UNTUK INDONESIA
Kemenkes dan IDI Tak Akur karena Pemecatan Terawan?
Presiden Jokowi baru menegur Ikatan Dokter Indonesia (IDI) karena beda data dengan Kementerian Kesehatan soal corona. Apa karena Terawan dipecat?
Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto. (Foto: ANTARA FOTO/ASPRILLA DWI ADHA).

Jakarta - Menghadapi pandemi Covid-19, Kementerian Kesehatan bersama Ikatan Dokter Indonesia (IDI) terlihat sering bergesekan, menampakkan ada ketidakharmonisan di antara keduanya. 

Sebagai lembaga yang mengurusi bidang kesehatan, keduanya diharapkan dapat berjalan searah, terutama dalam hal penanganan virus corona di Tanah Air.

Konsultan Politik dan Media Hersubeno Arif menduga jika ketidakakuran Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan IDI dilatari kejadian lalu soal pemecatan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto oleh IDI, baginya hal itu amat tak pantas.

Sebenarnya kan sikap IDI itu sama dengan elemen lain yang kritis terhadap kebijakan pemerintah yang lamban menangani Covid-19

"Saya kira terlalu kekanak-kanakan kalau hanya soal kasus lama kemudian IDI tidak akur dengan Kemenkes," kata Hersubeno saat dihubungi Tagar, Jumat, 24 April 2020.

Hersubeno menilai, sikap IDI yang merupakan organisasi perkumpulan dokter-dokter profesional ini sudah tepat mengkritisi pemerintah dalam masa penanganan corona. 

Baca juga: Daftar Permohonan PSBB yang Ditolak Menkes Terawan

Menurutnya, perbedaan sikap terkait penanganan corona masih dalam dinamika dan koridor yang wajar, karena memang ada ketidakberesan di pemerintah.

"Sebenarnya kan sikap IDI itu sama dengan elemen lain yang kritis terhadap kebijakan pemerintah yang lamban menangani Covid-19," tutur dia.

Hersubeno menegaskan, suara IDI seharusnya bisa dipakai menjadi suatu masukan bagi pemerintah atau dapat dikatakan suatu kritik yang membangun.

Baginya, IDI dibangun orang-orang yang berkompeten di bidang kesehatan, yang tak lain sekarang menjadi garda terdepan penanganan Covid-19.

"Selama ini kelihatan mereka mencoba menahan-nahan diri, tapi toh akhirnya tidak tahan juga. Apalagi mereka kan langsung di garda depan dan bersentuhan dengan realitas bahwa kebijakan pemerintah berdampak buruk tidak hanya terhadap keselamatan nyawa rakyat, tapi juga anggota mereka," ujar dia.

Baca juga: Jokowi Minta IDI Tidak Memperkeruh Situasi

Sebelumnya, ada dugaan permasalahan karena IDI sempat memberi sanksi kepada dokter Terawan Agus Putranto berupa pemecatan selama 12 bulan dari keanggotaan IDI sejak 26 Februari 2018-25 Februari 2019. Saat itu Terawan belum menduduki posisi sebagai Menteri Kesehatan.

Keputusan IDI saat itu diambil setelah sidang Majelis Kehormatan Etik Kedokteran (MKEK) PB IDI yang menilai Dokter Terawan melakukan pelanggaran etika kedokteran.

Teranyar, Presiden Joko Widodo meminta Ikatan Dokter Indonesia menyampaikan data kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 dan Kementerian Kesehatan. Dia meminta semua pihak tidak memperkeruh situasi. Sebab, pemerintah sedang menghadapi masa yang tidak mudah di tengah pandemi.

"Posisi sekarang ini bukan posisi yang mudah. Jangan memperkeruh suasana dengan hal-hal yang sepertinya mudah. Sampaikan saja datanya, kalau datanya benar pasti di Kementerian, di Gugus Tugas akan memasukkan itu dalam konsolidasi data yang ada," ujar Presiden Jokowi dalam wawancara eksklusif di acara Mata Najwa, Trans7, Rabu malam, 22 April 2020. []

Berita terkait
Jokowi: Sambut Ramadan Memutus Rantai Wabah Corona
Presiden Joko Widodo memberikan semangat kepada seluruh masyarakat Indonesia, terutama pada seluruh umat Islam untuk berpuasa putus wabah corona.
Kesaksian Prabowo: Jokowi Berjuang Demi Rakyat
Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto bersaksi terhadap seluruh keputusan Presiden Jokowi yang berpihak kepada masyarakat.
Perintah Jokowi: Terawan Atur Manajemen Pasien Corona
Presiden Jokowi memerintahkan Menkes Terawan mengatur manajemen penanganan pasien terdampak virus corona di Indonesia.
0
Kapolres di Papua Diminta Amankan Pilkada dan Pengumuman CPNS
Kapolda Papua memerintahkan Polres jajarannya untuk mengamankan Pilkada dan pengumuman CPNS di wilayahnya. Ini alasannya.