Wapres Ma’ruf Amin Tinjau Vaksinasi Massal Covid-19 di Banten

Untuk mempercepat pembentukan kekebalan kelompok (herd immunity) di Indonesia, maka pemberian vaksin dilakukan secara massal
Wapres KH Ma’ruf Amin meninjau vaksinasi massal bagi masyarakat di Alam Sutera Sport Center, Tangerang Selatan dan Kantor Pemerintah Kota Tangerang, Provinsi Banten, 15 Juni 2021 (Foto: setneg.go.id).

Tangerng Selatan – Pemerintah terus melakukan upaya untuk menciptakan kekebalan kelompok (herd immunity) di Indonesia. Hanya melalui kekebalan kelompok diharapk penularan virus corona (Covid-19) dapat segera terkendali dan pandemi dapat berakhir. Oleh karena itu, untuk mencapai target tersebut, diperlukan pemberian vaksin secara massal.

“Secara nasional kita ingin mempercepat pencapaian untuk memperoleh herd immunity, kekebalan kelompok. Dan jumlah yang harus dicapai adalah 181.5 juta dan ini kita targetkan per hari 1 juta. Oleh karena itu untuk lebih mempercepat maka kita adakan vaksinasi massal,” tutur Wakil Presiden (Wapres) RI, KH Ma’ruf Amin, saat meninjau vaksinasi massal bagi masyarakat di Alam Sutera Sport Center, Tangerang Selatan dan Kantor Pemerintah Kota Tangerang, Provinsi Banten, 15 Juni 2021.

Pada acara yang dilaksanakan secara luring dan daring ini, Wapres juga berkesempatan untuk berdiskusi dengan beberapa penerima vaksinasi. Ia menceritakan pengalamannya ketika mendapatkan vaksinasi serta mengajak para peserta untuk membagikan pengalaman yang didapat setelah vaksinasi kepada keluarga dan kerabat agar semakin banyak masyarakat yang berkenan untuk melakukan vaksinasi.

Sentra Vaksinasi GradhikaIlustrasi: Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meninjau langsung Sentra Vaksinasi Gradhika yang dibuka mulai Selasa, 8 Juni hingga akhir Desember 2021. (Foto:Tagar/Pemprov Jateng)

“Saya divaksin tidak ada apa-apa. Semua divaksin, tidak ada masalah,” ungkap Wapres. Lebih lanjut Wapres menyampaikan, selain pemberian vaksinasi, penerapan protokol kesehatan yang ketat juga harus terus dijalankan untuk mengendalikan penularan Covid-19. “Tetapi tidak hanya vaksinasi, untuk mencegah penularan itu supaya diperketat pelaksanaan protokol kesehatan, terutama masker,” tegas Wapres.

Di sisi lain, Wapres pun mengimbau agar upaya penelusuran (tracing) terhadap kelompok terdekat dari seseorang yang terinfeksi Covid-19 harus dipercepat. Ia pun menambahkan agar standar yang digunakan dalam penelurusan ini harus mengikuti standar dari World Health Organization (WHO).

“Begitu juga untuk testing, supaya dipercepat. Kemudian penelusurannya, tracingnya. Ini juga untuk mengukur darimana. Testingnya untuk mengukur seberapa penularan terjadi. Begitu juga dengan penelusurannya, tracingnya, itu kita kalau bisa jangan hanya 1 sampai 10, tetapi sesuai dengan target WHO yaitu antara 10 sampai 30 per 1 kasus,” ujar Wapres.

Acara dilanjutkan dengan pemberian laporan-laporan singkat tentang pelaksanaan vaksinasi dari beberapa rumah sakit dan puskesmas di lingkungan Tangerang Selatan dan Tangerang yang mengikuti acara secara daring salah satunya oleh Kepala Puskesmas Larangan Utara, Rosy Palupi.

Rosy menyampaikan bahwa pemberian vaksinasi untuk masyarakat sekitar terus dilakukan setiap hari dan tidak hanya mengandalkan cara konvensional, namun juga dilakukan ‘jemput bola’ dalam pelayanan. Hal ini dilakukan agar semakin banyak masyarakat yang dapat menerima vaksinasi dan kekebalan kelompok dapat segera terbentuk.

vaksinasi lansia kudusIlustrasi: Pemerintah Kabupaten Kudus, Jateng, menggelar vaksinasi bagi Lansia di kawasan Pura Terban, Sabtu, 12 Juni 2021 (Foto: voaindonesia.com - Courtesy/Humas Pemprov Jateng)

“Kami juga jemput bola, utamanya untuk lansia dan disabilitas, Pak. Kami jemput ke rumah atau kalau ada wilayah RT dan RW yang memiliki gedung pertemuan, kami bisa pakai untuk proses vaksinasi dengan protokol kesehatan yang ditentukan,” tutur Rosy.

Adapun beberapa pusat kesehatan yang mengikuti acara secara daring diantaranya Rumah Sakit Mitra Keluarga Bintaro, Rumah Sakit TNI Daan Mogot, Puskesmas Set, Puskesmas Lengkong Wetan, Puskesmas Pondok Jagung, Puskesmas Karawaci Baru, dan Puskesmas Sukasari.

Hadir mendampingi Wapres pada peninjauan ini Wakil Menteri Kesehatan, Dante Saksono Harbuwono, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Ganip Warsito, Gubernur Banten, Wahidin Halim, Wakil Gubernur Banten, Andika Hazrumy, dan Walikota Tangerang Selatan, Benyamin Davnie (NN, BPMI-Setwapres)/setneg.go.id. []

Berita terkait
Gubernur Banten: Vaksinasi Covid untuk Kepentingan Bersama
Wahidin Halim menegaskan bahwa seluruh jajarannya telah menerima vaksinasi Covid dan mengatakan vaksinasi untuk kepentingan bersama.
Wagub Banten Percaya Ekonomi Pulih Seiring Vaksinasi Covid19
Pemerintah Provinsi Banten optimistis perekonomian akan pulih dengan asumsi vaksin sudah tersedia dan PSBB dihentikan.
0
Resep Singkong Thailand Keju, Menu Kudapan saat Bersantai
Tak hanya Indonesia yang memiliki menu singkong keju tapi negara Thailand juga memiliki makanan jenis ini yang merupakan kudapan saat bersantai.