UNTUK INDONESIA
Rusak Savana Bromo, Jalur dan Parkir Ilegal Ditutup
FSG bersama BBTNBTS melakukan penyisiran untuk menutup jalur dan tempat parkir ilegal yang ada di Savana Gunung Bromo.
Penutupan jalur ilegal yang dilakukan oleh Forum Sahabat Gunung (FSG) yang bekerjasama dengan Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BBTNBTS). (Foto: FSG/Tagar/Moh Badar Risqullah)

Malang – Eksotisme padang savana Gunung Bromo memang membuat wisatawan berbondong-bondong untuk mengunjungi tempat tersebut. Sayangnya, banyak yang tidak menggunakan jalur dan tempat parkir resmi dengan membuat jalur ilegal dan berdampak pada kerusakan alam.

Forum Sahabat Gunung (FSG) yang bekerjasama dengan Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BBTNBTS) pun langsung melakukan penyisiran di beberapa titik lokasi sejak Sabtu 11 Januari 2020. Akhirnya, beberapa jalur dan tempat parkir ilegal tersebut ditutup.

”Ada banyak jalur kendaraan bermotor dan tempat parkir ilegal yang kita temukan. Dan sudah kita tutup sejak Sabtu kemarin saat kegiatan Hari Lingkungan Hidup Indonesia dan Hari Sejuta Pohon itu,” ungkap Humas FSG, Muhammad Anshori kepada wartawan, Senin 13 Januari 2020.

Dijelaskannya, beberapa jalur ilegal tersebut membuat masalah baru. Terutama semakin banyaknya areal parkir ilegal dan bertambahnya kerusakan di areal savana Gunung Bromo.

Ada banyak jalur kendaraan bermotor dan tempat parkir ilegal yang kita temukan.

”Ada yang dibuat untuk trail-trailan, lalu lalang jeep dan kendaraan bermotor lainnya. Akibatnya, areal savana jadi rusak,” kata pria yang juga seorang wildlife videographer dan underwater photographer itu.

Padahal, Om Orik sapaan akrabnya, sudah ada akses kendaraan bermotor untuk jalur ke savana dan tempat parkirnya. Akan tetapi, malah sepi dan jarang digunakan.

Karena itulah, dia bersama 150 orang lainnya langsung melakukan penutupan jalur-jalur dan tempat parkir ilegal itu. Dengan harapan, kerusakan alam disekitar lokasi padang Savana Bromo tidak bertambah parah.

”Makanya, kita lakukan penutupan itu agar tidak dilewati lagi dan menggunakan jalur yang sudah ada disediakan itu,” terangnya.

Untuk teknisnya, dia memaparkan penutupan jalur dan tempat parkir ilegal tersebut dilakukan dengan cara memasang bambu dan kayu. Kemudian ada pemasangan himbaun berupa peringatan kepada wisatawan bahwa akses jalur ilegal tersebut sudah ditutup.

”Intinya, kita meminta wisatawan yang datang tidak membuat jalur baru itu lagi. Seperti yang saya katakan tadi. Ini (jalur dan parkir ilegal) sangat merusak savana,” ujarnya.

Tidak berhenti disana, dia menambahkan bahwa kegiatan penutupan tersebut akan terus dilakukannya. Khususnya selama masa bebas kendaraan di kawasan kaldera bromo atau Car Free Month yang akan berlaku mulai 24 Januari hingga 24 Februari.

”Semoga dengan kegiatan ini bisa berdampak bagi kelestarian ekosistem savana Bromo. Sehingga, tempatnya tetap enak dan nyaman untuk dikunjungi,” ucapnya. []

Berita terkait
Kakak Beradik di Surabaya Jadi Komplotan Begal Sadis
Kakak beradik ini nekat menjadi begal karena tidak mendapatkan perhatian dari orang tuanya yang seorang PNS di Bangkalan, Jawa Timur.
Pilkada Surabaya, Mantan Ketua TKD Jokowi Dekati PAN
Bacawali Surabaya Machfud Arifin mendekati PAN untuk melengkapi dukungan parpol 20 persen untuk maju di Pilkada Surabaya.
Polda Jatim Selidiki Senpi KKB Papua dari Lumajang
Polda Jawa Timur menindaklanjuti laporan dari Polda Papua yang menyebut senpi rakitan yang digunakan KKB Papua dibuat di Lumajang, Jawa Timur.
0
Jokowi Saksikan Ketua MA Syarifuddin Mengucap Sumpah
Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyaksikan pengucapan sumpah M. Syarifuddin sebagai Ketua Mahkamah Agung (MA) periode 2020-2025.