UNTUK INDONESIA
Penerapan Jaga Jarak Pedagang Pasar Bandung Tegal
Pedagang Pasar Bandung Tegal mendukung penerapan Physical Distancing yang dilakukan oleh Pemkab Tegal.
Penerapan Physical Distancing di Pasar Bandung, Tegal. (Foto: Tagar/Farid Firdaus)

Tegal - ‎Setelah Pasar Pagi di Kota Salatiga, sejumlah pasar tradisional di Kota Tegal, Jawa Tengah ikut menerapkan physical distancing atau jaga jarak antar pedagang untuk menekan penyebaran Covid-19. Penerapan protokol kesehatan itu antara lain dilakukan di Pasar Bandung‎.

Mulai Sabtu, 2 Mei 2020, sebagian pedagang di pasar yang berada di Kelurahan Bandung, Kecamatan Tegal Selatan tersebut dipindahkan ke halaman depan pasar. Di lokasi ini, tiap pedagang menempati tempat ditandai menggunakan cat berwarna abu-abu.

Dengan dibuat jarak bisa membuat kita lebih aman. Jadi ya setuju saja kalau jaraknya ditata seperti ini.

Jarak antar lapak dibuat satu hingga dua meter sehingga pedagang tak lagi berhimpit-himpitan seperti saat berjualan di dalam pasar. Ada sekitar 40 pedagang yang dipindahkan dan ditata jarak antar tempat berjualan masing-masing agar sesuai protokol kesehatan pencegahan penularan Covid-19.‎ 

Para pedagang tak memiliki kios maupun lapak di dalam pasar itu mayoritas berjualan sayuran dan makanan.

Satu pedagang Nurhayati, 37 tahun, merasa lebih aman dari risiko penyebaran virus corona setelah dilakukan penataan pedagang dengan menerapkan physical distancing.

"Dengan dibuat jarak bisa membuat kita lebih aman. Jadi ya setuju saja kalau jaraknya ditata seperti ini. Kalau pas jualan di dalam pasar sumpek," kata pedagang nasi ponggol ini.

Selain penerapan physical distancing antar lapak pedagang untuk mengurangi kerumunan,‎ upaya mencegah penyebaran Covid-19 juga dilakukan dengan menyediakan tempat cuci tangan pakai sabun di pintu masuk pasar serta mewajibkan pedagang dan pembeli mengenakan masker.

Wakil Wali Kota Tegal Mohamad Jumadi mengatakan, selain Pasar Bandung, ada tiga pasar tradisional lain juga sudah menerapkan physical distancing, yakni Pasar Langon, Randugunting dan Kejambon.

"Hari ini empat pasar sudah menerapkan physical distancing. Besok rencananya Pasar Krandon juga menyusul menerapkan juga," kata Jumadi, Sabtu 2 April 2020.

Jumadi mengakui penerapan ‎jaga jarak di pasar-pasar tersebut mengikuti penerapan yang sudah lebih dulu dilakukan Pasar Pagi di Kota Salatiga dan arahan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo agar bupati dan wali kota menerapkan hal yang sama.

"Dua hari lalu pak gubernur minta, coba pasar-pasar melakukan hal yang sama. Mulai hari ini pasar di Kota Tegal sudah melakukan physical distancing untuk menghindari wabah corona‎," ucap Jumadi. []

Berita terkait
‎Ramainya Tempat Ngabuburit di Kota Tegal saat PSBB
Hingga hari kedelapan, Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Kota Tegal tidak berjalan efektif.
Penelitian Corona di B2P2VRP Salatiga Cukup Dua Hari
Penelitian lendir pasien virus corona Jawa Tengah tak perlu jauh-jauh ke Jakarta. Di B2P2VRP Salatiga bisa.
Rapid Test Bupati Tegal Usai Camat Positif Corona
Bagaimana hasil rapid test Bupati Tegal Umi Azizah usai berkontak dengan camatnya yang positif corona berdasar rapid test?
0
Penerapan Jaga Jarak Pedagang Pasar Bandung Tegal
Pedagang Pasar Bandung Tegal mendukung penerapan Physical Distancing yang dilakukan oleh Pemkab Tegal.