UNTUK INDONESIA
Wabah Virus Matikan Babi, Humbahas Minta Ternak Sapi
Pemkab Humbahas melakukan langkah mengatasi dampak sosial dan ekonomi menyusul wabah virus mematikan babi.
Ilustrasi peternakan babi. Jutaan babi di China mati terserang virus flu babi Afrika. (Foto: fwi.co.uk).

Doloksanggul - Pemerintah Kabupaten Humbahas melakukan langkah konkrit mengatasi dampak sosial dan ekonomi terhadap warganya, menyusul wabah virus kolera babi dan demam babi afrika atau african swine fever (ASF).

Langkah itu guna mendorong perekonomian warga agar tetap berjalan. "Permasalahan yang dihadapi masyarakat khususnya peternak, perlu mengambil langkah yang tepat saat ini. Karena bagi sebagaian besar masyarakat kita, ternak babi tidak terlepas dari adat dan tradisi," ungkap Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Masyarakat Veteriner Dinas Peternakan Humbahas, Martongam Lumbantoruan, Selasa 11 Februari 2020.

Menurut dia, sebetulnya langkah konkrit sudah dilakukan pemerintah pusat bersama dengan kabupaten kota se-Sumatera Utara yang menggelar rapat koordinasi teknis difasilitasi Kemenko Perekonomian di Hotel Santika Premiere, Jakarta, 6 Februari 2020 lalu. 

Hadir di sana dari kementerian, lembaga terkait dan perwakilan lima kabupaten yang terkena dampak virus ASF.

"Bertujuan dalam rangka bagaimana menggerakkan prekonomian masyarakat menunggu virus ASF reda. Dalam rakornis itu, Bupati Humbang Hasundutan mengusulkan, agar masyarakat dapat dibantu pengadaan ternak lain seperti sapi, kerbau dan lainnya," sebut alumni Universitas Jambi itu.

Dana Desa bisa diaplikasikan untuk pengadaan ternak kepada masyarakat

Dari hasil pertemuan disebutkan, kemungkinan mempergunakan Dana Desa untuk pengadaan ternak bagi warga. Permendes No 11 Tahun 2019 tentang Prioritas Penggunaan Dana Desa, memberi ruang untuk melakukan langkah tersebut.

"Bahwa Dana Desa bisa diaplikasikan untuk pengadaan ternak kepada masyarakat. Bentuk penggunaan dana itu setelah penetapan status bencana sosial non-alam atau darurat bencana daerah. Penentuan itu atas koordinasi Kemendagri dengan kabupaten kota yang terkena wabah,” ungkapnya.

Selain itu, kata Martongam pihaknya tetap melakukan pencegahan dan meminimalisir kematian ternak babi di daerahnya.

Data diperoleh, kasus kematian babi di Kabupaten Humbahas, sejak September 2019-Februari 2020 mencapai 1.168 ekor dari populasi 47.663 ekor.

Sedangkan di Kabupaten Tapanuli Utara dari populasi 70.500 ekor jumlah kematian 7.580 ekor, Kabupaten Toba Samosir dengan populasi 51.125 ekor, angka kematian 4.149 ekor dan populasi babi di Kabupaten Dairi sebanyak 110. 965 ekor dengan jumlah kematian 11.391 ekor.[]

Berita terkait
888 Babi Mati di Bali, Ekonomi Warga Tergerus
Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementan mencatat kasus kematian babi di Provinsi Bali dalam satu bulan terakhir mencapai 888 ekor.
Tuntutan Massa Save Babi kepada Pemerintahan Jokowi
Masyarakat yang tergabung dalam Gerakan Satu Kosong Dua Kedaulatan Babi menggelar aksi demo di depan gedung DPRD Sumatera Utara.
Aksi di DPRD Sumut, Boasa Simanjuntak: Save Babi
Wacana pemusnahan ternak babi oleh Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi mendapat perlawanan dari suku Batak
0
Ratusan Ojol dan Debt Collector Bentrok di Sleman
Ojol dan DC bentrok di sekitar Kantor Grab Yogyakarta. Kedua belah pihak saling lempar batu.