DPT Pilkada Surabaya Jadi Sorotan Komisi II DPR

Wakil Ketua Komisi II DPR menilai masih banyak warga memiliki KTP Surabaya tetapi tidak masuk dalam DPT di Pilkada Surabaya.
Ilustrasi pilih perempuan. (Foto: Tagar/Ilustrasi)

Surabaya - Komisi II DPR RI menyoroti turunnya Daftar Pemilih Tetap (DPT) di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Surabaya. Alasannya Komisi II DPR RI menemukan sejumlah warga yang melakukan perekaman Kartu Tanda Penduduk (KTP) tetapi tidak masuk dalam DPT Pilkada Surabaya.

Wakil Ketua Komisi II DPR RI, Arif Wibowo mengatakan kunjungan kerja di Surabaya untuk melihat laporan pelaksanaan Pilkada Surabaya. Secara umum, kata Arif, tidak ditemukan banyak masalah dalam Pilkada Surabaya.

Nah nilai yang kita minta dikoordinasikan, sebab syarat di dalam UU sudah jelas di pasal 61 ayat 1 dan 2 bahwa mereka memiliki KTP sepanjang digunakan di TPS lingkungan RT/RW-nya, mereka bisa menggunakan hak pilihnya.

"Yang menjadi sorotan tadi adalah soal daftar pemilih. DPT sudah ditetapkan, tetapi kemudian ada masalah perbedaan dengan pemilu terakhir dan sekarang. DPT yang ditetapkan dalam Pilkada Surabaya terjadi selisih di mana jumlahnya menurun kurang lebih 153 ribu kalau tidak salah ya," ujarnya saat kunjungan kerja di Balai Kota Surabaya, Senin, 23 November 2020.

Politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ini mengatakan jika dicek dengan jumlah penduduk Kota Surabaya yang memiliki KTP terdapat selisih hampir 36 ribu dengan DPT. Karena selisih cukup besar tersebut, membuat Komisi II DPR RI mempertanyakan hal tersebut ke Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Baca juga:

"Nah nilai yang kita minta dikoordinasikan, sebab syarat di dalam UU sudah jelas di pasal 61 ayat 1 dan 2 bahwa mereka memiliki KTP sepanjang digunakan di TPS lingkungan RT/RW-nya, mereka bisa menggunakan hak pilihnya," kata dia.

Untuk itu, Arif menekankan agar KPU Surabaya untuk memastikan selisih tersebut dan memfasilitasi masyarakat yang belum masuk dalam DPT. Ia berharap tidak konflik di Pilkada Surabaya akibat permasalahan DPT.

"Apalagi Pilkada Surabaya ini kan head to head situasinya. Jadi kalau saya kira head to head kecenderungannya pasti akan keras," ucapnya.

Sebelumnya diberitakan, KPU Surabaya telah menerapkan DPT Pilkada Surabaya sebesar 2.089.027.[]

Berita terkait
5 Tempat Wisata Hits di Surabaya, Ada Resto di Kapal Pesiar
Selain mall dan monumen militer, Surabaya menyimpan banyak destinasi wisata yang tak kalah hits lho.
Mulai Besok Guru SD dan SMP di Surabaya Masuk Sekolah
Wali Kota Surabaya mengeluarkan surat edaran tentang guru SD dan SMP masuk sekolah mulai, Senin 23 November 2020. Persiapan sekolah tatap muka.
Bantu Pemkot Surabaya, KPK Ingatkan Pengembang Serahkan PSU
KPK menjembatani antara pemerintah dengan pengembang untuk penyerahan fasum dan fasos sesuai dengan aturan.
0
Mengenal Efek Samping Kebanyakan Minuman Berenergi
Mengenal efek samping minuman berenergi yang di dalamnya terdapat kafein dan lebih banyak gula serta bahan lainnya jika dikonsumsi terlalu banyak.