UNTUK INDONESIA
10 Kata Cinta Menyakitkan dalam Bahasa Indonesia dan Jawa
Langit tak selalu biru, demikian pula cinta yang tak selalu indah. Berikut ini 10 ungkapan cinta menyakitkan dalam bahasa Indonesia dan Jawa.
Ilustrasi - Sedih. (Foto: Tagar/Unsplash/Paola Chaaya)

Jakarta - Langit tak selalu biru, demikan pula dengan cinta yang tidak selalu indah. Semua manusia tentu pernah merasakan pahitnya cinta, bukan sekadar manisnya. Perjalanan cinta kadang begitu misterius, tidak mudah dipahami. Berikut ini 10 ungkapan kata-kata cinta menyakitkan untuk meredam luka dalam, dalam bahasa Indonesia dan Jawa.

Satu

Aku tidak pernah merencanakan mencintai kamu. Perasaan itu muncul dengan sendirinya. Semakin aku berusaha melupakanmu, semakin aku mengingatmu dan semakin dalam perasaan cinta itu. Ajari aku mencintaimu sewajarnya agar aku tidak merasakan sakit saat kamu harus pergi jauh dariku.

Kulo mboten nate damel rencana kagem numbuhake rasa tresna marang panjenengan. Kula mboten nate ngrencanaaken tresno marang panjenengan. Rasa menika tuwuh piyambak. Saya ndadra kula nglaleaken panjenengan, malah saya ndadra kula kemutan lan langkung tambah rasa menika. Warahi kula nresnani panjenengan kanthi wajar supados kula mboten ngrasaaken lara menawi panjenengan tebih saking kula.

Dua

Apakah perasaan cinta dan sayang itu sebuah kejahatan? Aku tidak pernah merencanakan situasi ini terjadi. Mencintaimu membuatku kuat, membuatku bersemangat. Haruskah kubunuh rasa cinta itu? Sungguh menyakitkan, dua orang saling cinta tapi tidak bisa bersatu. Dan aku sedang berada dalam situasi itu. Aku cinta kamu, aku ingin kamu tahu itu. Aku tidak tahu akan ke mana ujung cinta kita. Aku berbisik kepada Semesta agar menjaga semua. Keadaan menjadi baik untuk semua.

Menapa rasa tresna lan sayang menika sawijining kejahatan? Kulo mboten nate damel rencana wonten ing kahanan menika. Tresnaku marang panjenengan nguwatake awakku, ndadosaken semangat marang awakku. Menapa rasa menika kedah kulo pejahaken? Kahanan menika nglarakake ati, sami-sami tresna nanging mboten saged dipun tunggalaken. Kulo wonten ing kahanan menika. Kula tresna marang panjenengan, kulo namung pengin panjenengan ngertos rasa menika. Kulo mboten ngertos ujungipun rasa menika. Kulo namung saged matur lirih wonten ing ngarsanipun jagad supados njogo sedayanipun. Supados sae kagem sedanten.

Tiga

Sudah tak terbilang air mata tumpah pada malam-malam kelam, hanya itu yang bisa aku lakukan. Menangis. Tak ada kata yang mampu mewakili perasaan hatiku. Luka ini begitu dalam. Hanya air mata yang mampu mewakili perasaanku. Menangis. Hanya itu yang bisa aku lakukan. Aku tidak bisa menyalahkan keadaan. Aku tidak bisa menyalahkan takdir. Hanya bisa berharap luka hati ini segera sembuh. Tak tahu lagi apa itu kebahagiaan. Aku hanya ingin mempunyai akal sehat dan tidak menyakiti siapa pun.

Mboten kepitung iluh ingkang netes ing petenging dalu, namung menika ingkang saged kulo damel. Nangis. Mboten wonten malih ukoro ingkang saged mewakili rasa atiku. Tatu menika jero ing ati. Namung iluh ingkang saged mewakili rasaku. Nangis. Namung menika ingkang saged kulo damel. Kulo mboten saged nyalahaken kahanan. Kulo mboten saged nyalahaken takdir. Namung saged ngarepaken tatu ing ati menika mantun. Kulo sampun mboten ngertos menapa menika bungah. Kulo namung pengin gadah akal ingkang sehat lan mboten nglarani sinten-sinten.

