Polairud Polda Sumbar Ungkap Ijazah Palsu Nahkoda Kapal

Polairud Polda Sumatera Barat menangkap nakhoda kapal yang kedapatan memiliki ijazah palsu.
Direktur Polairud Polda Sumbar Kombes Sahat M Hasibuan memperlihatkan ijazah palsu nahkoda kapal yang ditangkap. (Foto: Tagar/Muhammad Aidil)

Padang - Direktorak Kepolisian Air dan Udara (Ditpolairud) Polda Sumatera Barat (Sumbar) mengungkap ijazah pelayaran palsu milik nahkoda kapal. Mereka pun ditangkap ditetapkan sebagai tersangka.

Bukan limbahnya yang kami persoalkan, tapi ijazahnya.

Nahkoda kapal yang diduga memiliki ijazah pelayaran palsu itu berinisial TSG, 51 tahun dan rekannya FSP, 24 tahun. Keduanya tercatat sebagai warga Tanjung Balai Karimun, Kepulauan Riau.

Informasinya, mereka diciduk pada Senin, 21 September 2020 di kawasan Teluk Bayur, Kecamatan Padang Selatan, Kota Padang. Kapal yang dibawanya mengangkut limbah B3 dari Batam menuju Padang.

"Bukan limbahnya yang kami persoalkan, tapi ijazahnya. Nahkodanya berinisial TSG," kata Direktur Polairud Polda Sumbar Kombes Sahat M Hasibuan saat menggelar konfrensi pers, Senin, 2 November 2020.

Selain itu, dalam rentang waktu Juli hingga Oktober 2020, Ditpolairud Polda Sumbar juga menangkap seorang pelaku penyalahgunaan narkoba berinisial ASB, 36 tahun.

Pelaku diringkus Selasa, 15 September 2020 di Dermaga Pelabuhan Perikanan Bungus, Kecamatan Bungus Teluk Kabung, Kota Padang. Dari tangan ASB, petugas menyita sebanyak 15 paket sabu-sabu.

"Narkoba itu akan dibawa ke Mentawai. Satu pelaku lainnya berinisial NEZ juga ditangkap dengan barang bukti sebanyak 31 paket sabu-sabu. Kasusnya sudah dilimpahkan ke kejaksaan," katanya.

Polairud Polda Sumbar juga mengungkap kasus pencurian satu set pendeteksi alat pancing di Kompleks Perikanan Samudera Bungus Teluk Kabung. Pelaku berinisial ADS, 20 tahun dan ditangkap Rabu, 7 Oktober 2020.

"Tiga rekannya masih kami buru. Barang bukti itu mereka bawa menggunakan sepeda motor dan dijual ke pengepul barang bekas dan besi tua," tuturnya. []

Berita terkait
Pemprov Kembali Perketat Perbatasan Masuk Sumbar
Pemerintah Provinsi Sumatera Barat kembali merperketat pengawasan di perbatasan.
Pernah Bermasalah, Satu Perwira Polda Sumbar Promosi Jabatan
Seorang perwira yang pernah disanksi etik di Polda Sumatera Barat dapat promosi jabatan.
52 ASN di Sumbar Langgar Netralitas di Pilkada 2020
Sebanyak 51 orang ASN di Sumatera Barat dinyatakan melanggar netralitas dalam gelaran Pilkada 2020.
0
Pemerintah Alokasikan Rp 400 M Uji Klinis Vaksin Merah Putih
Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo mengatakan pemerintah sudah mengalokasikan dana sebesar Rp 400 miliar untuk uji klinis vaksin merah putih.