UNTUK INDONESIA
Aula SMKN Roboh di Sragen, Ganjar: Itu Bencana
Pemprov Jateng memastikan penanganan korban robohnya aula sekolah di Sragen berjalan baik dan biaya ditanggung pemerintah.
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menyatakan seluruh biaya perawatan korban robohnya aula SMKN 1 Miri Sragen ditanggung pemerintah. (Foto: Pemprov Jateng)

Semarang - Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengakui bangunan aula SMKN 1 Miri, Sragen, kurang bagus. Namun apapun itu, kejadian tersebut murni karena dipicu bencana alam.

"Itu kan bencana, jadi tidak bisa menyalahkan siapapun. Kecuali kalau tidak ada apa-apa terus ambruk, maka itu yang perlu dikejar," kata Ganjar lewat keterangan tertulis yang diterima Tagar, Kamis 21 November 2019. 

Usai menerima penghargaan dari Wakil Presiden RI, KH Ma'ruf Amin di Jakarta pagi tadi, Ganjar memastikan seluruh biaya korban robohnya aula sekolah ditanggung pemerintah. Karena itu, Ganjar meminta orang tua siswa yang anaknya jadi korban tidak khawatir.

Itu kan bencana, jadi tidak bisa menyalahkan siapapun.

Posisi Ganjar masih di Jakarta. Tapi ia terus memantau perkembangan penanganan pascabencana yang menyebabkan 22 siswa terluka. Ia pun memastikan penanganan korban ambruknya aula sekolah sudah berjalan baik.

"Tadi malam sampai dini hari, saya melakukan video call dengan siswa-siswa itu di rumah sakit untuk memastikan kondisinya," tambahnya.

Dalam video call sejumlah siswa SMKN 1 Miri Sragen sempat menangis dan mengeluh ke gubernur milenial ini. Ganjar merespon dengan memberi semangat dan meminta anak-anak tetap tabah.

"Ada yang nangis, saya kuatkan. Sudah jangan nangis, sudah besar kok nangis. Sabar dan berdoa," jelas dia. 

Tak hanya untuk memastikan kondisi siswa, penanganan dari rumah sakit juga menjadi perhatian Ganjar. Beberapa rumah sakit yang sebenarnya sudah penuh, dilakukan koordinasi agar tetap dapat menerima pasien yang menjadi korban robohnya aula sekolah itu.

"Beberapa rumah sakit yang penuh dan tidak ada tempat, tadi malam langsung kami dorong untuk dapat kamar. Beberapa siswa langsung dioperasi, yang lain nunggu hari ini," terangnya. 

Diberitakan, aula SMKN 1 Miri Sragen roboh setelah diterjang hujan deras dan angin kencang pada Rabu sore 20 November 2019. Robohnya bangunan aula menimpa 22 siswa dan langsung dilarikan ke rumah sakit untuk mendapat perawatan.

Bermula dari sejumlah pelajar sekolah itu yang praktik di luar kelas. Karena tiba-tiba hujan turun, siswa-siswi itu kemudian berteduh di aula sekolah. Tak lama, bangunan aula roboh dan materialnya menimpa para murid. [] 

Baca juga:



Berita terkait
BNPB Sepanjang 2019: 3.089 Bencana, 455 Meninggal
BNPB merilis data sepanjang Januari hingga Oktober 2019 terjadi 3.089 bencana di seluruh Indonesia berikut korban meninggal dan hilang.
Gunung Merapi Meletus Masyarakat Yogya Jangan Panik
Gunung Merapi meletus Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BBPTKG), Kementerian ESDM,minta masyarakat tidak panik
Angin Kencang Rusak 573 Rumah dan 3 Sekolah di Tegal
Angin kencang melanda empat desa di Kecamatan Bumijawa, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah.
0
Seorang Ayah Suruh Anaknya Edarkan Sabu di Gowa
Seorang pemuda di Gowa ditangkap polisi karena kedapatan menggedarkan narkoba. Saat di interogasi dirinya mengaku disuruh ayahnya menjual narkoba.