Empat

Kadang aku tidak tahu lagi mana batas benar dan salah, saat aku sangat mencintaimu, seseorang yang sepertinya sangat tidak mungkin aku miliki. Kamu, entahlah, kenapa kamu begitu menguasai perasaanku. Saat aku hanya memikirkan diriku sendiri, aku ingin secepatnya pergi denganmu, membangun kehidupan baru yang indah penuh cinta. Sesuatu yang tampaknya hanya ada dalam pikiran, sangat sulit diwujudkan.

Kulo sering mboten ngertos malih pundi ingkang leres lan salah, naliko tresno kulo marang panjenengan, tiyang ingkang mboten saged kulo miliki. Panjenengan, kulo mboten ngertos, kenging menapa panjenengan wonten ing pikiran kulo. Naliko kulo namung mikiraken kulo piyambak, kula pengin sakcepetipun tindak kaliyan panjenengan, mbangun kahuripan enggal ingkang indah lan kebak rasa tresno. Kahanan ingkang kadosipun namung wonten ing pikiran, mboten gampil dipun wujudaken.

Lima

Mencintaimu, apakah ini sebuah anugerah, atau sebuah musibah. Kamu yang tadinya tidak kukenal, kamu yang tadinya begitu asing dan jauh. Aku terus bertanya, kenapa kamu seperti menyendera perasaan dan pikiranku. Kamu, apakah kamu merasakan hal yang sama dengaku? Entah kenapa aku sangat yakin kamu mempunyai perasaan yang sama denganku. Hanya saja, bedanya, aku mempunyai hati yang lemah, sedangkan kamu mempunyai hati yang kuat. Semoga aku bisa mengambil hikmah dari peristiwa menyakitkan ini.

Tresno marang panjenengan, menika anugerah menopo musibah. Panjenengan ingkang rumiyin mboten kulo tepang, panjenengan ingkang rumiyin asing lan tebih. Pitakon menika teras wonten ing pikiran, kenging menapa panjenengan kados nyandera pikiran lan rasa kulo. Panjenengan, menapa panjenengan ugi ngerasakaken ingkang sami kaliyan kulo? Kulo mboten ngertos kenging menapa kulo yakin sanget panjenengan gadah rasa ingkang sami kaliyan kulo. Ingkang benten, kula gadhah ati ingkang ringkih, namung panjenengan gadhah ati ingkang kiyat. Mugi kula saged mendhet kabecikan saking kahanan ingkang nglaraaken lara menika.

Enam

Ada yang bilang, masalah yang datang, masalah yang menyakitkan yang tidak membuat seseorang mati akan membuah seseorang jauh lebih kuat di kemudian hari. Sepertinya benar, sepertinya masuk akal. Akankah itu terjadi pada diriku. Aku yang sedang tergila-gila sama kamu. Kamu yang semakin hari semakin sulit kurengkuh. Kamu yang menyembunyikan cintamu padaku.

Wonten ingkang ngendiko, masalah ingkang nglarakake ati nanging mboten ndadosaken pati, bakal nguataken ing dinten-dinten mbenjang. Kadosipun menika leres, kadosipun saged mlebet wonten ing akal. Nanging, menapa menika bakal kadadiyan marang kulo. Kulo ingkang kedanan marang panjenengan. Panjenengan ingkang soyo angel kulo rengkuh. Panjenengan ingkang ndelikake rasa tresna marang kulo.

Tujuh

Kamu begitu pintar bersandiwara. Kamu pintar menyembunyikan perasaanmu yang sesungguhnya. Kamu yang tidak memikirkan dirimu sendiri. Kamu yang mampu menepis ego diri. Ajari aku sepertimu. Ajari aku dewasa sepertimu. Kamu pribadi yang kuat yang aku cintai. Ajari aku mempunyai hati yang ikhlas sepertimu.

Panjenengan pinter sandiwara, panjenengan pinter nyimpen rasa ingkang sejatosipun. Panjenengan ingkang mboten mikir awakipun piyambak. Panjenengan ingkang saged ngusir ego piyambak. Warahi kula kados panjenengan. Warahi kula langkung dewasa kados panjenengan. Panjenengan ingkang kiat ingkang kula tresnani. Warahai kula gadhah manah ingkang ikhlas kados panjenengan.

