Virus Corona Lebih Mudah Menyebar di Dalam Ruangan

Anda dapat tertular virus corona dengan cara yang sama di mana pun Anda berada.
Ilustrasi. (Foto: Tagar/Pixabay)

Jakarta - Banyak yang berfikir, kita akan mudah terinfeksi virus corona apabila banyak melakukan aktivitas diluar ruangan. Itu tidak benar, karena Anda dapat tertular virus corona dengan cara yang sama di mana pun Anda berada, melalui menghirup atau terkena tetesan virus yang kemudian menginfeksi tubuh Anda. 

Tetapi faktor lain, seperti kurangnya pergerakan udara dan jarak yang dekat dengan orang lain, membuat ruang dalam ruangan membuat Anda berisiko lebih tinggi. Bahkan, menurut Ahli epidemilogi, Ravina Kullar kita lebih mudah terpapar virus corona di dalam ruangan daripada di luar ruangan. 

"Virus corona sering menyebar lebih mudah di dalam ruangan dibandingkan di luar ruangan. Virus lebih mudah ditularkan saat Anda berada di area tertutup, dengan sedikit ventilasi atau ruang untuk aliran udara, dan juga untuk waktu yang lama," kata Kullar.

Anda dapat tertular virus corona dengan cara yang sama di mana pun Anda berada, melalui menghirup atau terkena tetesan virus yang kemudian menginfeksi tubuh Anda. Tetapi faktor lain, seperti kurangnya pergerakan udara dan jarak yang dekat dengan orang lain, membuat ruang dalam ruangan membuat Anda berisiko lebih tinggi.

Inilah mengapa Anda harus selalu mencoba bertemu dengan orang lain di luar ruangan, atau setidaknya di tempat dengan pintu dan jendela terbuka.

Bagaimana virus corona menyebar di dalam ruangan? Dilansir dari Bustle, penelitian telah menunjukkan bahwa virus corona sebagian besar menyebar melalui tetesan pada batuk dan bersin manusia, yang kemudian jatuh ke permukaan dan dapat ditularkan ke orang lain. Ini seperti hujan yang mengerikan, lengket, tidak terlihat, dan kurangnya sirkulasi udara berarti jatuh di dekat atau dapat dihirup. "Jika restoran menutup jendela, orang-orang akan menghirup lebih banyak udara yang telah dihembuskan oleh orang lain, yang mana adalah tempat berkembang biak untuk penularan, "kata Kullar.

Semakin lama Anda menghabiskan waktu di dalam ruangan dengan orang yang terinfeksi, semakin tinggi risiko Anda tertular virus corona.

"Beberapa studi kasus wabah Covid-19 telah menunjukkan bahaya menghabiskan waktu lama di ruang dalam ruangan tertutup dengan orang yang terinfeksi, termasuk di tempat latihan paduan suara di negara bagian Washington, restoran di China dan studio kebugaran di Korea Selatan," Kata Kullar.

Mengingat survei oleh Kantor Statistik Nasional di Inggris menemukan hingga 78% orang yang dites positif virus corona tidak memiliki gejala apa pun, kemungkinan besar salah satu orang di restoran yang ramai dengan Anda mengidapnya. Bahkan ada situs web yang memperkirakan risiko Covid-19 dari pertemuan orang kecil di setiap negara di A.S.

Di luar ruangan, asumsinya adalah bahwa volume udara yang sangat besar dan pergerakan udara yang biasa dengan angin atau angin sepoi-sepoi akan mengencerkan jumlah partikel, dan menyebarkannya lebih luas.

Dr. John A. Sellick DO, profesor kedokteran di Divisi penyakit menular di University at Buffalo /SUNY, mengatakan hal ini membuat kemungkinan tertular virus corona lebih kecil, selama Anda tidak berdiri terlalu dekat dengan orang lain.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kita semua menggunakan tindakan pencegahan seperti masker dan cuci tangan karena Covid-19 tampaknya menyebar melalui tetesan pada batuk orang lain. Tapi itu juga menyebar melalui transmisi udara. Penyakit yang menggunakan transmisi udara menetap di udara dan dapat menyebar karena partikelnya sangat kecil - diameternya kurang dari 5 mikrometer, 

"Tetesan yang lebih besar, yang dapat dirasakan ketika batuk atau bersin, kebanyakan jatuh ke tanah dalam jarak yang sangat dekat dari pasien, "kata Dr. Sellick

Tampaknya tetesan yang lebih besar masih memainkan peran dominan dalam virus corona, tetapi menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit adalah badan Departemen Kesehatan dan Layanan Masyarakat Amerika Serikat (CDC), partikel yang lebih kecil juga merupakan faktor.




