Aliansi Militer Rusia Tiba di Kazakhstan

Kementerian Dalam Negeri Kazakhstan mengatakan bahwa pihak kepolisian telah mengendalikan situasi di Kota Almaty
Pasukan Rusia dari aliansi CSTO telah tiba di Kazakhstan, 6 Januari 2022 (Foto: dw.com/id)

Jakarta - Kementerian Dalam Negeri Kazakhstan mengatakan bahwa pihak kepolisian telah mengendalikan situasi di Kota Almaty dan "membersihkan jalanan." Sementara jalannya produksi uranium di Kazakhstan diklaim berjalan normal.

Bunyi ledakan dan tembakan bergema di jalan-jalan Kota Almaty, kota terbesar di Kazakhstan, ketika aliansi pasukan militer yang dipimpin Moskow tiba pada hari Kamis, 6 Januari 2022, untuk membantu meredakan kerusuhan yang meletus di sana.

Kementerian Pertahanan Rusia mengonfirmasi bahwa unit pertama pasukan Rusia dari aliansi CSTO yang dipimpin Moskow telah tiba di Almaty, setelah pemerintah Kazakhstan meminta bantuan.

Presiden Kazakhstan, Kassym-Jomart Tokayev, telah meminta bantuan kepada Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), yakni aliansi militer Rusia, Belarus, Armenia, Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan untuk stabilkan situasi di negaranya. Belum diketahui pasti berapa banyak pasukan yang dikerahkan ke Kazakhstan.

Sementara negara-negara Barat telah meminta semua pihak di Kazakhstan menahan diri. Juru Bicara Kementerian Dalam Negeri Amerika Serikat (AS), Ned Price, memperingatkan pasukan Rusia di Kazakhstan untuk tidak mengambil alih kontrol lembaga-lembaga negara.

"Amerika Serikat dan, sejujurnya, dunia akan mengawasi untuk setiap pelanggaran hak asasi manusia," kata Price.

ned priceJuru Bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price, berbicara kepada awak media di kantor Departemen Luar Negeri di Washington, pada 18 Agustus 2021 (Foto: voaindonesia.com - Reuters/Andrew Harnik)

1. Ribuan orang ditangkap

Kerusuhan di Almaty terus berlanjut sehari setelah setelah para pengunjuk rasa menyerbu beberapa gedung pemerintah. Laporan media lokal mengatakan bahwa pasukan keamanan telah memukul mundur demonstran dari gedung-gedung pemerintah, meski begitu dilaporakan kerusuhan terus meluas di tempat lain di kota.

Dilansir AFP, tampak bangkai-bangkai kendaraan yang habis terbakar berserakan di jalan-jalan kota, beberapa gedung pemerintah hancur, dan selongsong peluru berserakan di atas halaman kediaman Presiden Tokayev yang diserbu dan dijarah oleh pengunjuk rasa pada hari Rabu, 5 Januari 2022.

"Saya tidak tahu bahwa orang-orang kita bisa sangat menakutkan," kata Samal, seorang guru berusia 29 tahun, kepada AFP.

Kementerian Dalam Negeri Kazakhstan mengatakan, polisi telah "bergerak maju membersihkan jalan-jalan," dan menahan sekitar 2.300 orang sejauh ini. Puluhan orang tewas, dan lebih dari 1.000 orang terluka dalam kerusuhan ini, dengan hampir 400 orang dirawat di rumah sakit dan dalam perawatan intensif.

2. Harga uranium melonjak

Kazatomprom, produsen uranium terbesar di dunia mengatakan pada hari Kamis (06/01) bahwa mereka tetap beroperasi secara normal meskipun kerusuhan terjadi di Kazakhstan.

Harga uranium melonjak setelah kerusuhan di Kazakhstan pecah yang awalnya didorong oleh protes menentang kenaikan harga bahan bakar gas cair (LPG). Harga uranium mencapai 45,50 dolar AS per pon pada Rabu (Rp 637 ribu), tertinggi sejak tanggal 30 November 2021 dikutip dari Kantor Berita Reuters.

warga Kazakhstan dan dampak kerusuhanWarga berjalan melewati mobil-mobil yang terbakar setelah bentrokan, di sebuah jalan di Almaty, Kazakhstan, 7 Januari 2022 (Foto: voaindonesia.com/AP)

"Penambangan uranium terus berjalan sesuai dengan rencana. Tidak ada penghentian. Perusahaan sedang memenuhi ekspor kontrak-kontraknya," kata juru bicara Kazatomprom.

Berdasarkan laman perusahaan, Kazatomprom memproduksi sekitar 23% uranium dunia pada tahun 2020.

3. Kenaikan harga BBM memicu kerusuhan

Pada tanggal 1 Januari lalu, pemerintah menaikkan harga LPG yang digunakan untuk kendaraan bermotor hingga dua kali lipat. Langkah itu memicu demonstrasi berulang di Almaty dan ibu kota Nursultan. Ribuan orang turun ke jalan-jalan di Almaty dan di provinsi barat Mangystau memprotes bahwa kenaikan harga tidak adil mengingat Kazakhstan adalah salah satu eksportir minyak dan gas terbesar.

Jaringan komunikasi termasuk sinyal telepon seluler, aplikasi pengirim pesan online, dan akses internet diblokir.

Pada Rabu, 5 Januari 2022, pemerintahan Perdana Menteri Askar Mamin telah mengundurkan diri dan Tokayev sudah mengumumkan keadaan darurat di Almaty hingga tanggal 19 Januari 2022 mendatang. Ia juga memberlakukan jam malam dan membatasi akses ke kota. Kazakhstan juga menerapkan kembali batasan sementara harga maksimal LPG selama enam bulan ke depan [rap/ha (AFP, Reuters)]/dw.com/id. []

China Disalip Ekuador, Kazakhstan dan Filipina

Pesawat Bawa 100 Orang Jatuh di Kazakhstan, 14 Tewas

Covid-19 Kazakhstan Lewati Kasus Korea Selatan

Belgia Pertahankan Rekor Sempurna Lawan Kazakhstan

Berita terkait
Warga Indonesia di Kazakhstan dan Tajikistan Dalam Kondisi Aman
Dubes RI untuk Kazakhstan memastikan 141 WN Indonesia yang ada di Kazakhstan dan tiga lainnya di Tajikistan berada dalam kondisi “sehat dan aman”
0
Aliansi Militer Rusia Tiba di Kazakhstan
Kementerian Dalam Negeri Kazakhstan mengatakan bahwa pihak kepolisian telah mengendalikan situasi di Kota Almaty