UNTUK INDONESIA
Kota Lama Semarang di Tangan Pelukis Sketsa, Ganjar: Wedian
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dibuat kagum dengan karya para pelukis sketsa yang melukis bangunan tua di Kota lama Semarang.
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan istri, Siti Atikoh, dibuat kagum dengan karya pelukis sketsa yang melukis bangunan tua di Kota Lama Semarang, Sabtu, 17 Oktober 2020. (Foto: Tagar/Humas Pemprov Jateng)

Semarang - Sejumlah orang duduk bersila di pedestrian pinggir Sungai Berok, kawasan Kota lama Semarang, Sabtu, 17 Oktober 2020. Keberadaan mereka menarik perhatian Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang pagi itu tengah gowes bersama istri, Siti Atikoh. 

Ganjar lantas lantas menghentikan sepeda dan menghampiri. Ternyata mereka adalah kelompok pelukis sketsa atau sketcher yang tergabung dalam Semarang Sketchwalk. Komunitas ini tengah asyik melukis sketsa bangunan yang ada di depannya, gedung kuno PTP XV Jateng. 

Wedian ik. Sampeyan seniman tenan Mas, asli (Gila benar. Anda benar-benar seniman, Mas, asli)

Penasaran, gubernur milenial ini mendekat dan memperhatikan salah satu sketcher yang tengah melukis. Ia pun dibuat kagum dengan gayanya menyapukan pensil di atas kertas.

"Wedian ik. Sampeyan seniman tenan Mas, asli (Gila benar. Anda benar-benar seniman, Mas, asli)," ujar Ganjar spontan saat memperhatikan corat-coret dari salah satu sketcher  

lain kemudian menyodori Ganjar sebuah dan sebuah kaca pembesar. Ternyata di dalam itu terdapat sebuah gambar sketsa ukuran kecil.Sketcher lain kemudian menyodori Ganjar sebuah sketchbook dan sebuah kaca pembesar. Ternyata di dalam sketchbook itu terdapat sebuah gambar sketsa ukuran kecil.

"Ini pelukis-pelukis yang menurut saya cukup nyeleneh (tak lazim). Lukisannya lucu, ini antara ngenyek (mengejek) dan mau menampilkan karya yang luar biasa. Saya suruh pegang ini (kaca pembesar), berarti Anda tahu maksudnya," ucap Ganjar berseloroh.

Ketua Semarang Sketchwalk, Ratna Sawitri mengatakan kegiatan melukis sketsa bersama ini tergabung dalam wadah Sketchbikes tercetus di tengah pandemi dan trend bersepeda yang terjadi di masyarakat. Mereka punya agenda rutin menggambar sketsa di Kota Lama.

"Ini baru terbentuk dan bagian dari Semarang Sketchwalk yang punya agenda rutin dua pekan sekali menggambar di Kota Lama. Karena sekarang masih pandemi dan lagi musim bersepeda jadi kami bersepeda sambil nyeket (menggambar). Masa pandemi ini buat acara melibatkan banyak orang kan sulit, ini saja yang ikut terbatas," terangnya.

Baca juga: 

Ratna menambahkan selama pandemi, Semarang Sketchwalk juga menggelar pameran rutin dua pekan sekali di Tandok Art Space, Jalan Papandayan. Pameran itu digelar dengan memperhatikan protokol kesehatan. Karya-karya yang ditampilkan juga merupakan hasil respons sketcher terhadap kondisi yang terjadi saat ini.

"Pameran itu juga kami angkat tema pandemi. Jadi kami sosialisasikan lewat karya, seperti ada karya soal harus pakai masker," imbuhnya. []

Berita terkait
Zainal Beta, Pelukis Tanah Liat Kelas Dunia
Setelah menyaksikan itulah maka keluar pengakuan dari Affandi bahwa lukisan Zaenal istimewa yang tak ada dimana pun di dunia ini.
Seniman Magelang Melukis dengan Bahan Limbah Plastik
Sujono, seniman kreatif asal Magelang. Perupa ini melukis dengan pewarna berbahan limbah plastik
Liben Temanku Lima Benua, Pelukis Klaten Memukau Makau
Gadis berusia 17 tahun asal Klaten, Jawa Tengah, itu namanya Temanku Lima Benua akrab disapa Liben. Bakatnya melukis memukau masyarakat Makau.
0
Legenda Tinju Indonesia Carol Renwarin Meninggal
Mantan pelatih tinju Indonesia, Carol Renwarin meninggal dunia setelah menjalani perawatan akibat serangan jantung