UNTUK INDONESIA
Satu Tahun Emil-Uu, Dewan Ingatkan Janji Politik
Genap satu tahun Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum menjabat. Ini Kritikan dan masukan dari DPRD Jawa Barat.
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kanan) bersama Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum (kiri) saat acara Event satu Tahun pemerintahaan mereka, Bandung 6 September 2019. (Foto: Fitri Rachmawati)

Bandung - Genap satu tahun Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum menjabat. Beberapa kritikan dan masukan disampaikan oleh DPRD Jawa Barat.

Salah-satunya disampaikan oleh Anggota DPRD Jawa Barat dari Partai Gerindra, Bucky Wibawa. Bucky mengingatkan janji politik Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum yang belum seluruhnya terealisasi di satu tahun menjabat.

Selain itu, Bucky pun sangat berharap di satu tahun Ridwan Kamil dan UU Ruzhanul Ulum bisa lebih fokus terhadap rencana pemekaran desa dibandingkan dengan pembentukan Daerah Otonomi Baru atau (DOB).

"Kita berharap ada pemekaran desa dibandingkan DOB. Untuk itu, kita dorong setelah ini Pemerintah Provinsi Jawa Barat mau mengkaji rencana pemekaran desa ini," tutur dia usai acara Event Satu Tahun Jabar Juara di Taman Parkir Barat Gedung Sate, Bandung, Jumat 6 September 2019.

Alasannya jelas Bucky, wilayah Jawa barat luas tetapi jumlah desanya sedikit. Sehingga suntikan anggaran dana desanya pun sedikit. Padahal bercermin dengan Provinsi Jawa Timur yang luas wilayahnya tidak banyak seperti Jawa Barat anggaran dana desa dari Pemerintah Pusat justru lebih tinggi dibandingkan Jawa Barat .

"Anggaran dana desa dari Pemerintah Pusat kan cukup besar. Apabila desa-desa di kita di mekarkan. Maka dana desa untuk Jabar pun besar. Daripada DOB yang akan membebani APBD," jelas dia.

Disamping itu, alasan lainnya adalah ihwal manfaat dana desa dinilai akan lebih terasa oleh masyarakat langsung dibandingkan DOB. Artinya, pemekaran desa dan DOB lebih menguntungkan pemekaran desa bagi Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

"Kalau ditanya lebih untung mana, ya pemekaran desa karena akan ada dana desa yang dikucurkan dari APBN," kata dia.

Kemudian, DPRD Jawa Barat pun mengingatkan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat soal pelayanan kesehatan untuk masyarakat miskin masih minim. Puskesmas yang ada di desa-desa masih minim fasilitas maupun kualitas.

Mudah-mudahan setelah ini ada peningkatan pelayanan kesehatan. Tidak ada lagi masyarakat di desa yang susah untuk berobat atau rawat inap

Bucky menambahkan, mengingat banyak program Ridwan Kamil dan Uu Ruzhanul Ulum belum tersampaikan seluruhnya kepada masyarakat. Bisa dicoba untuk menggandeng para seniman, sehingga cara penyampaian program tak melulu dengan cara konvensional tetapi bisa dielaborasikan dengan seni asli Jawa Barat.

"Keterlibatan seniman harus seni menjadi corong untuk segala hal. Nah dalam sosialisasi program kepada masyarakat ke depan bisa coba menggandeng para seniman asli Jawa Barat," tambah dia. []

Baca juga:

Berita terkait
Melihat Potensi Kertajati Calon Ibu Kota Jawa Barat
Kecamatan Kertajati terdiri dari 14 kelurahan dengan pusat kegiatan masyarakat berada di Kelurahan Kertajati.
Segi Tiga Rebana, Tiga Lokasi Ibu Kota Baru Jawa Barat
Ridwan Kamil godok pemindakan ibu kota Jawa Barat dari Bandung ke satu dari tiga pilihan wilayah bernama Segi Tiga Rebana.
Dua Anggota DPRD Jawa Barat Paling Ganteng
Tobias Ginanjar adik Rachel Maryam dan Buky Wibawa kakak Nicky Astria, paling ganteng di antara 97 laki-laki anggota DPRD Jawa Barat 2019-2024.
0
UAS Mengundurkan Diri Sebagai PNS di UIN Suska Riau
UAS resmi mengundurkan diri sebagai PNS di Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Syarif Kasim (Suska), Pekanbaru, Riau.