UNTUK INDONESIA

Amerika Kibarkan Bendera Setengah Tiang untuk Korban Corona

Bendera Amerika dikibarkan setengah tiang di Gedung Putih sebagai peringatan terkait dengan 500 riibu kematian warga Amerika akibat virus corona
Presiden Joe Biden, Ibu Negara Jill Biden, Wakil Presiden Kamala Harris dan suaminya Doug Emhoff, menundukkan kepala untuk menghormati 500 ribu warga Amerika yang meninggal karena Covid-19, di Gedung Putih, Senin, 22 Februari 2021. (Foto: voaindonesia.com/Associated Press)

Jakarta - Bendera kebangsaan Amerika Serikat (AS) dikibarkan setengah tiang di Gedung Putih pada Senin, 22 Februari 2021, sore sebagai peringatan bagi 500 ribu nyawa orang Amerika yang melayang karena infeksi virus corona (Covid-19). Acara di Gedung Putih dihadiri Presiden Joe Biden, Ibu Negara Jill Biden, Wakil Presiden Kamala Harris dan suaminya Doug Emhoff.

Presiden AS. Joe Biden, memerintahkan agar bendera “The Stars and Stripes” dikibarkan setengah tiang di seluruh gedung federal sampai matahari terbenam pada tanggal 26 Februari 2021.

Korban tewas akibat Covid-19 di Amerika telah mencapai lebih 500 ribu menyamai jumlah seluruh warga Amerika yang tewas dalam Perang Dunia II, Perang Korea dan Perang Vietnam.

warga antreWarga antre di tempat parkir Disneyland untuk vaksinasi massal Covid-19, di Anaheim, California, AS, 13 Januari 2021 (Foto: voaindonesia.com - REUTERS/Mario Anzuoni)

Laporan situs independen, worldometer, sampai tanggal 22 Februari 2021 jumlah kasus positif virus corona di AS mencapai 28.826.307. Ini sama dengan 25,68% dari jumlah kasus global yaitu 112.255.375.

Sedangkan jumlah kematian akibat Covid-19 di AS sebanyak 512.590 merupakan jumlah yang tertinggi yang dilaporkan di dunia. Jumlah kematian global sebanyak 2.484.826. Itu artinya kematian karena virus corona di AS sebanyak 20,63% dari kematian global.

pemilik rumah dukaBrian Simmons, pemilik rumah duka, menunjukkan foto putrinya, Rhonda Ketchum, yang meninggal karena COVID-19 menjelang Natal, di Springfield, 28 Januari 2021. (Foto: voaindonesia.com/AP)

Terlepas dari peluncuran vaksin yang dilakukan sejak pertengahan Desember 2020, model ilmiah dari Universitas Washington memproyeksikan sampai 1 Juni 2021 mendatang lebih dari 589 ribu warga Amerika akan meninggal akibat virus corona (lt/ka)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Kematian Karena Virus Corona di Amerika Tembus 500.000
Kekhawatiran Presiden Joe Biden bahwa jumlah kematian karena virus corona di Amerika bisa lebih dari setengah juta benar terjadi
Opini Publik di Amerika dan Eropa Terkait Penanganan Corona
Hasil survei Pusat Riset Pew menunjukkan opini publik beragam terhadap penanganan pandemi virus corona (Covid-19) di AS dan Eropa
Amerika Terus Mengejar Ketinggalan Deteksi Mutasi Corona
Amerika tertinggal jauh mendeteksi mutasi virus corona (Covid-19) yang berbahaya, sekarang bergegas mengejar ketinggalannya
0
Bobby - Aulia Dilantik 26 Februari di Rumah Dinas Edy Rahmayadi
Bobby Nasution dan Aulia Rachman dijadwalkan akan dilantik pada 26 Februari 2021 sebagai Wali Kota dan Wakil Wali Kota Medan 2021-2024.