UNTUK INDONESIA
Toko Ritel Microsoft Ditutup di Seluruh Dunia
Microsoft menutup seluruh toko ritelnya di seluruh dunia dan akan fokus pada pelayanan dan penjualan melalui platform digital.
Logo Microsoft. (Foto: Reuters)

Jakarta - Microsoft menutup seluruh toko ritelnya di seluruh dunia dan akan fokus pada pelayanan dan penjualan melalui platform digital. Langkah itu diambil Microsoft setelah mempertimbangkan pengalamannya selama pandemik virus corona Covid-19. 

Tenaga penjualan ritel Microsoft akan terus melayani pelanggan dari fasilitas perusahaan dan secara jarak jauh menyediakan penjualan, pelatihan, dan dukungan, demikain kata Microsoft dalam pernyataan resmi, dikutip dari Antara, Sabtu, 27 Juni 2020. 

Microsoft akan terus berinvestasi di etalase digitalnya di microsoft.com, dan toko-toko di Xbox dan Windows, menjangkau lebih dari 1,2 miliar orang setiap bulan di 190 pasar. 

Perusahaan ini juga akan menata kembali ruang yang melayani semua pelanggan, termasuk mengoperasikan Pusat Pengalaman Microsoft di London, NYC, Sydney, dan lokasi kampus Redmond. 

Penutupan lokasi toko fisik Microsoft Store akan memunculkan biaya pra-pajak sekitar 450 juta dolar AS, atau 0,05 dolar per saham, yang akan dicatat dalam kuartal saat ini yang berakhir 30 Juni 2020. Biaya tersebut terutama meliputi penghapusan dan penurunan nilai aset. 

"Penjualan kami telah tumbuh secara online karena portofolio produk kami telah berkembang menjadi sebagian besar penawaran digital, dan tim kami yang berbakat telah terbukti berhasil melayani pelanggan di luar lokasi fisik mana pun," kata Wakil Presiden Korporat Microsoft, David Porter. 

"Kami berterima kasih kepada pelanggan Microsoft Store kami dan kami berharap dapat terus melayani mereka secara online dan dengan tim penjualan ritel kami di lokasi perusahaan Microsoft," ujar Porter.

Sejak Microsoft Store ditutup pada akhir Maret 2020, karena pandemik coronavirus, tim ritel Microsoft telah membantu usaha kecil dan pelanggan pendidikan yang berubah secara digital; melatih ratusan ribu pelanggan perusahaan dan pendidikan tentang pekerjaan jarak jauh dan perangkat lunak pembelajaran; dan membantu pelanggan dengan panggilan dukungan. 

Tim mendukung komunitas dengan menjadi tuan rumah lebih dari 14.000 lokakarya online dan kamp musim panas dan lebih dari 3.000 wisuda virtual. 

“Kami sengaja membangun tim dengan latar belakang dan keterampilan unik yang dapat melayani pelanggan dari mana saja. Evolusi tenaga kerja kami memastikan kami dapat terus melayani pelanggan dari semua ukuran ketika mereka sangat membutuhkan kami, bekerja dari jarak jauh beberapa bulan terakhir ini," kata Porter. 

Selama ini Microsoft melayani pelanggannya di seluruh dunia dengan menggunakan 120 bahasa yang berbeda. 

Dengan pertumbuhan signifikan melalui etalase digitalnya, termasuk microsoft.com, dan gerai di Xbox dan Windows, Microsoft akan terus berinvestasi dalam inovasi digital di seluruh perangkat lunak dan perangkat keras. 

Layanan baru termasuk dukungan obrolan video 1: 1, video tutorial online, dan lokakarya virtual dengan lebih banyak solusi digital yang akan datang. 

"Ini adalah hari baru untuk bagaimana anggota tim Microsoft Store akan melayani semua pelanggan," kata Porter.[]

Berita terkait
Microsoft News Pecat Puluhan Jurnalis
Microsoft memecat puluhan jurnalis dan pekerja editorial di Microsoft News dan organisasi MSN.
CEO Microsoft Satya Nadella: Sistem WFH Tidak Baik
CEO Microsoft Satya Nadella mengungkapkan bahwa bekerja di kantor jauh lebih baik daripada di rumah. WFH dapat mengganggu kesehatan mental.
Cara Mendapatkan Microsoft 365 Gratis
Jika Anda bekerja dari rumah atau work from home (WFH), Anda pasti butuh alat penunjang kerja, antara lain aplikasi Microsoft Office 365.
0
Toko Ritel Microsoft Ditutup di Seluruh Dunia
Microsoft menutup seluruh toko ritelnya di seluruh dunia dan akan fokus pada pelayanan dan penjualan melalui platform digital.