UNTUK INDONESIA
Kapolres Serdang Bedagai Ancam Para Penimbun Masker
Polres Serdang Bedagai menyampaikan kepada pedagang untuk tidak menimbun masker terkait merebaknya virus corona.
Kapolres Serdang Bedagai AKBP Robinson Simatupang. (Foto: Tagar/Rahmad Hidayat)

Serdang Bedagai - Kepolisian Resor (Polres) Serdang Bedagai menyampaikan kepada semua pihak terutama pedagang untuk tidak menimbun masker terkait merebaknya virus corona.

"Jika ada pedagang yang mencoba mengambil keuntungan pribadi dalam situasi genting menghadapi isu virus corona atau Covid-19, dengan menimbun masker, kita akan kenakan Pasal 107 UU Nomor 7/2014 dengan ancaman hukuman penjara maksimal lima tahun dan denda Rp 50 miliar," ujar Kapolres Serdang Bedagai Ajun Komisaris Besar Polisi Robinson Simatupang, Kamis, 5 Maret 2020.

Dia menjelaskan, para pedagang khususnya toko atau apotek, jika kedapatan menjual harga di atas rata-rata atau menimbun masker bukan hanya sanksi pidana, tetapi juga penutupan izin operasi.

"Dapat dikenakan sanksi administrasi berupa penutupan izin beroperasi bila kedapatan menjual harga di atas rata-rata atau menimbun masker," jelasnya.

Kita juga sudah melakukan sosialisasi untuk tidak menimbun masker secara berlebihan

Robinson menyebutkan, terkait kelangkaan masker tersebut pihaknya telah mengecek ke sejumlah toko, supermarket, ataupun apotek terkait ketersediaan masker, antiseptik, hingga sembako.

"Memang, di beberapa tempat terjadi kekosongan stok untuk masker dan antiseptik. Namun, untuk kebutuhan pokok stoknya masih ada dan normal. Kita juga sudah melakukan sosialisasi untuk tidak menimbun masker secara berlebihan," sebutnya.

Robinson menambahkan, dalam waktu dekat, pihaknya juga akan membangun wastafel umum di Polres Serdang Bedagai guna kesterilan personel maupun pengunjung.

Selain itu, pihaknya juga tengah mengampanyekan program, jika bertemu tidak harus bersalaman, bisa diganti dengan sikap hormat supaya menghindari kontak langsung.

"Karena kita tidak tahu, barang-barang yang diekspor dari negara luar, apakah sudah hiegenis dari virus apapun. Bisa saja, dari tangan pengangkut barang ada virus dan sampai ke kita jadi tertular virus itu. Oleh karenanya, mari bersama-sama menjaga kebersihan dan menerapkan pola hidup dan makan sehat," tukasnya.[]

Berita terkait
DPO Kasus Curanmor, Pelajar Deli Serdang Ditangkap
Seorang pelajar SMA di Kabupaten Deli Serdang ditangkap setelah 10 bulan menjadi buronan pencurian sepeda motor.
Panik karena Corona, Masker Langka di Bantaeng
Akibat panik karena isu penyebaran virus corona, membuat masker di Kabupaten Bantaeng hilang dari peredaran karena diborong pembeli.
Masker Sudah Langka Sebelum Ada Suspect Corona
Temuan suspect virus corona jenis COVID-19 di Depok, membuat masker menjadi barang yang paling diburu masyarakat dan menajdi langka.
0
Jadwal Imsak dan Buka Puasa DKI Jakarta, 1 Mei 2020
Berikut jadwal lengkap imsak, jam salat, dan buka puasa hari ini Jumat 1 Mei 2020, untuk wilayah Provinsi DKI Jakarta dan sekitarnya