UNTUK INDONESIA
PTBA Bagi Dividen Rp 3,65 Triliun, Cek Jadwalnya
Para pemegang saham PT Bukit Asam (Persero) Tbk atau PTBA menyetujui untuk pembagian dividen sebesar Rp 3,65 triliun untuk tahun buku 2019.
Foto: PTBA

Jumlah dividen tunai yang dibagikan PTBA merupakan 90 persen dari total laba bersih 2019 sebesar Rp 4,1 triliun

Jakarta - Para pemegang saham PT Bukit Asam (Persero) Tbk atau PTBA menyetujui untuk pembagian dividen sebesar Rp 3,65 triliun. Hal itu diputuskan dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahunan untuk Tahun Buku 2019, pekan lalu. 

Jumlah dividen tunai yang dibagikan emiten anggota holding BUMN pertambangan ini merupakan 90 persen dari total laba bersih perusahaan tahun 2019 sebesar Rp 4,1 triliun. 

Baca Juga: Harga Saham PTBA Turun ke Rp 2.000, Bagaimana Prospeknya

Dividen yang dibagikan ini setara dengan sebesar Rp 316,8 per saham dengan total imbal hasil mencapai 13,5 persen. Sedangkan sisanya sebesar 10 persen atau setara dengan Rp 405,68 miliar akan dicatat sebagai saldo laba.

Jadwal pembagian dividen PTBA

Perseroan telah melayangkan surat kepada Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) tertanggal 12 Juni 2020 mengenai jawal pembagian dividen tunai. Jadwalnya sebagai berikut: 

1. Tanggal Cum Dividen di Pasar Reguler & Pasar Negosiasi pada 18 Juni 2020;

2. Tanggal Ex Dividen di Pasar Reguler & Pasar Negosiasi pada 19 Juni 2020;

3. Tanggal Cum Dividen di Pasar Tunai pada 22 Juni 2020;

4. Tanggal Ex Dividen di Pasar Tunai pada 23 Juni 2020;

5. Tanggal Pencatatan (Recording Date) pada 22 Juni 2020;

6. Tanggal Pembayaran Dividen Tunai pada 10 Juli 2020;

7. Tanggal Penyerahan Bukti Rekam SKD/DGT pada 25 Juni 2020

Sebelumnya pada tahun lalu, PTBA  membagikan dividen tunai kepada pemegang saham senilai Rp 339,63  per saham dari laba bersih perusahaan sepanjang 2018.

Jumlah total dividen yang dibagikan perusahaan mencapai Rp 3,76 triliun atau dengan rasio sebesar 75% dari total laba bersih 2018 yang sebesar Rp 5,02 triliun. Sisa 25% dari laba bersih akan digunakan untuk cadangan umum.

PT Bukit Asam TbkPenjualan PTBA 2019 (diolah oleh Yossy Girsang)

Kinerja PTBA 2019 

Di tengah tren melemahnya harga batu bara, PTBA mampu mencatatkan laba atas kinerja tahun sebesar Rp 4,1 Triliun dengan EBITDA sebesar Rp 6,4 Triliun. Perseroan berhasil mencatatkan kenaikan pendapatan dari Rp 21,2 triliun menjadi Rp 21,8 triliun atau sebesar 3% dari tahun sebelumnya. 

Pendapatan ini terdiri dari pendapatan penjualan batubara domestik sebesar 57%, penjualan batu bara ekspor sebesar 41%, dan aktivitas lainnya sebesar 2% yang meliputi penjualan listrik, briket, minyak sawit mentah dan inti sawit, jasa kesehatan rumah sakit dan jasa sewa. Pencapaian laba dan pendapatan ini didukung oleh kinerja operasional perusahaan yang mengalami kenaikan dibandingkan tahun sebelumnya. Pada  2019, produksi batubara perseroan mengalami kenaikan 10,2% dari tahun sebelumya atau naik menjadi 29,1 juta ton. 

Kapasitas angkutan batubara juga mengalami kenaikan menjadi 24,2 juta ton atau naik 7,0% dari tahun 2018. Kenaikan produksi dan angkutan batu bara ini mendorong pula kenaikan penjualan batubara. 

Sepanjang 2019, PTBA berhasil menjual batubara sebesar 27,8 juta ton atau naik 13% dari tahun sebelumya. Kenaikan volume penjualan ini karena adanya ekspansi ke pasar-pasar potensial seperti Jepang, Hong Kong, Vietnam, Taiwan, dan Filipina serta keberhasilan dalam menambah pasar-pasar potensial baru seperti Australia, Thailand, Myanmar, dan Kamboja. Tak hanya mendorong penjualan ekspor ke negara-negara Asia, perseroan juga menerapkan penjualan ekspor batu bara medium to high calorie ke premium market.

Target PTBA 2020 

PTBA merencanakan produksi batu bara sebesar 30,3 juta ton untuk tahun 2020 atau naik 4% dari realisasi tahun sebelumnya sebesar 29,1 juta ton. Selain itu, target angkutan pada 2020 menjadi 27,5 juta ton atau meningkat 13% dari realisasi angkutan kereta api pada tahun 2019 sebesar 24,2 juta ton. 

Sedangkan untuk volume penjualan batu bara tahun 2020, perseroan menargetkan untuk meningkatkannya menjadi 29,9 juta ton yang terdiri dari penjualan batu bara domestik sebesar 21,6 jura ton dan penjualan batu bara ekspor sebesar 8,3 juta ton atau secara total sebesar 29,9 juta ton, meningkat 8% dari realisasi penjualan batu bara pada tahun 2019 sebesar 24,7 juta ton. 

PT Bukit Asam TbkGrafik Debt to Equity Ratio PTBA (diolah oleh Yossy Girsang)

Hilirisasi batubara 

Sebagai upaya pengembangan usaha hilirisasi/pengolahan batubara, PTBA bersama dengan para mitra strategis (potential offtaker, potential investor, dan pemilik teknologi gasifikasi batu bara), telah menandatangani dokumen-dokumen perjanjian kerjasama pada tahun 2019. 

Baca JugaCorona Tak Ganggu Pembangunan Batu Bara PTBA di AS

Pada 2020 dilanjutkan dengan  tahap rancangan enjiniring lebih detil untuk persiapan pembangunan pabrik coal to chemicals setelah seluruh persyaratan prakonstruksi sudah dipenuhi. Pabrik ini ditargetkan mulai berproduksi komersial pada tahun 2025 dengan konsumsi batu bara sekitar 6 juta ton per tahun selama minimal 20 tahun. []  

Berita terkait
Harga Saham PTBA Turun ke Rp 2.000, Bagaimana Prospeknya
Dalam setahun terakhir, harga saham PTBA atau PT Bukit Asam Tbk sudah turun cukup dalam, dari harga Rp 4.250 menjadi Rp 2.180.
Corona Tak Ganggu Pembangunan Batu Bara PTBA di AS
Dirut PT Bukit Asam Tbk (PTBA) Arviyan Arifin mengatakan proses pembangunan industri gasifikasi batu bara PTBA di AS tak terganggu virus corona.
Menhub Dukung Larangan Angkutan Batu Bara Lewat Jalan Umum
Menhub Budi Karya mendukung penuh kebijakan Gubernur Sumsel melarang angkutan batu bara melewati jalan umum.
0
Protokol Kesehatan di Pesantren Jangan Memberatkan
Ketua Umum Pengurus Koordinator Cabang (PKC) PMII Jabar, Fachrurizal, minta Pemprov Jabar tidak memberatkan pesantren dalam penanganan Covid-19