UNTUK INDONESIA
Rumah dan Kilang Padi Hangus Terbakar di Labuhanbatu
Dua unit rumah semi permanen dan kilang padi di Labuhanbatu, hangus terbakar.
Lokasi kebakaran dua rumah semi permanen dan satu unit kilang padi di Kabupaten Labuhanbatu, Sumatera Utara, senin 3 Februari 2020. (Foto: Tagar/dok polisi)

Labuhanbatu - Dua unit rumah semi permanen dan kilang padi di Dusun II, Desa Sei Jawi-jawi, Kecamatan Panai Hulu, Kabupaten Labuhanbatu, Sumatera Utara, terbakar hebat, Senin 3 Februari 2020.

Api cepat membesar karena bangunan dominan berbahan papan. Pemadaman api dibantu oleh masyarakat dengan alat seadanya tanpa adanya bantuan tim pemadam kebakaran.

Plt Kepala Satuan (Kasat) Polisi Pamong Praja (Pol PP) Pemkab Labuhanbatu Muhammad Yunus, menyebut pihaknya tidak mendapat informasi terkait peristiwa yang merugikan ratusan juta rupiah itu. "Kami ngak ada dapat kabar," kata Yunus.

Kapolsek Panai Tengah AKP Rudi Hartono Lapian menjelaskan, akibat kebakaran tersebut, pemilik kilang padi dan rumah mengalami kerugian ditaksir mencapai Rp 300 juta.

"Pemilik ada tiga, yakni Suyadi, 30 tahun, Salamun, 32 tahun dan Waluyo, 45 tahun," kata Rudi.

Api baru dapat dipadamkan setelah bangunan hangus terbakar

Menurut Kapolsek, kejadian pertama kali diketahui oleh Lusminto Sipahutar, 56 tahun. Dia melihat kobaran api di kilang padi yang titik apinya antara kilang padi dengan rumah yang ditempati korban Salamun.

"Melihat api yang sudah mulai marak dan membesar, saksi berteriak minta tolong, memberitahukan bahwa kilang padi kebakaran dan masyarakat mulai berdatangan untuk berusaha memadamkan api,” jelasnya.

Api cepat membesar, dan warga tidak sanggup untuk memadamkannya. Bangunan rumah dan kilang terbuat dari papan, sehingga api dengan cepat merambat dan seketika membakar kilang padi dan dua unit rumah sampai rata dengan tanah.

“Barang-barang tidak ada yang dapat diselamatkan. Api baru dapat dipadamkan setelah bangunan hangus terbakar. Ketika rumah dan kilang terbakar, pemilik tidak ada di tempat,” jelas Rudi.

Menurut dia, api diperkirakaran bermula dari arus pendek atau korsleting listrik. Beruntung tidak ada korban jiwa dalam kejadian itu.[]

Berita terkait
Suami Istri di Labuhanbatu Kompak Minum Racun
Diduga frustasi karena penyakit tak sembuh, pasangan suami istri di Kabupaten Labuhanbatu kompak meminum cairan racun.
Wartawan di Labuhanbatu Diteror Lewat Telepon
Wartawan media online di Kabupaten Labuhanbatu, Sumatera Utara, mendapat teror dan ancaman dari seorang lewat telepon.
Ibunya Dicopot dari Kadis, Pria Labuhanbatu Mengamuk
Diduga tidak terima jabatan ibunya dicopot, anak kandung eks kadis di Labuhanbatu, mengamuk.
0
Sepinya Masjid Ramadan Tahun Ini
Di tengah pandemi Covid-19, sejumlah kegiatan rutin masjid di Yogyakarta saat Ramadan tak terlihat lagi keramaian warga.