UNTUK INDONESIA
Pasar Beringharjo Yogyakarta Menangis Gegara Corona
Pasar tradisional terbesar di Yogyakarta, Beringharjo terlihat sepi karena dampak wabah virus Corona.
Suasana Pasar Beringharjo Yogyakarta yang terlihat sepi pada Senin 23 Maret 2020. (Foto: Tagar/Evi Nur Afiah)

Yogyakarta - Mewabahnya virus Corona atau Covid-19 turut berdampak terhadap pedagang di Pasar Beringharjo, Kota Yogyakarta. Omzet para pedagang menurun seiring berkurangnya jumlah pengunjung pasar.

Hal itu diakui oleh seorang pedagang Pasar Beringharjo, Sri, 51 tahun. Menurutnya, saat ini pasarnya sepi. "Gak ada yang lewat, siang aja sepi malam semakin parah lagi. Malam banyak yang gak buka, turun 95 persen," katanya kepada Tagar saat ditemui di depan kiosnya, Selasa, 24 Maret 2020.

Biasanya, pedagang tutup jam 21.00 WIB atau sesuai dengan pintu gerbang pasar ditutup. Saat ini, sebagian sudah mulai menutup lapaknya sejak pukul 18.30-19.30-an. Kondisi saat ini dimaklumi para pedagang. "Harus kita terima, tapi kita gak patah semangat, harus menghibur diri aja," kata dia.

Sri mengatakan Pasar Beringharjo tidak pernah sepi seperti sekarang kali ini. Apalagi menjelang puasa dan Lebaran. Para pedagang juga mengkhawatirkan nasib lebaran Idul Fitri tahun ini.

"Harga jual juga ikut merosot. Misalnya untung Rp 3 ribu, gak pernah dikasih besok juga bakal laku lagi. Sekarang Rp 3 ribu kalau gak mau gak dapet duit dong," ucapnya.

Gak ada yang lewat, siang aja sepi malam semakin parah lagi.

Pasar Beringaharjo juga belum ada pemberitahuan untuk tutup. Namun sebagian besar pedagang sudah menutup lapaknya karena sepi. "Prinsip kita sekarang kalau ada yang dibeli duitnya langsung disimpan. Nanti kalau pasar ditutup, kita mau pegang apa. Kita bukan pegawai," kata dia.

Sementara itu untuk mengisi rasa kejenuhan pedagang, mereka memiliki cara yang menyenangkan untuk melawan rasa bosan itu. Pedagang spontanitas bermain di sekitar lapak untuk mengisi waktu luang, mulai dari main bola, balap karung, hingga tiktokan. Lapak yang biasa padat pengunjuk kini hanya dihuni pedagang setempat.

Sejak satu Minggu yang lalu, para pedagang pasar Beringharjo los 1 sampai 17 menangkis kesedihan dengan cara bermain bersama. Kegiatan yang tidak pernah terjadi sebelumnya dilakulan secara spontanitas.

Pedagang yang ikut berpartisipasi dalam permainan juga tidak menentu dalam setiap harinya. Terkadang bisa menyentuh 15 orang atau bisa lebih sedikit dari itu. Karena tidak sedikit pedagang yang menutup tokonya lebih dulu.

Meski demikian, para pedagang juga tetap mengutamakan menjaga kesehatan dan kebersihan. Hal ini untuk mengantisipasi penyebaran virus Corona. Pihak pasar telah melakukan langkah antisipasi dengan menyediakan tempat cuci tangan. []

Baca Juga:

Berita terkait
Psikolog UGM: Siasat Atasi Paranoid Covid-19
Banyak orang mengalami insecure dengan virus Corona. Pakar UGM Yogyakarta Prof. Koentjoro memberi strategi mengatasinya.
Yogyakarta Segera Terbitkan SE Pembatalan UNBK SMA
Disdikpora Yogyakarta segera menerbitkan SE pembatalan UNBK menyusul keputusan Presiden Jokowi.
Covid-19 dan Stok Darah di Yogyakarta
Stok darah di Yogyakarta mengalami penurunan 40 persen sebagai dampak merebaknya Coronavirus.
0
Polisi Magelang Ringkus Penyebar Hoaks Pencurian
Informasi yang diunggah di Facebook hoaks, pria di Magelang berurusan dengan polisi.