Saran Wapres Soal Penanganan Covid di Jabodetabek

Wakil Presiden Ma’ruf Amin tegaskan agar penanganan pandemi di setiap daerah diperlukan koordinasi yang kuat antar pejabat daerah.
Wapres RI, KH Ma\'ruf Amin (Foto: voaindonesia.com - Twitter/@Kiyai_MarufAmin)

Jakarta - Wakil Presiden Ma’ruf mengatakan perlunya koodinasi antara pemerintah pusat dan daerah dalam menangani pandemi Covid-19 terutama untuk wilayah Jabodetabek. Hal ini dimaksudkan agar tak ada ego sektoral.

“Perlu ada koordinasi nanti Menteri Dalam Negeri dan Satgas, koordinasi dari wilayah-wilayah ini jangan sampai ada semacam, kalau istilah Pak Jaksa Agung, ego kewilayahan. Sebab ini menjadi suatu daerah yang aglomerasi, mungkin perlu dicari modelnya seperti apa,” kata Ma’ruf, Selasa, 3 Agustus 2021.

Di wilayah Jabodetabek, Ma’ruf juga tegaskan untuk tidak hanya melihat batasan wilayah masing masing saja. Ini dikarenakan posisi Jabodetabek yang sentral perlu sehingga perlu adanya koordinasi yang kuat untuk penanganan mulai dari hulu sampai dengan hilir.

“Penanganan Covid di wilayah Jabodetabek tidak dapat didasarkan pada wilayah administratif semata-mata. Yang lebih penting juga ingin mendorong terwujudnya kerja sama yang baik antara Provinsi DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten dalam kaitan ini adalah penangan pandemi secara terpadu dari hulu ke hilir,” katanya.


Kita harus terus waspada dengan memperkuat upaya penangangan di hulu, 3M 3T terus menerus ditingkatkan.


“Penanganan pandemi dalam wilayah aglomerasi Jabodetabek harus memiliki dan menggunakan standar dan kualitas setara baik dalam pelaksanaan protokol kesehatannya maupun dalam rangka penanganan 3T nya Testing, Tracing dan Treatment,” ujarnya.

Khususnya, dengan ditemukannya varian-varian baru Covid-19 seperti varian Delta dan varian Kappa yang memiliki kemampuan penularan yang lebih tinggi dibandingkan varian awal yang terdeteksi, maka penanganan dari hulu menjadi semakin penting untuk diterapkan.

“Kita harus terus waspada dengan memperkuat upaya penangangan di hulu, 3M 3T terus menerus ditingkatkan sehubungan dengan adanya kasus-kasus baru yang terus berkembang, varian baru, Delta dan Kappa misalnya sekarang diketahui. Ini juga memiliki kemampuan penularan yang lebih tinggi, karena itu juga harus kita waspadai,” katanya. []

Baca Juga: Edhy Prabowo Dicokok KPK, Gerindra Minta Maaf ke Jokowi - Maruf

Berita terkait
Pengamat Soroti Kinerja Maruf Amin Selama Dampingi Jokowi
Fernando Emas menyarankan Maruf Amin mundur dari jabatannya sebagai Wakil Presiden atau Wapres Indonesia.
Wapres Maruf Amin Bantah Wakaf Uang Dirampok Pemerintah
Wakil Presiden Ma’ruf Amin menegaskan tidak ada niat Pemerintah untuk mengambil dana wakaf atas Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU).
1 Tahun Jokowi-Maruf, Kemenkeu Kawal Ekonomi saat Pandemi
Dalam satu tahun pemerintahan Jokowi-Maruf, Kemenkeu menggunakan beragam kebijakan fiskal seperti stimulus ekonomi.
0
Saran Wapres Soal Penanganan Covid di Jabodetabek
Wakil Presiden Ma’ruf Amin tegaskan agar penanganan pandemi di setiap daerah diperlukan koordinasi yang kuat antar pejabat daerah.