UNTUK INDONESIA
Sarang Lebah Raksasa Asia Pertama Ditemukan di Amerika
Tidak diketahui bagaimana lebah tersebut tiba di Pasifik Barat Laut.
Sarang lebah pembunuh dari Asia di temukan di negara bagian Washington, AS. (Foto: Tagar/abcnews)

Washington - Ahli entomologi negara bagian Washington menemukan sarang lebah raksasa Asia pertama di Amerika Serikat minggu ini. Kata para pejabat setempat "Tawon pembunuh" pertama kali terlihat di negara bagian itu akhir tahun lalu, dan ahli entomologi sejak saat itu waspada terhadap serangga besar, yang dapat menghancurkan populasi lebah madu.

Setelah berminggu-minggu menjebak dan mencari, ahli entomologi Departemen Pertanian Negara Bagian Washington menemukan apa yang mereka katakan sebagai sarang pertama dari jenisnya di AS, di Blaine, utara Seattle dekat perbatasan Kanada.

Menurut para pejabat sarang tersebut ditemukan setelah empat lebah hidup ditangkap minggu ini di perangkap yang dipasang oleh departemen pertanian di daerah tersebut. Ahli entomologi dapat memasang pelacak radio ke tiga lebah, dan salah satunya membawa mereka ke sarang - yang terletak di rongga pohon di properti pribadi - Rabu sore. Tim mengamati puluhan lebah masuk dan keluar dari pohon.

Lebah biasanya bersarang di tanah, jadi penemuan sarang sekitar delapan kaki di rongga pohon itu tidak terduga, kata ahli entomologi pengelola, Sven Spichiger, dalam jumpa pers Jumat sore.

Pemilik properti memberi izin kepada agen untuk membasmi sarang dan, jika perlu, menebang pohon itu, kata pejabat. Badan tersebut tidak dapat menghilangkan sarang pada hari Jumat karena cuaca buruk dan berencana untuk mencoba lagi keesokan harinya dengan menggunakan ruang hampa, kata para pejabat.

Pada hari Sabtu, badan tersebut memperbarui bahwa pemindahan tampaknya telah berhasil dan bahwa banyak spesimen telah dikeluarkan dari sarangnya. Badan tersebut mengatakan akan membagikan lebih banyak rincian tentang ekstraksi pada hari Senin.

Spichiger mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka memperkirakan akan mengekstraksi 100 hingga 200 lebah dari pohon berdasarkan temuan dari kamera termal.

“Kami akan menjejalkan busa ke pintu masuk dan pembungkusnya sehingga kami bisa mengontrol pelepasan lebah dari sarang. Ini akan memungkinkan kami untuk melakukan ekstraksi vakum di lingkungan yang lebih terkontrol,” ujarnya.

Deteksi terkonfirmasi pertama dari lebah raksasa Asia di AS terjadi di Whatcom County, Washington, pada bulan Desember, dengan dua laporan terverifikasi dari serangga di dekat Blaine. Dua juga ditemukan di British Columbia, Kanada, musim gugur lalu.

Sejak itu, 20 lebah telah ditangkap di Whatcom County, menurut Departemen Pertanian Negara Bagian Washington .

Spichiger mengatakan ada kemungkinan yang sangat bagus ada lebih dari satu sarang ini di daerah tersebut, mengingat bukti yang mereka miliki sejauh ini. Agensi berencana untuk mempertahankan jebakan hingga akhir November.

"Itu seharusnya memberi tahu kita lebih banyak," katanya.

Ratusan perangkap telah dipasang di seluruh Washington oleh staf departemen pertanian negara bagian, ilmuwan, dan lainnya, dalam upaya untuk menghilangkan hama tersebut. Tawon terbesar di dunia, dengan tinggi dua inci, predator puncak dapat membunuh seluruh sarang lebah madu hanya dalam beberapa jam.

Dengan populasi lebah yang sudah menurun di AS, dalam apa yang dikenal sebagai gangguan koloni runtuh, lebah menimbulkan ancaman lain bagi ekosistem jika mereka berkembang selama beberapa tahun.

Baca juga : Wisata Edukasi Budidaya Lebah Klanceng di Borobudur

"Sayangnya, lebah madu yang kami gunakan di sini tidak memiliki pertahanan alami untuk melawan mereka, kata Spichiger. Menghentikan dingin ini sangat penting. "Anda harus optimis dengan hati-hati bahwa kami masih hanya membicarakan Whatcom County saat ini," katanya.

Bagi manusia, sengatan lebah ini lebih menyakitkan daripada sengatan lebah atau tawon pada umumnya, dan orang-orang disarankan untuk berhati-hati di dekat serangga dan tidak berusaha untuk menghilangkan atau membasmi sarang sendirian.

Berasal dari negara-negara Asia termasuk Cina dan Jepang, tidak diketahui bagaimana lebah tersebut tiba di Pasifik Barat Laut, meskipun salah satu teori mengatakan melalui kargo internasional. (abcnews) []

Berita terkait
Pencari Madu Lebah Jatuh di Jurang Gunung Bawakaraeng Gowa
Seorang pria dikabarkan terjatuh di jurang Pos 13, Gunung Bawakaraeng, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.
Wisata Edukasi Budidaya Lebah Klanceng di Borobudur
Puas menikmati wisata Candi Borobudur atau Candi Pawon di Magelang, tidak ada salahnya mampir ke Dusun Bojonalan Desa Wanurejo. Ada apa?
Lebah Gunungkidul yang Mendatangkan Rupiah
Warga Nglipar iseng membiarkan koloni lebah di rumahnya. Koloni itu berbiak. Madu yang dihasilkan mendatangkan rupiah untuk menghidupi keluarga.
0
Menangi El Clasico, Zidane: Real Madrid Tampil Sempurna
Manajer Real Madrid Zinedine Zidane puas timnya bisa memenangi El Clasico dengan menundukkan Barcelona 3-1 di Camp Nou, Sabtu, 24 Oktober 2020.