UNTUK INDONESIA
Sri Mulyani: Harga Vaksin Covid-19 Belum Pasti
Menkeu Sri Mulyani mengatakan, Pemerintah akan menambahkan biaya cadangan untuk membeli vaksin Covid-19 lantaran tidak adanya kepastian harga.
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. (Foto:Tagar/TrenAsia)

Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, Pemerintah akan menambahkan biaya cadangan untuk pembelian vaksin Covid-19. Agar nantinya vaksin tersebut bisa dibeli dengan harga berapapun. Dana cadangan ini, disediakan lantaran tidak ada kepastian mengenai harga vaksin Covid-19 yang akan digunakan masyarakat Indonesia.

"Anggarannya saya sediakan tahun ini dan tahun depan secara bertahap karena ada ketidakpastian harga dan lainnya, nanti akan secara dinamis. Tapi, yang penting kami transparan," kata Menkeu Senin, 19 Oktober 2020.

Terkait vaksinasi Covid-19, wanita yang akrab disapa Ani ini menjelaskan, sejumlah hal menjadi fokus pemerintah yakni penentuan harga, sumber, pengadaan dan distribusinya.

Pemerintah berharap bisa segera mendapat keputusan mengenai siapa yang akan divaksinasi pertama dan yang mendapat vaksinasi gratis.

Anggarannya saya sediakan tahun ini dan tahun depan secara bertahap karena ada ketidakpastian harga dan lainnya, nanti akan secara dinamis. Tapi, yang penting kami transparan.

"Dalam ketidakpastian kita tetap harus buat perencanaan. Kementerian Kesehatan sudah buat perencanaan di semua provinsi di daerah, siapa segmen yang harus jadi prioritas utama dulu, berapa jumlah mereka dan siapa yang akan melakukan vaksinasi," jelas Ani.

Selanjutnya, Pemerintah juga akan menentukan siapa yang mendapat vaksinasi gratis dan siapa yang harus membayar. Pengaturan ini, agar masyarakat yang tidak mampu dapat mengakses vaksin tersebut.

"Yang mampu kita harapkan bisa bayar sendiri, ini semua menjadi faktor yang sedang dirangkai dan disusun. Nanti pemerintah akan secara bertahap menjelaskan ke masyarakat," kata Menkeu.[]

Berita terkait
Sri Mulyani Tolak Usulan Pajak Mobil Nol Persen Tahun Ini
Menkeu menolak usulan pajak mobil nol persen bagi industri dan masyarakat pada tahun ini.
Sri Mulyani: Indonesia Berkomitmen Atasi Perubahan Iklim
Menteri Keuangan Sri Mulyani menegaskan, Indonesia berkomitmen mengatasi perubahan iklim dengan mengalokasikan 3,9% dana APBN pertahun.
Sri Mulyani: Masih Banyak Masyarakat Tempati Rumah Kumuh
Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan, masyarakat Indonesia masih banyak menempati rumah kumuh ketimbang yang layak.
0
Jika Terlibat Bentrok, Mahasiswa UNM Kena Sanksi
Universitas Negeri Makassar (UNM) akan memberikan sanksi sesuai dengan aturan yang berlaku bagi mahasiswa yang terlibat Demo bentrok.