Ketegangan Meningkat Pasca Percobaan Pembunuhan PM Irak

Pemerintah mengerahkan tentara dan petugas patroli di sekitar Baghdad pasca percobaan pembunuhan yang menarget PM Irak
Pasukan keamanan Irak menutup area Zona Hijau, yang merupakan area pusat pemerintahan Irak, beberapa jam setelah percobaan pembunuhan terhadap Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi, terjadi di Baghdad ada 7 November 2021. (Foto: voaindonesia.com - AP/Hadi Mizban)

Jakarta – Pemerintah mengerahkan tentara dan petugas patroli di sekitar Baghdad pasca percobaan pembunuhan yang menarget Perdana Penteri (PM) Irak, Mustafa al-Kadhimi, di kediamannya.

Percobaan pembunuhaan yang dilakukan melalui serangan dengan drone bersenjata itu meningkatkan ketegangan yang dipicu oleh penolakan kelompok milisi yang didukung Iran untuk menerima hasil pemilihan anggota parlemen pada bulan lalu.

Dua pejabat Irak mengatakan al-Kadhimi luput dari serangan tersebut, namun tujuh penjaganya mengalami luka-luka.

Perdana menteri itu kemudian tampil di televisi Irak, duduk di balik meja, terlihat tenang. Tangan kirinya terlihat diperban.

Al-Kadhimi menyerukan dialog yang damai. "Serangan drone dan roket pengecut itu tidak akan dapat membangun masa depan dan tanah air kita,” ujar al-Kadhimi dalam pidatonya.

Belum ada pihak yang mengklaim serangan yang terjadi pada Minggu, 7 November 2021, itu, tapi kecurigaan diarahkan pada kelompok milisi yang didukung Iran yang pernah secara terbuka mengeluarkan ancaman terhadap al-Khadimi. Namun, mereka telah membantah terlibat dalam serangan itu (vm/jm)/Associated Press/voaindonesia.com. []

Biden Kutuk Serangan Teroris terhadap PM Irak

PM Irak Selamat dari Percobaan Pembunuhan dengan Drone

Aliansi Politik Pro Iran Kalah di Pemilu Irak

PM Irak Resmi Umumkan Mosul Bebas dari ISIS

Berita terkait
Biden Kutuk Serangan Teroris terhadap PM Irak
Biden mengatakan pemerintahannya akan membantu pasukan keamanan Irak mengidentifikasi mereka yang bertanggung jawab
0
Ketegangan Meningkat Pasca Percobaan Pembunuhan PM Irak
Pemerintah mengerahkan tentara dan petugas patroli di sekitar Baghdad pasca percobaan pembunuhan yang menarget PM Irak