Delapan

Usiaku semakin bertambah tapi kenapa aku semakin tidak dewasa. Aku begitu lemah dan hanya peduli pada kepentingan diri sendiri. Tidak seperti kamu yang kuat dan dewasa. Kenapa kamu bisa seperti itu? Jangan marah. Jangan bosan untuk mengajariku bagaimana menjadi dewasa. Tolong bersabarlah menghadapi aku yang sering kekanak-kanakan. Aku berpikir, betapa beruntungnya dia yang memilikimu. Sedangkan aku. Aku begitu rapuh, tak pantas dicintai siapa-siapa. Apakah aku salah menilai diriku? Apa penilaianmu tentang aku, wahai sesesorang yang sangat aku cintai.

Yuswa kula saya nambah, nanginig kok mboten langkung dewasa. Kula lemah lan namung peduli kagem kula piyambak. Mboten kados panjenegan ingkang kiat lan dewasa. Kenopo panjenengan saged kados mekaten? Ampun dhuka. ampun bosen warahi kula pripun dados tiyang ingkang dewasa. Nyuwun tulung ingkang sareh ngadepi kula ingkang asring kadhos lare alit. Kula mikir, begja nemen tiyang ingkang gadhahi panjenengan. Lah kula? Kula ingkang mboten gadhah kekiyatan, mboten pantes ditresnani sinten kemawon. Menapa kula salah rumangsa mekaten? Pripun penggalih panjenengan marang kula, wahai piyantun ingkang kula tresnani.

Sembilan

Dari pandangan matamu, aku tahu kamu mencintaiku. Kamu tidak bisa berbohong kepadaku. Dari pandangan matamu juga, aku tahu kamu adalah seseorang yang tidak egois. Kamu dewasa. Kamu memikirkan kepentingan yang jauh lebih besar. Kamu menjaga kebaikan semuanya. Andai aku bisa sepertimu, mungkin rasa sakit ini tidak perlu ada.

Saking netra panjenengan, kula mangertos menawi nresnani kula. Panjenegan mboten saged selak saking kula. Saking netra panjenegan ugi kula mangertos panjenegan piyantun ingkang mboten egois. Panjenengan dewasa. Panjenengan langkung mikir kabetahan tiyang kathah. Panjenengan tansah njagi kesaenan kagem sedaya. Menawi kula saged kados panjenengan, mbok menawi rasa lara niki mboten kedhah wonten.

Sepuluh

Kita semakin menua. Kita hanya bagian dari cerita. Apa yang terjadi hanyalah kepingan-kepingan warna dalam hidup. Saat kamu datang dalam hidupku, aku merasakan kebahagiaan dan penderitaan dalam satu napas. Aku hanya manusia lemah yang berusaha menjadi orang baik. Semoga aku bisa menjadi seseorang yang mampu memelukmu dalam doa.

Awake dhewe tambah tuwo, awake dhewe mung bagian seko cerito. Sedaya ingkang sampun kelampahan menika, namung cuilan werno wonten gesang. Wektu panjenengan wonten gesang kula, kula ngrasaaken seneng lan susah wonten setunggal napas. Kula namung piyantun ingkang mboten sae nanging tansah nyobi dados piyantun ingkang langkung sae. Mugi-mugi kula saged dados piyantun ingkang saged ngrangkul panjenengan wonten donga. 

[PEN]

Baca juga:

Berita terkait
Puisi Gus Mus dalam Bahasa Jawa: Bila Kutitipkan
Bila Kutitipkan, satu judul puisi karya Kiai Ahmad Mustofa Bisri atau akrab disapa Gus Mus. Berikut ini terjemahannya dalam bahasa Jawa.
11 Ucapan Selamat Idul Fitri 2020 dalam Bahasa Jawa
Taqabbalallahu Minna Wa Minkum, semoga Allah menerima puasa dan amal kita semua. Berikut ucapan selamat Idul Fitri 2020 dalam bahasa Jawa.
100 Kalimat Padanan Bahasa Indonesia-Jawa
Anda yang bukan orang Jawa, punya sahabat orang Jawa, ini 100 kalimat padanan Bahasa Indonesia-Jawa untuk pergaulan sehari-hari.
0
Dua Lakalantas Terjadi dalam Sehari di Bulukumba
Kecelakaan kembali terjadi di Bulukumba, kali ini melibatkan roda empat dan roda dua menyebabkan pengemudi roda dua luka berat.