UNTUK INDONESIA
Sidang Raya di NTT, Pengurus PGI Jangan Politikus
Ada upaya memasukkan pengurus parpol yang masih aktif menjadi anggota Majelis Pekerja Harian PGI dalam Sidang Raya yang digelar di NTT.
Guru besar STT Jakarta Pdt Prof Benyamin Samuel Hakh. (Foto: Tagar/Istimewa)

Waingapu - Arena Sidang Raya Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) di Nusa Tenggara Timur (NTT) semakin hangat. 

Beredar kabar calon tertentu telah melakukan pertemuan khusus dan mengklaim sudah mendapat dukungan mayoritas pemegang hak suara. 

Disebutkan ada upaya memasukkan pengurus partai politik yang masih aktif menjadi anggota Majelis Pekerja Harian (MPH) PGI.

Menanggap hal itu, guru besar STT Jakarta Pdt Prof Benyamin Samuel Hakh, Sabtu 9 November 2019 menegaskan, gereja bukan organisasi politik praktis. 

Gereja akan kehilangan fungsi kenabiannya jika gereja dikuasai oleh kelompok partai politik tertentu

Karena itu janganlah gereja ditunggangi oleh organisasi politik untuk kepentingan partai tertentu. Gereja harus berdiri di antara semua umat yang memiliki pemahaman politik yang berbeda-beda.

"Gereja tidak boleh dimasukkan ke dalam kelompok partai politik tertentu. Memang ada kebebasan dari semua gereja untuk mencalonkan warganya yang berafiliasi dengan partai tertentu. Tetapi gereja harus bijak dalam memilih. Gereja akan kehilangan fungsi kenabiannya jika gereja dikuasai oleh kelompok partai politik tertentu," ujarnya.

Ephorus Emeritus HKBP Pdt SAE Nababan LLD menyebutkan yang perlu diperhatikan adalah memilih anggota MPH dan majelis pertimbangan (MP) yang dalam pekerjaannya sehari-hari bisa menimbulkan persoalan.

"Seperti pejabat aktif yang loyalitasnya pertama-tama kepada negara. Bila terjadi sikap yang berseberangan, dia akan mengalami kesulitan. Tentang pengurus parpol yang aktif, itu tergantung orangnya. Bisa juga terjadi sama dengan pejabat pemerintah, bila terjadi sikap yang berseberangan. Hal- hal ini yang harus dipertimbangkan secara matang!" ujarnya.[]

Berita terkait
Warga NTT Kecewa Jokowi Tak Hadiri Sidang Raya PGI
Warga NTT kecewa karena Presiden Jokowi tak hadir membuka Sidang Raya XVII Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (SR XVII PGI).
PGI Tolak Penghentian Ibadah Gereja di Indragiri Hilir
PGI menolak adanya penghentian peribadatan yang sedang berjalan, dengan alasan apapun seperti di Indragiri Hilir.
PGI: Pemilu 2019 Sangat Mengkhawatirkan
Politik yang terjadi saat ini sama sekali tidak lagi santun dan cenderung menimbulkan perpecahan
0
Gempa Guncang Ambon 2.345 Kali, Dirasakan 269 Kali
Sejak 23 September 2019 hingga Sabtu 16 November 2019 Ambon sudah 2.345 kali gempa bumi. Dari jumlah itu 269 kali dirasakan warga.