Virus corona sering menyebar lebih mudah di dalam ruangan dibandingkan di luar ruangan. Virus lebih mudah ditularkan saat Anda berada di area tertutup, dengan sedikit ventilasi atau ruang untuk aliran udara, dan juga untuk waktu yang lama.




Sebuah studi yang diterbitkan dalam Current Medicine Research & Practice tentang penyebaran aerosol virus corona menemukan bahwa tertawa dan berbicara juga dapat menyebarkan virus corona.

Pertemuan di dalam ruangan telah dikaitkan dengan wabah Covid-19 yang serius. The Washington Post melaporkan pada November bahwa lonjakan jumlah virus korona AS semakin disebabkan oleh pertemuan sosial pribadi kecil dalam ruangan. Menurut para ilmuwan, penyebar virus yang luas telah berlangsung di dalam gereja, pabrik pengepakan daging, kantor, dan bar, serta di pesta pribadi dan makan malam kecil.

Karena virus Corona menyebar di udara, tempat-tempat yang benar-benar tertutup tidak aman. Untuk mencegah infeksi, ruangan dalam ruangan perlu menggunakan lebih banyak udara segar, atau memasang semacam sistem penyaringan pada AC.

Bagaimana melindungi diri Anda di dalam dan di luar ruangan? Jika Anda berada di luar, Anda tetap perlu menjaga jarak sosial. Dr. Sellick menunjukkan bahwa Anda tidak dapat mengandalkan angin untuk menghilangkan semua virus corona. "Jika Anda sangat dekat dengan orang lain, di pesta dan di pantai, maka risiko infeksi tidak akan sepenuhnya berkurang hanya karena Anda berada di luar ruangan," katanya.

Kenakan masker jika Anda kemungkinan akan bertemu banyak orang dalam perjalanan pantai Anda, dan hindari keramaian jika Anda bisa.

Jika Anda ingin bertemu dengan orang lain di dalam ruangan, Kullar mengingatkan agar selalu memakai masker, menjaga jarak enam kaki dari orang lain, dan menyeka semua permukaan yang sering disentuh. Minimalkan jumlah waktu yang Anda habiskan di dalam ruangan bersama orang lain, bahkan saat memakai masker.

Menurut CDC, hanya 15 menit kontak dekat dengan orang tanpa gejala dapat menyebabkan infeksi, meskipun ventilasi dan jarak sosial yang ketat dapat memberikan perlindungan. Jaga jendela tetap terbuka dan jalankan kipas untuk memaksimalkan aliran udara.

"Risiko Anda terkena Covid-19, baik di dalam maupun di luar - secara keseluruhan lebih rendah jika Anda mengambil langkah-langkah ini," kata Sellick.

Terutama jika Anda tinggal dengan seseorang yang rentan terhadap penyakit parah, pertimbangkan kembali untuk pergi ke mana pun yang tidak memiliki tempat duduk di luar ruangan meskipun di luar sangat dingin. []


Baca Juga :







Berita terkait
WHO Identifikasi Varian Mu Berupa Varian Baru Virus Corona
WHO dalam laporan mingguan epidemiologis pekan lalu memperingatkan tentang munculnya sebuah “varian yang sedang diamati”
AS Danai Penelitian Virus Corona di Lab Wuhan Sejak 2014
Jauh sebelum pandemi Covid-19, banyak ilmuwan yang khawatir tentang potensi bahaya terkait penelitian ini.
Ibu yang Terpapar Corona Harus Tetap Berikan ASI Eksklusif
Hingga saat ini penularan Covid-19 melalui ASI dan menyusui belum terdeteksi.
0
Pengamat: Loyalis AHY Tidak Menghargai Pendiri Demokrat
Direktur Rumah Politik Indonesia Fernando Emas menyayangkan pengerahan massa yang diduga dilakukan oleh Partai Demokrat kubu AHY.