UNTUK INDONESIA
Bayern Munich Menang Telak, Chelsea Butuh Keajaiban
Bayern Munich membuka peluang lolos ke peremoat final Liga Champions setelah menang telak 3-0 atas Chelsea di laga pertama 16 Besar.
Bayern Munich berpeluang lolos ke peremoat final Liga Champions setelah menang 3-0 atas Chelsea di laga pertama 16 Besar di Stadion Stamford Bridge, Rabu 26 Februari 2020 dini hari WIB. Tampak pemain Bayern Serge Gnabry (22) melepaskan tendangan yang membobol gawang Chelsea. (Foto: standard.co.uk)

Jakarta - Bayern Munich membuka peluang lolos ke perempat final Liga Champions. Harapan itu sangat terbuka setelah Bayern menang telak 3-0 atas Chelsea di laga pertama 16 Besar di Stadion Stamford Bridge, Rabu, 26 Februari 2020 dini hari WIB. Sebaliknya, Chelsea butuh keajaiban untuk mendapatkan tiket ke babak selanjutnya. 

Chelsea di luar dugaan menelan kekalahan terbesar di kompetisi Eropa. Sempat bermain tanpa gol di babak pertama, The Blues kemudian dihabisi Bayern dengan tiga gol tanpa balas. 

Kekalahan yang menyulitkan langkah Chelsea untuk melaju ke babak berikutnya. Bagaimana tidak, untuk lolos ke perempat final, klub London Barat itu harus menang minimal 4-0 di laga kedua di kandang Bayern di Allianz Arena, Kamis, 19 Februari dini hari WIB.

Laga berikutnya di Munich bakal tak mudah. Kami hanya berusaha menunjukkan kebanggaan dan karakter kami

Sebaliknya, Bayern hanya butuh hasil imbang untuk menyingkirkan Chelsea. Bahkan kekalahan 0-2 di laga kedua tak menghambat laju raksasa Bundesliga Jerman itu. 

Manajer Chelsea Frank Lampard mengakui timnya butuh keajaiban untuk lolos ke perempat final. Bahkan dia sudah mengangkat bendera putih tanda menyerah dan tim hanya akan bertarung untuk kebanggaan di laga kedua. 

Apalagi juara Liga Champions 2012 yang saat final mengalahkan Bayern 4-3 lewat adu penalti itu kehilangan salah satu pemain andalan, Marcos Alonso. Dirinya dikartu merah di laga tersebut sehingga absen saat tim melakoni laga di Munich. 

"Ini sebuah pelajaran berharga bagi kami. Harus diakui sudah lama kami tidak bermain di level itu. Dan itu adalah kenyataan," kata Lampard seperti dikutip dari UEFA.

"Kekalahan 3-0 ini membuat kami terpukul. Jelas posisi kami sangat buruk. Laga berikutnya di Munich bakal tak mudah. Kami hanya berusaha menunjukkan kebanggaan dan karakter kami," ujarnya. 

Menurut dia, kini Chelsea fokus mempertahankan posisi di 4 besar Liga Premier Inggris. Hanya dengan menembus posisi itu, Chelsea bisa kembali berlaga di Liga Champions musim depan. 

Sementara, pelatih Bayern Hansi Flick sudah yakin separuh kaki tim sudah berada di perempat final. Mereka hanya perlu menuntaskannya di laga kedua di kandang sendiri. 

"Kami bakal mencapai perempat final. Kita lihat saja apa yang terjadi. Kami tetap ingin melangkah setapak demi setapak," ujar Flick.

Chelsea Kalah Segalanya 

Di laga itu, Chelsea memang kalah segala-galanya dari Bayern. Juara bertahan Bundesliga ini tampil lebih baik dan beberapa kali mengancam pertahanan tuan rumah. Bahkan penguasaan bola Thomas Muller dkk mencapai 63 persen. 

Kiper Wilfredo CaballeroKiper Chelsea Wilfredo Caballero gagal menghentikan bola yang meluncur ke gawangnya di pertandingan melawan Bayern Munich di 16 Besar pertama Liga Champions di Stadion Stamford Bridge, Rabu, 26 Februari 2020 dini hari WIB. Bayern menang 3-0 di laga itu. (Foto: standard.co.uk)

Chelsea masih bisa mengimbangi permainan lawan di babak pertama. Gawang The Blues yang kembali dijaga Wilfredo Caballero ini tetap aman dan tak kebobolan. 

Situasi berubah di babak kedua. Dominasi Bayern membuat pertahanan Chelsea akhirnya jebol. Bahkan gawang mereka dua kali kebobolan dalam tempo 3 menit oleh Serge Gnabry.   

Gol pertama Gnabry tercipta saat babak kedua baru berjalan enam menit. Melalui kolaborasi yang apik dengan striker Robert Lewandowski, dirinya sukses menaklukkan kiper Caballero. 

Selanjutnya, di menit 54, Gnabry mencetak gol keduanya. Lagi-lagi kerjasama satu dua Gnabry dengan Lewandowski membuat pemain Chelsea tak berkutik. 

Bayern kian tak terbendung setelah Lewandowski mencetak gol di menit 76. Penyerang tim nasional Polandia ini menyelesaikan umpan dari Alphonso Davies yang mengubah skor menjadi 3-0.

Situasi Chelsea kian buruk setelah Alonso dikeluarkan dari lapangan karena melakukan pelanggaran terhadap Lewandowski di menit 83. Praktis, Chelsea tak bisa berbuat apa-apa di sisa waktu pertandingan. Kemenangan tiga gol pun dipertahankan Bayern sampai akhir laga. []

Berita terkait
Chelsea Vs Tottenham, Lampard Kalahkan Mourinho
Chelsea menaklukkan Tottenham Hotspur 2-1 di pertandingan Liga Premier Inggris di Stadion Stamford Bridge, Sabtu 22 Februari 2020.
Leicester Vs Chelsea, Mantap di Zona Liga Champions
Leicester City gagal menang setelah ditahan Chelsea 2-2 di Liga Premier Inggris. Hasil itu mengamankan posisi kedua tim di zona Liga Champions.
Ronaldo? Bayern Munich Menilainya Sudah Terlalu Tua
Bayern Munich menilai Cristiano Ronaldo yang berusia 35 sudah terlalu tua sehingga tidak akan merekrutnya.
0
Muhammadiyah Siagakan 20 Rumah Sakit untuk Corona
Muhammadiyah menyiagakan 20 rumah sakit di Indonesia untuk menghadapi Corona. Muhammadiyah juga mendukung penundaan ibadah umrah ke Arab Saudi.