UNTUK INDONESIA
Ditolak Ambulans, Orang Tua Gendong Jasad Anaknya
Seorang ayah di Tangerang, menggendong jasad anaknya menuju pulang karena Puskesmas tidak mau menyediakan ambulans untuknya.
Ilustrasi- Berduka. (Foto: Next Avenue)

Tangerang - Kisah sedih terjadi ketika pihak Puskesmas Cikokol, Tangerang, menolak mengantarkan jenazah bocah Muhammad Husein (8). Sang ayah akhirnya menggendong Husein untuk membawanya pulang.

Husein merupakan salah satu dari korban tenggelam di Sungai Cisadane, Tangerang, pada Jumat petang, 23 Agustus 2019. 

Sebelumnya, Husein ditemukan meninggal tenggelam di Sungai Cisadane saat sedang mandi. Husein saat itu bermaksud menolong temannya, Fitra (12) yang hanyut lebih dulu. Namun Husein justru ikut tenggelam terbawa arus. Jasad Husein ditemukan lebih dulu, sementara jasad Fitra ditemukan malam harinya.

Husein dilarikan ke Puskesmas terdekat karena saat ditemukan dia masih sempat bernapas. Sayangnya, nayawanya tak tertolong karena terlalu banyak minum air saat tenggelam.

Ayah Husein bermaksud meminta pinjaman ambulans untuk mengantar jenazah anaknya ke rumahnya di Kampung Kelapa Kota Tangerang. Namun, permohonan tersebut ditolak.

Mewakili Pemkot Tangerang, saya mohon maaf kepada keluarga korban yang tenggelam.

Petugas Puskesmas Suryadi mengatakan penggunaan mobil ambulans hanya untuk mengangkut pasien sakit. Menurutnya hal tersebut sudah menjadi ketentuan dari Dinas Kesehatan Kota Tangerang.

"Ini sudah menjadi SOP dari Dinas Kesehatan. Ambulans Puskesmas hanya untuk mengangkut pasien," ujarnya.

Setelah terlantar satu jam, ayah Husein akhirnya memutuskan menggendong jasad anaknya, berjalan kaki melewati jembatan penyeberangan orang (JPO). Hingga akhirnya seorang warga yang melihat kejadian tersebut memberikan tumpangan.

Penjelasan Dinas Kesehatan 

Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang D Liza Puspadewi mengatakan jajarannya telah meminta maaf kepada pihak keluarga Husein. Menurutnya kejadian tersebut karena kesalahpahaman petugas Puskesmas terkait pelayanan ambulans.

"Mewakili Pemkot Tangerang, saya mohon maaf kepada keluarga korban yang tenggelam," katanya , Sabtu, 24 Agustus 2019.

Sebenarnya, lanjut Liza, Pemerintah Kota Tangerang sudah memiliki pelayanan mobil jenazah gratis yang bisa diakses melalui panggilan darurat 112. Sementara, ambulans di Puskesmas hanya digunakan untuk kondisi darurat pasien.

"Ditambah di dalam mobil ambulans banyak alat medis yang harus dalam kondisi steril. Kalau digunakan untuk jenazah, khawatir akan berdampak pada pasien yang nantinya menggunakan ambulans tersebut," ujar dia.

Pihaknya mengimbau masyarakat dapat  memilah fasilitas yang telah dimiliki oleh pemerintah kota sesuai kebutuhan.

"Selain ambulans, Pemkot juga telah menyediakan fasilitas mobil jenazah melalui panggilan darurat 112," kata Liza. []

Berita terkait
Baru Kawin, Tenggelam di Laut Bone Belum Ditemukan
Memasuki hari ke tiga Tim SAR gabungan melakukan pencarian dengan menyisir pesisir pantai.
Kronologi Akkil dan Ainur Tenggelam di Sungai Nil Mesir
Akkil dan Ainur, mahasiswa Indonesia yang sedang studi di Kairo, Mesir, meninggal tenggelam di Sungai Nil. Ini kronologinya.
Satu Keluarga di Sulawesi Selatan Tewas Tenggelam
Tiga orang yang masih satu keluarga di Desa Bontosunggu, Kabupaten Takalar, Sulsel, tewas di kolom jembatan.
0
Revisi UU KPK, Jokowi Minta Masyarakat Bersuara ke DPR
Presiden RI Joko Widodo menyampaikan tanggapannya terkait keputusan Revisi Undang-Undang KPK. Ia mengaku, ide awal revisi tersebut dibawa oleh DPR.