Prokes Covid-19 juga Melindungi Tubuh dari Pilek dan Flu

pilek, flu, dan Covid-19 semuanya disebarkan melalui transmisi tetesan. Karena itulah, kita harus menerapkan prokes.
Ilustrasi protokol kesehatan. (Foto: Tagar/Pixabay)

Jakarta - Protokol kesehatan (prokes) yang digunakan untuk mengurangi risiko selama pandemi COVID-19 ternyata dapat membantu melindungi Anda dari pilek dan infuenza (flu).

Para ahli kesehatan di Amerika Serikat (AS) menjelaskan bahwa pilek, flu, dan Covid-19 semuanya disebarkan melalui transmisi tetesan, itulah alasan mengapa kita perlu memakai masker dan menjaga jarak fisik (social distancing) untuk mencegah dan melawan penyakit ini.

Tindakan pencegahan yang sama untuk menghindari Covid-19 juga akan membantu mencegah masuk angin dan flu. Saat otoritas kesehatan abersiap menghadapi musim dingin dan flu bertepatan dengan Covid-19, para ahli mendorong masyarakat untuk terus mempraktikkan kebersihan tangan yang baik, menjaga jarak fisik, dan mengenakan masker untuk tidak hanya mencegah Covid-19 tetapi juga pilek dan influenza.

"Pilek dan flu, Covid-19, semuanya adalah virus pernapasan. Ada perbedaan di antara mereka, tetapi pada dasarnya mereka semua ditularkan dengan cara yang sama," kata Dr. William Schaffner, seorang ahli penyakit menular di Vanderbilt University di Tennessee, dikutip dari Healthline.

Penularan penyakit pernafasan dibagi menjadi dua kategori, yaitu transmisi droplet dan transmisi udara.

Kepala penyakit menular anak di University of California Davis, Dr. Dean Blumberg menjelaskan, penyebaran pernapasan melalui transmisi droplet berasal dari tetesan yang lebih besar, lebih berat, ukuran partikel yang lebih berat, dan transmisi droplet tidak akan bertahan lama di udara karena gravitasi mengambil alih dan mereka jatuh ke tanah, dan itulah mengapa semua ahli kesehatan merekomendasi jarak sosial sejauh 6 kaki atau lebih jauh dari orang-orang.

Penyebaran pernapasan dari penularan melalui udara mengacu pada virus dan infeksi lain yang tersuspensi dalam partikel yang lebih kecil di udara, ini adalah partikel yang lebih kecil dan lebih ringan sehingga mereka dapat tetap mengambang di udara dan terbawa arus udara selama beberapa menit bahkan hingga berjam-jam.

"Ketika sampai pada tetesan pernapasan, ukuran partikel itu penting. Tetasan pernapasan normal yang membawa hal-hal seperti flu biasa, Sars-Cov-2, atau influenza berukuran besar dan biasanya menyebabkan infeksi melalui kontak langsung atau melalui permukaan yang terkontaminasi tempat ia mendarat," kata Dr. Jaime Friedman, dokter anak di San Diego.

Para ahli kesehatan meyakini pilek dan influenza ditularkan melalui tetesan yang lebih besar, dan meski masih banyak yang harus dipelajari tentang Covid-19, hal itu diyakini menyebar dengan cara yang sama.

“Dengan Covid-19, mungkin setidaknya dua pertiga penularan berasal dari jalur pernapasan melalui tetesan,” kata Blumberg.

Mengapa masker Itu penting? Para ahli kesehatan mengatakan transmisi tetesan adalah alasan mengapa pemakaian masker sangat penting. 

"Di dalam zona pernapasan itu, dari 3 hingga 6 kaki, di sanalah virus ditularkan secara paling efisien dan, karena orang tanpa gejala dapat menularkan virus sama banyaknya dengan orang yang memiliki gejala, itulah keseluruhan alasannya. karena memakai masker, ”kata Blumberg.

