Kiprah Selebriti Sadarkan Masyarakat tentang HIV/AIDS

1 Desember adalah Hari AIDS Sedunia, HIV sebagai virus penyebab AIDS menyebar ke seluruh dunia, peran selebritas tingkatkan kepedulian masyarakat
Mantan bintang NBA, Magic Johnson mengungkapkan pada November 1991 bahwa ia mengidap HIV (Foto: voaindonesia.com/Reuters)

Jakarta - 1 Desember adalah Hari AIDS Sedunia (World AIDS Day). Sejak 40 tahun lalu HIV, virus penyebab AIDS, mulai menyebar ke seluruh dunia, membunuh jutaan orang. Virus itu tidak mengenal pangkat atau golongan dan banyak korbannya adalah orang-orang terkenal sehingga menarik perhatian. Bangsawan, bintang film, musisi dan selebriti turun tangan untuk mencoba mengurangi stigma penyakit tersebut dan menyadarkan masyarakat akan AIDS.

Pada masanya, Rock Hudson adalah bintang Hollywood ternama. Ia tampan dan tampak sehat. Namun pada Juli 1985 Hudson mengakui bahwa ia mengidap AIDS. Ia salah seorang selebriti yang paling awal mengakui mengidap penyakit yang merusak sistem kekebalan tubuh tersebut.

Pengakuan Hudson menyadarkan masyarakat bahwa virus AIDS bisa hinggap pada siapa saja. Selama ini, AIDS dianggap hanya sebagai penyakit orang-orang yang homoseksual dan pengguna narkoba suntik. Hudson meninggal pada 2 Oktober 1985.

Tahun 1987, Putri Diana dari Inggris mengejutkan dunia dengan mengunjungi pasien AIDS di rumah sakit dan difoto menyentuh seorang pasien. Tindakannya membantu mematahkan stigma AIDS.

Pebasket Magic Johnson, yang bermain untuk Los Angeles Lakers dari 1979 hingga 1992, mengungkapkan pada November 1991 bahwa ia mengidap HIV. Ia menggalang dana amal untuk AIDS.

“Beberapa dari mereka melindungi orang yang mengidap HIV dan AIDS, dan beberapa mungkin (menyediakan dana) untuk ruang bermain bagi anak-anak yang mengidap HIV dan AIDS. Jadi, ini hal yang berbeda. Kami tidak ingin hanya mengatakan 'Ini hanya untuk ini, hanya untuk itu,'- kami dapat membaginya menjadi beberapa organisasi yang berbeda. Tetapi yang utama adalah, orang-orang akan mendapat manfaat darinya, dan itulah yang utama," ujarnya.

Pada tahun 1997, dokternya mengatakan bahwa reaksi tubuh Johnson sangat baik terhadap pengobatan HIV.

freddy mercuryFreddie Mercury (Foto: bbc.com/indonesia - STEVE JENNINGS/WIREIMAGE).

Pada 24 November 1991, Freddie Mercury, penyanyi dan penulis lagu kelompok band rock Queen, meninggal karena pneumonia bronkial akibat AIDS, sehari setelah mengumumkan bahwa dia mengidap penyakit tersebut.

Selebritas lain kemudian tampil menjadi juru kampanye dan penggalang dana. Di antara mereka terdapat aktris Elizabeth Taylor dan penyanyi Inggris Elton John.

Putri Diana, yang juga mendukung badan amal AIDS bahkan menjabat pelindung badan tersebut. Setelah kematian Diana pada tahun 1997, putra bungsunya, Pangeran Harry mengambil alih kepemimpinan badan amal itu. Ia disyuting sedang dites HIV pada 2016 untuk mengampanyekan perlunya tes HIV/AIDS.

Saat ini banyak orang seperti Magic Johnson hidup dengan HIV berkat obat antiretroviral (ARV).

Awal tahun ini, Larry Kramer, penulis drama yang suara dan tulisannya yang berisi kemarahan meningkatkan kesadaran penonton teater tentang AIDS dan mendorong ribuan orang untuk melakukan protes pada tahun-tahun awal epidemi, meninggal pada usia 84 tahun.

Kramer, yang menulis "The Normal Heart" dan mendirikan AIDS Coalition to Unleash Power, disingkat ACT UP, kehilangan kekasihnya akibat AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome atau sindroma penurunan sistem imun) pada tahun 1984. Ia sendiri tertular virus tersebut. Ia juga menderita Hepatitis B dan menerima transplantasi hati pada 2001 karena HIV menyebabkan gagal hati.

ACT UP menjadi terkenal karena melakukan pembangkangan sipil antara lain di kantor Burroughs-Wellcome Corp., pembuat utama obat anti-AIDS, AZT.

Protes ACT UP membantu membujuk FDA untuk mempercepat persetujuan obat baru dan Burroughs-Wellcome menurunkan harga AZT (ka/ab)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Prostitusi Online dan Artis Penyebar HIV/AIDS di Indonesia
Hari AIDS Sedunia diperingati tiap 1 Desember sebagai pengingat bagi warga dunia untuk menanggulangi HIV/AIDS dan dukungan bagi Odha
Hari AIDS Sedunia, Media Sosial Jadi Ajang Transaski Seks
Hari AIDS Sedunia diperingati 1 Desember untuk meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai HIV/AIDS, saying media sosial tidak dimanfaatkan
Benarkah Minum Miras Sebagai Pintu Masuk HIV/AIDS
Pernyataan Sekjen MUI tentang minum miras sebagai pintu masuk HIV/AIDS merupakan informasi yang menyesatkan karena miras bukan pintu masuk HIV/AIDS
0
Kemendag Teken Kerja Sama Pemberdayaan UMKM dengan Accor, BNI, dan Pemprov DKI
Kemendag kembali menandatangani perjanjian kerja sama untuk mendorong pemberdayaan UMKM dengan grup perhotelan Accor, BNI & Pemprov DKI.