UNTUK INDONESIA
Warga Depok Kena Corona Usai Berdansa di Club Paloma
Menkes Terawan Agus Putranto menjelaskan warga Kota Depok yang terkena Virus Corona, bermula setelah berdansa dengan teman dekatnya di Club Paloma.
Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto berbincang dengan wartawan di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (2/3/2020). (Foto: Antara/Desca Lidya Natalia)

Jakarta - Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto menjelaskan warga Kota Depok yang terkena Virus Corona, bermula setelah berdansa dengan teman dekatnya di Club Paloma, Kemang, Jakarta. Hal itu diungkapkan Terawan saat mengadakan konferensi pers di RS Sulianti Saroso, Jakarta Utara pada Senin, 2 Maret 2020.

"Saya kalau wilayah enggak tahu. Tapi, itu namanya Club Paloma. Ini baru di tracking sama Dinas Kesehatan," kata Terawan usai melihat dua pasien itu diisolasi di RS Sulianti Saroso, Jakarta Utara pada Senin, 2 Maret 2020. 

Kita cek semua pegawainya, karena begini, tidak semua yang kontak langsung akan terinfeksi.

Dia mengatakan club itu tidak akan ditutup, meski pasien dan teman dekatnya yang berasal dari Malaysia itu berdansa di sana. Namun, dipastikan orang-orang yang ada di lokasi itu akan dilakukan pengecekan.

"Ya enggak lah, ngapain ditutup langsung, enggak ada. Kita harus melihat rasional. Kita cek semua pegawainya, karena begini, tidak semua yang kontak langsung akan terinfeksi. Itu yang harus disadari dan ini sudah dibuktikan dengan apa yang kita sudah lakukan," ujar dia.

Terawan mengaku pihaknya tidak akan melakukan seperti yang dilakukan di beberapa negara untuk memastikan siapa saja yang terkena virus tersebut. Pasalnya, jika itu dilakukan akan menimbulkan kekhawatiran dan paranoid yang berlebihan terhadap masyarakat.

"Melalui 188 WNI. Itu jelas nyata, bahwa memang tidak semua yang terkontak langsung akan terinfeksi. Kita bukan dengan panik, paranoid dan khawatir. Namun, dengan menjaga imunitas tubuh kita. Kalau sakit pakai masker. Kalau enggak sakit ya enggak usah, mengurangi oksigen badan kita juga," kata dia.

Selanjutnya, dia menjelaskan orang-orang yang pernah masuk ke club itu akan dilakukan pengecekan guna memastikan kondisi para pengunjung club tersebut.

"Langkahnya ya didata yang waktu itu siapa, kemana, diumumkan juga siapa yang merasa nanti atau waktu pergi ke club itu. Kemudian ada keluhan apa, kalau enggak ada keluhan ya enggak masalah. Karena enggak semua yang kontak akan jadi sakit. Itu prinsip," ucap Terawan. []

Baca juga:

Berita terkait
Cara Membuat Masker Sendiri untuk Cegah Corona
tips alternatif lain yang dapat digunakan sebagai pengganti masker untuk menutup wajah menggunakan tisu basah.
Menkes Ungkap Kronologi Dua Warga Depok Kena Corona
Menkes Terawan menjelaskan kronologi dua warga Depok yang terkena Virus Corona.
Menkes Terawan: Tubuh Dua Pasien Corona Tidak Panas
Menkes Terawan menyebut dua pasien WNI yang terjangkit virus corona saat ini dalam kondisi layaknya orang sehat dengan suhu tubuh yang tidak panas.
0
Klaim Sudah Pulih, PM Inggris Akan Buka Lockdown
Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson mengatakan Inggris telah melewati puncak wabah corona, untuk itu ia berjanji akan membuka lockdown.