Total Kontrak Waskita Karya Hingga Akhir 2020, Rp 65 Triliun

Total kontrak yang dikelola PT Waskita Karya sampai dengan akhir tahun 2020 sebesar Rp 65 triliun.
Ilustrasi pekerja proyek membangun rumah sakit di Indonesia. (Foto: Tagar/Yogi Aroon Sidabarida via Getty Images)

Jakarta - PT Waskita Karya (Persero) Tbk mendapatkan nilai kontrak baru hingga Oktober 2020 sebesar Rp 15 triliun dari target sampai dengan Desember 2020 sebesar Rp 26 triliun.

"Nilai kontrak baru berasal dari proyek pengembangan bisnis, pemerintah, BUMN, dan swasta. Dengan demikian total kontrak yang dikelola perseroan sampai dengan akhir tahun 2020 sebesar Rp 65 triliun," kata President Director Waskita Karya Destiawan Soewardjono dalam keterangannya di Jakarta, Senin, 23 November 2020.

Waskita terus berusaha mendapatkan proyek-proyek baru agar ke depan menjadi berimbang antara pengembangan bisnis (investasi) dengan proyek-proyek eksternal, di antaranya berasal dari Pemerintah, BUMN, swasta, dan luar negeri.

Hal itu dilakukan untuk memperkuat arus kas dengan target bisa menyumbang 50 persen terhadap total kontrak baru setiap tahun.

“Proyek yang sifatnya langsung dari eksternal sangat dibutuhkan untuk mendanai fixed cost perseroan setiap tahun,” ujarnya.

Menurut Destiawan, saat ini Waskita juga sedang menyiapkan strategi restrukturisasi utang. Strategi tersebut meliputi penyelesaian permasalahan arus kas akibat mundurnya rencana divestasi sebagai dampak wabah COVID-19 serta alokasi anggaran pemerintah yang diprioritaskan untuk penanganan COVID-19.

Menjalankan restrukturisasi utang bertenor pendek menjadi tenor panjang khususnya untuk investasi tol sehingga dapat melonggarkan kredit untuk kepentingan proyek-proyek eksternal, ketiga divestasi beberapa ruas tolnya.

Divestasi bisa dalam bentuk penjualan seluruh kepemilikan sahamnya di sebuah konsesi ruas tol.

"Selain itu bisa juga melalui reksa dana penyertaan terbatas (RDPT). Kami tetap melanjutkan rencana divestasi setidaknya empat ruas tol dalam waktu dekat. Akibat pandemi COVID-19 pelaksanaannya mundur dari target semula dan kami terus berusaha untuk bisa segera teratasi," ujarnya seperti dikutip Antara.

Strategi lainnya terus meningkatkan kemampuan sumber daya manusia untuk menunjang program pengembangan perusahaan.

Peningkatan tersebut dilaksanakan dengan berlandaskan budaya AKHLAK atau Amanah, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif, yang bertujuan meningkatkan inovasi dan kreasi seluruh insan Waskita Karya.

Waskita juga sudah mempunyai aplikasi WIDE (Waskita Integrated Digital Enterprise0. WIDE mengkompilasi beberapa aplikasi teknis seperti Waskita Aplication Vendor Excellence (WAVE), Waskita Employee Self Service Tecnology (WEST), Waskita Enterprise Risk management (WARM), Waskita Equipment Log and list (WELL).

Selanjutnya, Whistle Blowing System (WBS), QHSE Application, Project Monitoring System (PROMIS), dan implementasi software Enterprise Resource Planning (ERP) dengan platform SAP S/4 HANA.[]

Berita terkait
KPK Sebut PT Waskita Karya Tak Akan Dikenakan Pidana Korporasi
KPK Mengatakan kasus yang menjerat pejabat PT Waskita Karya dalam proyek fiktif, tidak akan menjerat Waskita Karya sebagai tersangka korporasi.
Waskita Siapkan Rp 2,5 T Bayar Pelunasan Obligasi Jatuh Tempo
Waskita Karya menyiapkan dana Rp 2,5 triliun untuk melunasi kewajiban pembayaran pokok obligasi yang jatuh tempo pada Oktober 2020.
Erick Thohir Rombak Waskita Karya, Ada Fadjroel Rachman
Menteri BUMN Erick Thohir merombak petinggi PT Waskita Karya (Persero), salah satunya ada nama M Fadjroel Rachman yang ditunjuk menjadi Komisaris.
0
Ditemukan 215 Kerangka Anak-anak Penduduk Asli di Kanada
PM Kanada sebut penemuan lebih dari 200 kerangka anak-anak yang dikubur di bekas sekolah asrama penduduk asli bukan insiden terpisah