UNTUK INDONESIA
BPIP Sosialisasikan Pancasila dengan Medium Olahraga
Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Hariyono mengatakan olahraga menjadi salah satu cara BPIP untuk menyosialisasikan Pancasila
Ilustrasi Olahraga. (Foto: Pixabay/Free-Photos)

Jakarta - Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Hariyono mengatakan olahraga menjadi salah satu cara BPIP untuk menyosialisasikan Pancasila.

Dia menuturkan, Pancasila tidak akan mungkin bisa disosialisasikan secara mudah tanpa adanya literasi dan inovasi. 

"Olahraga itu salah satu caranya," ujar Hariyono dalam acara seminar daring 'Pembumian Pancasila melalui Olahraga', di Jakarta, Sabtu, 18 Juli 2020.

Indra Sjafri: Nilai Pancasila harus ditanamkan dalam diri pribadi, keluarga, dan pekerjaan.

Baca juga: RUU BPIP, Apa Benar Jokowi Hanya Petugas Partai?

Lebih lanjut dia menyatakan olahraga dapat menjunjung tinggi cara memperlakukan orang lain, karena karakter disiplin dan sportivitas merupakan ciri khas dalam olahraga. 

Oleh sebab itu membumikan Pancasila melalui olahraga akan terus dilakukan, sehingga olahraga menjadi kebiasaan baik bagi masyarakat Indonesia. 

Plt Kepala BPIP, HariyonoPlt Kepala BPIP, Hariyono saat menghadiri seminar di Universitas Sebelas Maret, 19 Agustus 2019. (Foto: Tagar/Reyma Pramista)

"Dengan berolahraga, produktivitas dan kesehatan masyarakat menjadi meningkat, sehingga dapat mengurangi biaya kesehatan masyarakat," katanya.

Sementara, Staf Khusus Dewan Pengarah BPIP Antonius Benny Susetyo mengatakan olahraga dapat membentuk karakter bangsa dan nilai-nilai Nasionalisme. 

"Atlet yang diberikan kesempatan untuk membela bangsa secara psikis akan merasakan sebagai seorang pahlawan bangsa yang sedang berjuang," ujarnya.

Baca juga: PAN Curiga RUU HIP Jadi RUU BPIP Hanya Ubah Judul

Kemudian, Pelaksana tugas Deputi Hukum, Advokasi, dan Pengawasan Regulasi BPIP Ani Purwanti menyampaikan, BPIP memilih insan maupun kelompok menjadi Ikon Prestasi Pancasila berdasarkan kemampuan mereka dalam membumikan nilai-nilai Pancasila dalam profesi dan aktivitas sehari-hari, yang memberikan dampak besar kepada masyarakat.

Di dalam seminar itu, BPIP memang mengundang para Ikon Prestasi Pancasila 2019, di antaranya instruktur terjun payung Naila Novaranti, dan Direktur Teknik PSSI Indra Sjafri. 

Menurut Naila Novaranti, miniatur Pancasila tercermin dalam olahraga karena prestasi di bidang internasional akan muncul jika olahragawan mengesampingkan ego diri masing-masing. 

"Jika ingin mempunyai prestasi dalam bidang olahraga internasional, olahragawan harus mengenyampingkan ego diri masing-masing," kata dia. 

Pelatih Indra SjafriMantan pelatih tim nasional U-19 dan U-23 Indra Sjafri melelang jaket timnas yang ditandatanganinya. Lelang dibuka dengan harga Rp 1 juta. (Foto: Tagar/Gonang Susatio)

Sementara itu, Indra Sjafri mengatakan nilai-nilai Pancasila harus ditanamkan dalam kurikulum olahraga, termasuk dalam merekrut pemain tim nasional sepakbola Indonesia. 

Ia mengaku memegang teguh nilai Pancasila, dengan memberikan kesempatan kepada seluruh anak bangsa untuk berpartisipasi tanpa memandang suku, ras, etnis, dan agama. 

"Nilai Pancasila harus ditanamkan dalam diri pribadi, keluarga, dan pekerjaan," ujar Indra Sjafri. []

Berita terkait
Meski RUU HIP Berganti RUU BPIP, MUI Tetap Menolak
MUI berpendapat urusan Pancasila cukup dikerjakan oleh MPR. BPIP seharusnya dibubarkan saja.
Pembangunan Hukum dan Penguatan BPIP Demi Bangsa
Pengurus Pusat Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (PP GMKI) mengadakan webinar dengan tema Pembangunan Hukum dan Penguatan BPIP.
Mahfud MD Serahkan Draft RUU BPIP Jokowi ke DPR
Mahfud MD menjelaskan RUU BPIP yang diserahkan ke DPR hari ini merupakan pengganti dari RUU HIP yang menuai polemik.
0
Dua Lakalantas Terjadi dalam Sehari di Bulukumba
Kecelakaan kembali terjadi di Bulukumba, kali ini melibatkan roda empat dan roda dua menyebabkan pengemudi roda dua luka berat.