UNTUK INDONESIA
Perasaan Nenek di Tegal Batal Berangkat Umrah
Bagaimana perasaan nenek di Tegal saat mengetahui keberangkatan umrahnya terancam batal?
Warikha, nenek asal Tegal khawatir mengetahui kebijakan Arab Saudi mengancam keberangkatan umrahnya, Jumat, 28 Februari 2020. (Foto: Tagar/Farid Firdaus)

Tegal - ‎Warikha, warga Desa Kademangaran, Kecamatan Dukuhturi, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah tinggal beberapa hari lagi berangkat ibadah umrah. Namun impian perempuan 65 tahun itu terancam pupus setelah Pemerintah Arab Saudi menghentikan sementara masuknya calon jemaah umrah karena wabah virus corona.

Warikha merupakan satu dari 20 calon jemaah umrah yang rencananya akan diberangkatkan biro travel dan umrah Mutiara Azra Kota Tegal pada 9 Maret 2020. Persiapan pun sudah dilakukan nenek tersebut agar ibadah umrah yang dijalankannya berjalan lancar, mulai dari fisik, pakaian, hingga dokumen.

Ya kuatir, waktune wis pan mangkat (ya khawatir karena waktunya sudah mau berangkat)

Tapi beberapa hari menjelang keberangkatan, keputusan Pemerintah Arab Saudi seperti membuyarkan persiapan yang sudah dilakukan Warikha. Kebijakan yang dikeluarkan mendadak pada 27 Februari 2020 itu membuat keberangkatannya terancam batal.

"Ya kuatir, waktune wis pan mangkat (ya khawatir karena waktunya sudah mau berangkat),"‎ kata Warikha mengungkapkan kekhawatirannya tak jadi berangkat umrah saat ditemui di rumahnya di RT 7 RW 1 Desa Kademangaran, Jumat 28 Februari 2020.

Warikha mendaftar umrah di Mutiara Azra pada pertengahan Februari 2020. Yang mendaftarkan adalah salah satu anaknya mengingat Warikha yang sudah berusia lanjut. "Biaya yang sudah dikeluarkan emak Rp 28 juta. Itu untuk umrah dan dokumen seperti paspor. Sudah semua," ujar memantu Warikha, Tri, 35 tahun.

‎Menurut Tri, biaya untuk umrah tersebut berasal dari uang tunjangan veteran perang yang diperoleh almarhum suami Warikha. Demi bisa menjalankan ibadah umrah, nantinya tunjangan veteran yang diperoleh akan dipotong tiap bulannya. "Bapak (suami Warikha) dulu pensiunan veteran tentara," kata Tri.

‎Tri menuturkan mertuanya sudah lama memimpikan untuk pergi ke Mekkah untuk menjalankan ibadah haji maupun umrah. Keinginan itu baru akan bisa terwujud dalam waktu dekat di usia senjanya. "Sudah lama ingin umrah, syukur-syukur haji. Alhamdulillah ada rejekinya sekarang. Persiapan juga sudah dilakukan, terutama fisik," tuturnya.

Tri pun ikut merasa khawatir saat mengetahui pemerintah Arab Saudi menutup akses bagi calon jemaaah umrah dari sejumlah negara, termasuk Indonesia, yang berdampak pada keberangkatan mertuanya. Apalagi pihak biro umrah juga belum bisa memastikan keberangkatan setelah keluar kebijakan tersebut.

"Saya bilang ke emak sabar. Kecewa ya enggak karena mungkin ini sudah kehendak Allah. Dari pihak travel juga katanya mau mengusahakan pemberangkatannya," ucapnya.

Manajer biro umrah dan travel Mutiara Azra Kota Tegal, Hadna Rizanggi mengakui kebijakan yang dikeluarkan pemerintah Arab Saudi memberi dampak psikologis bagi 20 calon jemaah umroh yang dijadwalkan berangkat pada 9 Maret 2020.

Hadna mengatakan, pihaknya akan menjadwalkan ulang pemberangkatan para calon jemaah umrah yang sudah membayar tersebut sambil menunggu perkembangan keputusan pemerintah Arab Saudi.‎ "Kami masih akan berupaya agar bisa melakukan pemberangkatan karena penutupan akses ini sementara," katanya. []

Baca juga: 

Berita terkait
Nasib 20 Warga Tegal Batal Berangkat Umrah
Bagaimana reaksi 20 warga Tegal dan sekitarnya yang batal berangkat umrah?
Ribuan Warga Jawa Tengah Gagal Berangkat Umrah
Ribuan anggota jemaah umrah asal Jawa Tengah terancam gagal berangkat ke Tanah Suci. Kenapa?
Umrah Disetop, Usaha Travel di Solo Rugi Miliaran
Berapa kerugian yang ditanggung pelaku usaha travel umrah dan haji di Solo?
0
Jelang Buka Puasa Jalur Perkotaan Cianjur Disekat
Sejumlah polisi di Cianjur lakukan penyekatan di pusat kota Cianjur sebagai upaya untuk menghindari kerumunan warga