UNTUK INDONESIA
Khofifah Ngotot Bangun Kereta Gantung Kawasan Bromo
Rencana pembangunan kereta gantung oleh Khofifah Indar Parawansa sempat menuai penolakan dari sejumlah pengusaha jeep dan penyewaan kuda.
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. (Foto: Dokumen/Tagar/Edy Syarif).

Malang - Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa menyebutkan pembangunan cable car atau kereta gantung di kawasan Bromo Tengger Semeru (BTS) optimis dan siap dibangun. Selain sudah ada investor, dia mengaku sudah melakukan koordinasi dengan beberapa pihak yang bersangkutan.

Diantaranya yaitu tokoh adat Suku Tengger, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) dan tiga daerah penyangganya yaitu Lumajang, Pasuruan dan Probolinggo. Sehingga, dia pun optimis proses rencana pembangunan kereta gantung akan tetap berjalan.

"Investornya sudah ada. Saya juga sudah ketemu dengan tokoh adat dan Ketua PHRI di Bromo. Kemungkinan mereka akan menjadikan itu sebagai satu penguatan wisata Bromo Tengger Semeru ini," kata Khofifah, Rabu 19 Februari 2020.

Dari hasil pertemuan itu, dia menyampaikan ada beberapa usulan yang ditawarkan setelah melakukan koordinasi. Disebutkannya yaitu kereta gantung akan dimulai dari wilayah B29 ke B30 dan baru kemudian ke Seruni Point Bromo.

Meski begitu, dijelaskannya bahwa untuk Pemerintah Provinsi Jawa Timur (Pemprov Jatim) masih menunggu koordinasi dengan pusat. Kementrian Pariwisata sebagai koordinatornya dan Kementerian Bappenas yang merancang roadmap kereta gantungnya.

Investornya sudah ada. Saya juga sudah ketemu dengan tokoh adat dan Ketua PHRI di Bromo.

"Pengembangan BTS itu kan di Kementerian Pariwisata. Tetapi yang sekarang sedang menyiapkan roadmap adalah kementerian Bappenas saya sudah ketemu kedua-duanya," ungkap mantan Menteri Sosial itu.

Sedangkan terkait adanya ponalakan pembanguna kereta gantung dari beberapa pihak. Dia mengatakan bahwa setiap prosesnya sudah dikomunikasikan dengan secara baik-baik kepada semua elemen terkait.

"Dari Kementerian Pariwisata oleh Bappenas kemudian mengkomunikasikan dengan Ketua PHRI dan dengan tokoh adat di Bromo. Dan mereka merekomendasikan B29 dan B30 itu tadi," tegas Khofifah.

Seperti diketahui, pembangunan kereta gantung ini sebelumnya mendapat penolakan. Salah satunya dari Perkumpulan Penyedia Layanan Jasa Akomodasi Dan Transportasi Wisata (PATRA) Probolinggo.

Bahkan, mereka sudah mengirimkan surat terbuka kepada Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa untuk penolakannya pada awal Februari 2020 kemarin.

"Jadi apa yang sebetulnya sudah diinisiasi ini sudah dikoordinasikan juga dengan daerah penyangganya. Kan ada Lumajang, Pasuruan dan Probolinggo," jelasnya. []

Berita terkait
Penggiat Wisata Resah Rencana Kereta Gantung Bromo
Rencana pembangunan kereta gantung di Gunung Bromo akan mematikan penggiat wisata seperti ojek motor, komunitas mobil Jeep dan kuda.
Pembangunan Kereta Gantung di Bromo Dapat Penolakan
PATRA Probolinggo telah mengirimkan surat terbuka kepada Gubernur Jatim terkait penolakan pembangunan kereta gantung di Gunung Bromo.
Rusak Savana Bromo, Jalur dan Parkir Ilegal Ditutup
FSG bersama BBTNBTS melakukan penyisiran untuk menutup jalur dan tempat parkir ilegal yang ada di Savana Gunung Bromo.
0
Polisi Gagalkan Pengiriman Masker di Lutim Sulsel
Personel Reskrim Polsek Nuha, Luwu Timur Sulsel, berhasil menggagalkan pengiriman puluhan dos masker ke pulau Jawa.