UNTUK INDONESIA

Warga Tibet di Pengasingan India Mengikuti Pemilu

Ratusan warga Tibet di pengasingan di kota Dharamsala, India, 3 Januari 2021, ikuti pemilu putaran pertama untuk memilih pemimpin politik baru
Seorang biksu Buddha Tibet di pengasingan putar roda doa di jalan yang ditandai dengan lingkaran bagi pemilih yang antre untuk berikan suara memastikan jarak sosial, selama pemilu di Dharamsala, India, 3 Januari 2021 (Foto: voaindonesia.com/AP)

Jakarta - Ratusan warga Tibet yang tinggal di kota Dharamsala, India, Minggu, 3 Januari 2021, menuju tempat pemungutan suara (TPS) dalam pemilu putaran pertama untuk memilih pemimpin politik baru dan para anggota parlemen ke-17 Tibet di pengasingan. Para pemilih mengenakan masker, dan menjaga jarak serta menggunakan sanitizer ketika memberikan suaranya.

Para sukarelawan membagi-bagikan masker dan mengukur suhu tubuh para pemilih. Yang lainnya membantu pemilih lanjut usia membetulkan kesalahan pada formulir.

Dalam pemilu putaran pertama ini, dua kandidat untuk jabatan puncak presiden serta 90 anggota parlemen akan diperebutkan.

Lobsang Sangay pemimpin politik Tibet yang masa jabatan kedua dan terakhirnya akan segera berakhir mengatakan, “Tibet berada dalam pendudukan tapi warga Tibet di pengasingan bebas. Mendapat kesempatan kami lebih memilih demokrasi.”

Pemerintah Tibet di pengasingan yang dibentuk pada tahun 1959 yang sekarang disebut Pemerintahan Pusat Tibet memiliki cabang Eksekutif, Yudikatif dan Legislatif dimana para calon presiden dipilih berdasarkan suara terbanyak sejak 2011.

Hasil-hasil pemilu putaran pertama diperkirakan akan diumumkan bulan depan.

lobsangLobsang Sangay, PM Tibet di pengasingan di India (Foto: Dok/voaindonesia.com/Reuters).

Lobsang Sangay kembali mengatakan, “Ini merupakan momen dan peristiwa bersejarah meskipun kami di pengasingan, meskipun kami pengungsi di Asia Selatan tapi kami melaksanakan hak mendasar kami. Bahu membahu Bersama negara-negara demokratis lainnya di seluruh dunia.”

Pemilu putaran kedua dan terakhir akan dilaksanakan pada 11 April 2021.

China tidak mengakui pemerintahan Tibet di pengasingan dan menuduh Dalai Lama, pemimpin spiritual Tibet, di pengasingan ingin memisahkan diri dari China.

Dalai Lama menolak tuduhan separatis dan mengatakan ia hanya menganjurkan otonomi dan perlindungan terhadap budaya Budha di kawasan itu. Sekitar 140 ribu warga Tibet kini tinggal di pengasingan terutama di India.

India menganggap Tibet sebagai bagian dari China meskipun menampung warga Tibet yang mengasingkan diri (my/jm)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Amerika Serikat Loloskan RUU Tibet Ada Sanksi Bagi China
Kongres AS meloloskan RUU yang diharapkan akan meningkatkan dukungan AS kepada Tibet di beberapa bidang penting
Dalai Lama Terusir dari Negara Tibet Karena Aneksasi China
Sejak aneksasi China terhadap Tibet tahun 1959 pemimpin Tibet, Dalai Lama, terpaksa mengungsi ke India sebagai tempat pengasingan
70 Tahun Aneksasi Tibet, China Giat Bangun Infrastruktur
Pembangunan infrastruktur yang dilakukan China di Tibet hanya menguntungkan mayoritas Han sehingga Tibet tetap perjuangkan kemerdekaan dari China
0
Warga Tibet di Pengasingan India Mengikuti Pemilu
Ratusan warga Tibet di pengasingan di kota Dharamsala, India, 3 Januari 2021, ikuti pemilu putaran pertama untuk memilih pemimpin politik baru