Masker bertindak sebagai penghalang yang menghentikan tetesan yang lebih besar yang dikirimkan ke orang lain setelah dihembuskan, sehingga meminimalkan risiko penyebaran.

Jadi kita orang memakai masker, berarti kita melindungi diri sendiri, tetapi terlebih lagi melindungi orang lain di sekitar kita dan jika kita semua melakukannya maka kemampuan penularan virus ini memang tidak akan turun menjadi nol, tetapi dibatasi, diminimalisir.

Schaffner menegaskan, pemakaian masker harus menjadi hal yang biasa di Amerika Serikat untuk melindungi tidak hanya dari Covid-19, tetapi banyak infeksi lainnya. 

"Saya pikir sudah waktunya kita mulai mengadopsi praktik tersebut di sini, di AS dan di dunia Barat secara umum. Selain memakai masker, kebersihan tangan, dan menjaga jarak fisik semuanya berperan dalam menghindari pilek, flu, dan COVID-19. Selain itu, ada satu hal lain yang dapat kita lakukan untuk melawan flu yaitu mendapatkan vaksinasi," katanya.

Taiwan adalah salah satu negara yang sukses menerapkan protokol kesehatan, Blumberg mengatakan yang terlihat di sana menunjukkan manfaat luas dari tindakan pencegahan influenza COVID-19, salah satunya pemakaian masker yang benar.

"Di Taiwan, ada 75 persen penurunan influenza, ini terkait dengan pedoman masking dan jarak sosial. Anda dapat melihat penurunan pada banyak infeksi berbeda dengan mengikuti panduan untuk masking dan jarak sosial ini, ”ujar Blumberg.

Selain mendapatkan vaksinasi flu, para ahli mendesak masyarakat untuk menjaga tindakan pencegahan infeksi saat musim dingin dan flu dimulai.

"Lanjutkan social distancing saat di depan umum, terus pakai masker, terus cuci tangan dan bersihkan permukaan yang sering disentuh, terus hindari pertemuan besar di dalam ruangan," kata Friedman.

Schaffner menyakini jika kita membiasakan pemakaian masker, manfaatnya bagi kesehatan masyarakat dan sistem perawatan kesehatan akan menjadi signifikan. Penularan penyakit bisa berkurang drastis jika melakukan ini secara konsisten.

”Itu akan menghindarkan kita dari banyak penyakit yang menjengkelkan, minoritas yang relatif kecil akan terhindar dari penyakit yang sangat serius dan tentu saja beban pada sistem perawatan kesehatan akan jauh lebih sedikit dan kita benar-benar akan menghemat jutaan dolar," kata Schaffner.

Para ahli mengatakan masker yang efektif adalah masker yang memiliki dua atau lebih lapisan, seperti masker bedah (operasi) yang berlapis-lapis, tujuannya adalah agar virus yang berasal dari jalur pernafasan tidak masuk ke luka operasi.

Karena itulah, penting bagi kita untuk mengetahui cara pemakaian masker yang benar.

“Masker dikenakan dengan benar di atas hidung dan mulut selama berada di ruang publik, masker juga harus pas di sekitar pipi dan di bawah dagu," kata Friedman. []

Berita terkait
Penyebab Orang Sudah Vaksinasi Masih Bisa Terkena Covid-19
Para peneliti mengatakan, idak ada vaksin yang 100 persen efektif.
Pakar Sebut Suntikan Booster Vaksin Covid-19 Tidak Perlu
Satu kelompok pakar vaksin internasional kemukakan tantangan terhadap pemberian suntikan penguat (booster) vaksin Covid-19 bagi masyarakat umum
Virus Corona Lebih Mudah Menyebar di Dalam Ruangan
Anda dapat tertular virus corona dengan cara yang sama di mana pun Anda berada.
0
Prokes Covid-19 juga Melindungi Tubuh dari Pilek dan Flu
pilek, flu, dan Covid-19 semuanya disebarkan melalui transmisi tetesan. Karena itulah, kita harus menerapkan prokes.