Nasib Warga Uighur Diskriminasi di China Terdesak di Turki

Akibat tekanan yang bertubi-tubi dari pemerintah China sebagian warga minoritas Muslim Uighur di Provinsi Xinjiang pindah ke Turki
Kritik terhadap China (Foto: dw.com/id)

Jakarta - Akibat tekanan yang bertubi-tubi dari pemerintah China sebagian warga minoritas Muslim Uighur di Provinsi Xinjiang pindah ke Turki. Awalnya itu tampak seperti solusi bagus, tetapi kini mereka terdesak karena tidak mendapat izin tinggal dan tidak bisa memperbarui dan memperpanjang paspor China.

uighur1Kritik terhadap China (Foto: dw.com/id)

Kritik terhadap China - Dunia internasional telah berkali-kali mengeritik China karena mendirikan sejumlah fasilitas yang digambarkan Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai tempat penahanan, di mana lebih sejuta warga Uighur dan warga muslim lainnya ditempatkan. Beijing menyatakan, langkah itu harus diambil untuk mengatasi ancaman dari militan Islam (aksi protes terhadap China di halaman mesjid Fatih di Istanbul).

uighur2Tekanan ekonomi (Foto: dw.com/id)

Tekanan ekonomi - Pada foto nampak seorang perempuan menikmati santapan yang dihidangkan restoran Uighur di Istanbul, Turki. Pemilik restoran, Mohammed Siddiq mengatakan, restorannya mengalami kesulitan karena warga Uighur biasanya menyantap makanan di rumah sendiri, dan warga Turki tidak tertarik dengan masakan Uighur.

uighur3Suara perempuan Uighur (Foto: dw.com/id)

Suara perempuan Uighur - Gulbhar Jelilova adalah aktivis HAM dari Kazakhstan, dari etnis Uighur. Ia sempat ditahan selama 15 bulan di tempat penahanan yang disebut China sebagai "pusat pelatihan kejuruan." Ia mengatakan, setelah mendapat kebebasan ia mendedikasikan diri untuk menjadi suara perempuan Uighur yang menderita.

uighur4Mencari nafkah di Turki (Foto: dw.com/id)

Mencari nafkah di Turki - Dua pria Uighur tampak bekerja di toko halal di distrik Zeytinburnu, di mana sebagian besar warga Turki di pengasingan bekerja. Ismail Cengiz, sekjen dan pendiri East Turkestan National Center yang berbasis di Istanbul mengatakan, sekitar 35.000 warga Uighur tinggal di Turki, yang sejak 1960 menjadi "tempat berlabuh" yang aman bagi mereka.

uighur5Merindukan kampung halaman (Foto: dw.com/id)

Merindukan kampung halaman - Gulgine Idris, bekerja sebagai ahli rpijat efleksi di Istanbul. Ketika masih di Xinjiang, China, ia bekerja sebagai ahli ginekolog. Kini di tempat prakteknya ia mengobati pasien perempuan dengan pengetahuan obat-obatan dari Timur. Turki adalah negara muslim yang teratur menyatakan kekhawatiran tentang situasi di Xinjiang. Bahasa yang digunakan suku Uighur berasal usul sama seperti bahasa Turki.

uighur6Tekanan bertambah sejak beberapa tahun lalu (Foto: dw.com/id)

Tekanan bertambah sejak beberapa tahun lalu - Sexit Tumturk, ketua organisasi HAM National Assembly of East Turkestan, katakan, warga Uighur tidak hadapi masalah di Turki hingga 3 atau 4 tahun lalu. Tapi Turki pererat hubungan dengan Cnina, dan khawatir soal keamanan. Pandangan terhadap Uighur juga berubah setelah sebagian ikut perang lawan Presiden Suriah Bashar al Assad, yang berhubungan erat dengan China.

uighur7Mengharapkan perhatian lebih besar (Foto: dw.com/id)

Kehilangan orang tua - Anak laki-laki Uighur yang kehilangan setidaknya salah satu orang tua mengangkat tangan mereka saat ditanya dalam pelajaran agama di madrasah di Kayseri. Sekolah itu menampung 34 anak. Kayseri telah menerima warga Uighur sejak 1960-an, dan jadi tempat populasi kedua terbesar Uighur di Turki. Sejak keikutsertaan warga Uighur dalam perang lawan Assad, China memperkeras tekanan terhadap mereka.

uighur8Mengharapkan perhatian lebih besar (Foto: dw.com/id)

Mengharapkan perhatian lebih besar - Sebagian warga Uighur di Turki berharap pemerintah Turki lebih perhatikan kesulitan mereka, dan memberikan izin bekerja, juga sokongan dari sistem asuransi kesehatan. Foto: seorang anak perempuan menulis: "Kami, anak Turkestan, mencintai kampung halaman kami" dengan bahasa Uighur, di sebuah TK di Zeytinburnu. Warga Uighur di pengasingan menyebut kota Xinjiang sebagai Turkestan Timur.

uighur9Situasi terjepit (Foto: dw.com/id)

Situasi terjepit - Warga Uighur juga tidak bisa memperbarui paspor mereka di kedutaan China di Turki. Jika kadaluarsa mereka hanya akan mendapat dokumen yang mengizinkan mereka kembali ke China, kata Munevver Ozuygur, kepala East Turkestan Nuzugum Culture and Family Foundation. (Sumber: reuters, Ed.: ml/hp)/dw.com/id. []

Berita terkait
China Manfaatkan Keluarga Untuk Tekan Wartawan Uighur
China manfaatkan keluarga dua kakak beradik wartawan Radio Free Asia (RFA) yang hilang sejak 2018 yang ditahan oleh pihak berwenang China
Anak-anak Uighur Diambil Paksa Ditempatkan di Panti Asuhan
Amnesty International melaporkan China ambil paksa anak-anak keluarga Muslim Uighur dan menempatkan mereka di panti asuhan pemerintah.
Parlemen Kanada Tuding China Lakukan Genosida Pada Uighur
Parlemen Kanada keluarkan mosi tidak mengikat katakan perlakuan China terhadap minoritas Muslim Uighur di wilayah Xinjiang sebagai genosida
0
Aguero Tidak Akan Dorong Messi Untuk Bertahan di Barcelona
Aguero yang sudah teken kontrak dengan Barcelona mengatakan tidak akan mendorong Messi untuk bertahan di Barcelona