11 Pelajar SMP Tewas Saat Kegiatan Susur Sungai di Ciamis

Kejadian serupa di Sleman, Yogyakarta, Februari 2020, terulang kembali di Ciamis, Jawa Barat, yang menewaskan murid-murid
Ilustrasi: Tim SAR menemukan dua jenazah korban susur sungai Pramuka SMP N1 Turi, Sleman, Yogyakarta, Minggu, 23 Februari 2020. Kejadian nahas itu terulang pada 11 siswa MTs Ciamis yang tewas karena susur sungai pada 15 Oktober 2021. (Foto: voaindonesia.com/Basarnas DIY)

Jakarta – Seorang pejabat, 15 Oktober 2021, mengatakan 11 siswa tenggelam dan dua lainnya berada dalam kondisi kritis pada kecelakaan yang terjadi saat kegiatan susur sungai di Ciamis, Jawa Barat.

Sekitar 150 anggota pramuka, berusia 13 hingga 15 tahun, sedang melakukan penyusuran Sungai Cileuleur dan 21 orang di antaranya diduga mencoba mengarungi air.

Warga sekitar berhasil menyelamatkan sepuluh orang, kata Supriono – anggota tim SAR Bandung.

"Dua siswa .... berada dalam kondisi kritis di rumah sakit, sementara 11 ditemukan tewas," katanya kepada Kantor Berita AFP.

"Cuacanya bagus dan tidak ada banjir bandang," kata Deden Ridwansyah, Kepala kantor Basarnas Bandung. "Anak-anak yang tenggelam itu saling berpegangan. Salah satu dari mereka terpeleset dan yang lain mengikuti."

Penduduk setempat dan tim penyelamat menyelamatkan 10 siswa, yang dikirim ke rumah sakit terdekat. Semua korban ditemukan dan pencarian berakhir Jumat, 15 Oktober 2021, malam.

Para siswa tersebut tampaknya tidak memakai pelampung. Beberapa laporan mengatakan mereka mencoba menyeberangi sungai, yang populer untuk arung jeram dan tubing, ketika mereka terjatuh.

korban susur sungai ciamisWarga melihat daftar nama 10 korban meninggal kegiatan susur sungai di SMPN 1 Turi, Sleman, Yogyakarta, 23 Februari 2020. Kejadian nahas itu terulang pada 11 siswa MTs Ciamis yang tewas karena susur sungai pada 15 Oktober 2021 (Foto: voaindonesia.com - VOA/Nurhadi)

Pihak berwenang masih menyelidiki penyebab kecelakaan itu, serta bekerja untuk memastikan acara tersebut dipertanggungjawabkan.

Para siswa melakukan kegiatan penyusuran sekaligus membersihkan tepi sungai, meskipun sebelumnya terdapat peringatan resmi dari badan mitigasi bencana nasional.

Susur sungai dilarang untuk anak-anak dan remaja selama musim hujan, yang dimulai pada akhir November 2021

Tahun lalu, Minggu, 23 Februari 2020, 10 anggota pramuka tewas SMP N1 Turi, Sleman, Yogyakarta, setelah tersapu banjir bandang yang juga menyebabkan puluhan orang lainnya terluka (ah/rs)/Associated Press/voaindonesia.com. []

Siswa SMPN1 Turi Susur Sungai dengan Pakaian Sekolah

Tiga Tersangka Pembina Pramuka SMPN 1 Turi Ditahan

Kepsek SMPN 1 Turi Sleman: Susur Sungai Hal Biasa

Kelalaian Fatal Pembina Pramuka SMPN 1 Turi Sleman

Berita terkait
Hindari Musibah Susur Sungai, Libatkan Pecinta Alam
Sepuluh siswa SMPN 1 Turi, Sleman, DIY, tewas dalam kegiatan susur sungai. Pembina Pramuka jangan ragu minta pendampingan pecinta alam.
0
11 Pelajar SMP Tewas Saat Kegiatan Susur Sungai di Ciamis
Kejadian serupa di Sleman, Yogyakarta, Februari 2020, terulang kembali di Ciamis, Jawa Barat, yang menewaskan murid-murid