah rakyat dan provokator yang mengatasnamakan agama.

Kita saksikan bersama, bagaimana dari ceramahnya Ulama yang mereka agungkan, tidak sama sekali menunjukkan kemuliaan Islam sebagai agama yang Rahmatan lil Alamiin.

Menurut Ades, ketegasan Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurrachman dan Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadhil Imran untuk menindak para perusuh, pengganggu ketertiban umum dan para pelanggar protokol kesehatan patut diikuti para Pimpinan TNI-Polri lainnya di seluruh Indonesia.

"Tidak ada tempat di Republik ini bagi kelompok radikal yang mengaku membela agama dan mendukung Pancasila tapi kelakuannya jauh dari akhlaqul karimah (akhlak mulia) dan nilai-nilai luhur Pancasila," kata Ades dalam keterangan tertulis yang diterima Tagar, Sabtu, 21 November 2020.

Selain itu, Tokoh muda asal bumi Pasundan itu juga mendorong tokoh masyarakat dan tokoh agama yang masih rasional, berfikir jernih untuk solid dan kompak meyakinkan masyarakat agar tidak termakan provokasi dan propaganda kelompok radikal tersebut.

"Kita saksikan bersama, bagaimana dari ceramahnya Ulama yang mereka agungkan, tidak sama sekali menunjukkan kemuliaan Islam sebagai agama yang Rahmatan lil Alamiin. Di acara Maulid Nabi Muhammad SAW yang seharusnya berisi kajian keagamaan, tapi ternyata dominan berisi ceramah provokativ, caci maki, merongrong Pemerintahan yang sah dan melecehkan institusi TNI-Polri," jelas Ades.

Ades juga menambahkan, oleh sebab itu, sangat wajar bila ada perintah dari Panglima TNI bahwasannya TNI bersama rakyat akan melawan siapa saja yang hendak merusak persatuan nasional.

"Bahkan perintah Pangdam Jaya kepada pasukannya untuk menurunkan baliho-baliho tak berizin yang bertebaran di banyak sudut di jalanan Ibukota juga harus didukung masyarakat. Jika ada penentangan dari kelompok mereka, Ormas-Ormas pendukung persatuan dan kesatuan bangsa harus mendampingi TNI-Polri dalam setiap upaya melawan kelompok radikal tersebut," tutup Ades.[]

Berita terkait
Benarkah Pencopotan Dua Kapolda Terkait Bursa Calon Kapolri?
Benarkah pencopotan dua Kapolda oleh Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis ada kaitannya dengan bursa calon Kapolri?
Tak Cuma Kapolda, Pak Tejo Usul Semua Dicopot Termasuk Doni Monardo
Tigor Doris Sitorus menyayangkan pencopotan hanya dilakukan dalam tubuh Polri. Dia juga meminta Kepala Satgas Covid-19 Doni Monardo dicopot.
Sidkon Djampi Sebut Pencopotan Kapolda Jabar Wajar
Ketua Fraksi Partai Kebangkitan Umat (PKB) DPRD Jawa Barat, Sidkon Djampi mengatakan pencopotan Kapolda Jabar hal wajar.
0
FPB Dorong Pangdam dan Kapolda Lawan Kelompok Radikal
Forum Pasundan Bergerak, mendorong Pangdam dan Kapolda di seluruh Indonesi amengawal wilayahnya dari upaya kelompok radikal.